Jelang Tutup Tahun, Penjualan Sari Roti Makin Legit - Penjualan Capai Rp 855,94 Miliar

NERACA

Jakarta – Target penjualan PT Nippon Indosari Corpindo Tbk (ROTI) sebesar Rp 1 triliun 2012, diyakini perseroan bakal tercapai. Pasalnya, hingga September 2012 penjualan tumbuh 52,85% menjadi Rp 855,94 miliar dibandingkan priode yang sama tahun lalu sebesar Rp 559,97 miliar.

Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (29/10). Direktur Operasional PT Nippon Indosari Corpindo Yusuf Hadi pernah bilang, target penjualan Rp 1 triliun dinilai realistis melihat capaian tahun sebelumnya. Tahun 2011, perseroan berhasil menjual produknya mencapai Rp 813 miliar atau naik 32% dari tahun sebelumnya. Sementara laba bersih 2011 mencapai Rp 116 miliar atau 14,5% dari total penjualan pada 2011.

Asal tahu saja, produsen Sari Roti ini juga mencatatkan laba bersih tahun berjalan naik 34,82% menjadi Rp96,67 miliar hingga September 2012 dari periode sama sebelumnya Rp71,70 miliar. Sementara beban pokok penjualan perseroan naik menjadi Rp458,83 miliar hingga September 2012 dari periode sama sebelumnya Rp306,40 miliar.

Selain itu, laba bruto perseroan naik menjadi Rp397,10 miliar hingga September 2012 dari periode sama sebelumnya Rp253,56 miliar. Beban penjualan perseroan naik menjadi Rp227,19 miliar hingga September 2012 dari periode sama sebelumnya Rp134,39 miliar Beban umum naik menjadi Rp49,31 miliar hingga September 2012 dari periode sama sebelumnya Rp29,91 milar.

Penjualan barang usang perseroan naik menjadi Rp10,15 miliar pada kuartal ketiga 2012 dari periode sama sebelumnya Rp6,91 miliar. Perseroan mencatatkan laba penjualana aset tetap menjadi Rp9 juta dari rugi Rp65 juta pada kuartal ketiga 2011.

Laba usaha perseroan naik menjadi Rp129,41 miliar hingga September 2012 dari periode sama sebelumnya R[93,99 miliar. Laba per saham naik menjadi Rp95,50 pada kuartal ketiga 2012 dari periode sama sebelumnya Rp70,83.

Total liabilitas perseroan naik menjadi Rp399,51 miliar pada 30 September 2012 dari posisi 31 Desember 2011 sebesar Rp212,69 miliar. Ekuitas perseroan naik menjadi Rp614,13 miliar pada 30 September 2012 dari posisi 31 Desember 2011 sebesar Rp546,44 miliar. Kas dan setara kas perseroan turun menjadi Rp22,20 miliar pada 30 September 2012 dari posisi 31 Desember 2011 sebesar Rp48,39 miliar. Pada perdagangan saham awal pekan kemarin, saham ROTI ditutup turun 3,70% ke level Rp6.500 per saham. (bani)

BERITA TERKAIT

Jaga Kualitas Produksi Tambang - BRMS Kirim Dore Bullion dari Poboya Ke Jakarta

NERACA Jakarta – Menjaga pertumbuhan bisnis di sektor pertambangan, PT Bumi Resources Minerals Tbk. (BRMS) terus mengoptimalkan nilai tambah dalam…

Pasca Marubeli Miliki Saham - SILO Kembangkan Potensi Bisnis Kesehatan

NERACA Jakarta – Mengoptimalkan bisnis layanan kesehatan yang dinilai memiliki prospek positif, PT Siloam Internasional Tbk (SILO) terus perluas kerjasama…

Sentimen Virus Corona Bikin IHSG Merana

NERACA Jakarta - Indeks harga saham gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Selasa (25/2) sore ditutup melemah dipicu meluasnya…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Mudahkan Pengembang Cari Modal - DPD REI DKI Targetkan Lima Anggotanya IPO

NERACA Jakarta –Dorong pertumbuhan emiten di pasar modal, Real Estate Indonesia (REI) DKI Jakarta mengajak anggotanya yang merupakan perusahaan pengembang…

Ketatnya Kompetisi Pasar Mobil - Pendapatan Astra Internasional Terkoreksi Tipis 1%

NERACA Jakarta – Tahun 2019 menjadi tahun yang penuh tantangan bagi bisnis PT Astra Internasional Tbk (ASII). Pasalnya, sentimen melorotnya…

IHSG Merana Karena Corona - BEI Cermati Pasar Hingga Protokol Krisis

NERACA Jakarta – Tren penurunan indeks harga saham gabungan (IHSG) sejak Senin awal pekan kemarin sebagai respon sentimen negatif virus…