Emiten Consumer Goods Saling Kejar Pertumbuhan Laba - Laba Indofood Capai Rp 3,84 Triliun

NERACA

Jakarta– Berkah membaiknya daya beli masyarkat, memberikan dampak positif bagi kinerja emiten consumer goods. Alhasilnya, emiten produsen makanan saling berlomba-lomba mencatatkan laba sebesar mungkin. Salah satunya, PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF) yang berhasil bukukan total laba komprehensif Rp3,84 triliun atau naik tipis 0,77% bila dibandingkan perolehan di periode sama tahun sebelumnya Rp3,81 triliun.

Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Rabu (31/10). Dijelaskan, perolehan ini didorong oleh penjualan bersih yang naik 10,30% menjadi Rp37,25 triliun hingga September 2012.

Sementara itu, laba bruto perseroan naik dari Rp9,58 triliun di September 2011 menjadi Rp10,30 triliun hingga September 2012. Hasil tersebut otomastis membuat beban penjualan perseroan juga ikut naik menjadi Rp2,97 triliun hingga September 2012 dari periode sama sebelumnya Rp2,61 triliun.

Sedangkan pada pos pendapatan operasi lain perseroan juga tercatat naik menjadi Rp309,58 miliar hingga September 2012 dari periode sama sebelumnya Rp215,70 miliar. Laba per saham dasar yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk naik menjadi 290 hingga kuartal ketiga 2012 dari periode sama sebelumnya 265. Total liabilitas perseroan naik menjadi Rp23,77 triliun pada 30 September 2012 dari periode 31 Desember 2011 sebesar Rp21,97 triliun.

Sebelumnya, PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) mencetak laba kuartal tiga 2012 unaudit naik 20,73% menjadi Rp3,65 triliun dari periode sama 2011 sebesar Rp3,02 triliun. Kenaikan laba bersih diikuti peningkatan penjualan bersih sebesar 17,44% menjadi Rp20,34 triliun dari periode sama 2011 sebesar Rp17,32 triliun.

Sementara laba per saham dasar naik menjadi Rp479 hingga September 2012 dari periode sama sebelumnya Rp397. Adapun harga pokok penjualan naik menjadi Rp9,97 triliun, YoY dari Rp8,43 triliun. Laba bruto naik menjadi Rp10,36 triliun, YoY dari Rp8,88 triliun.

Total liabilitas perseroan naik menjadi Rp7,31 triliun pada 30 September 2012 dari periode 31 Desember 2011 sebesar Rp6,80 triliun. Ekuitas naik menjadi Rp5,10 triliun dari posisi 31 Desember 2011 sebesar Rp3,68 triliun. Sedangkan kas dan setara kas naik menjadi Rp843,29 miliar pada 30 September 2012 dari akhir 2011 sebesar Rp336,14 miliar. (bani)

BERITA TERKAIT

Bekasi Intensifkan Opsir PBB Kejar Kekurangan PAD

Bekasi Intensifkan Opsir PBB Kejar Kekurangan PAD  NERACA Bekasi - Pemerintah Kota Bekasi, Jawa Barat, mengintensifkan kegiatan Operasi Sisir (Opsir)…

Nunggak Listing Fee, Enam Emiten Disuspensi

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menghentikan sementara perdagangan saham dari enam perusahaan tercatat. Keenam emiten itu adalah PT Steady Safe…

Pasar Yakin Fundamental Emiten Positif - Laju IHSG Anjlok 1,80%

NERACA Jakarta – Mengakhiri perdagangan saham di Bursa Efek Indonesia (BEI), Senin (17/9) awal pekan kemarin, indeks harga saham gabungan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kondisi Ekonomi Masih Baik - Minat Perusahaan Untuk IPO Tetap Tinggi

NERACA Jakarta - Nilai tukar rupiah yang sempat mengalami depresiasi cukup dalam dan memberikan sentimen negaif terhadap kondisi indeks harga…

Debut Perdana di Pasar Modal - Saham PANI Oversubscribed 14 Kali

NERACA Jakarta – Di tengah rapuhnya nilai tukar rupiah terhadap dollar AS dan juga terkoreksinya indeks harga saham gabungan (IHSG)…

Investor Summit 2018 Sambangi Surabaya

Rangkaian acara paparan publik dari perusahaan tercatat secara langsung di 8 kota Investor Summit 2018 kembali berlanjut dengan tujuan kota…