MNC Sky Vision Catatkan Pendapatan Rp 1,7 Triliun

NERACA

Jakarta - PT MNC Sky Vision Tbk (MSKY) mencatatkan kenaikan pendapatan 38% menjadi Rp1,7 triliun pada kuartal ketiga 2012 dari periode sama tahun lalu Rp1,2 tirliun. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya kepada Neraca di Jakarta akhir pekan kemarin.

Direktur Utama MSKY, Rudy Tanoesodibjo menjelaskan meski pendapatan naik, perolehan laba bersih perseroan turun menjadi Rp26 miliar dari Rp80 miliar pada kuartal ketiga 2011. Penurunan laba bersih itu karena ada unrealized foreign exchange loss sebesar Rp124 miliar dibandingkan dengan unrealized foreign exchange gain sebesar Rp43 miliar pada kuartal ketiga 2011.

Hal ini dikarenakan oleh translasi atas kewajiban pinjaman obligasi MSKY dalam mata uang dolar Amerika Serikat sebesar US$165 juta yang baru akan jatuh tempo pada 2015. Namun tidak menganggu kinerja maupun keuangan perseroan.

Sementara laba usaha perseroan meningkat menjadi Rp366 miliar dari Rp251 miliar pada kuartal ketiga 2011. Untuk EBITDA naik 38% menjadi Rp720 miliar pada kuartal ketiga 2012 dari Rp521 miliar.

Perseroan mencatatkan jumlah pelanggan TV berbayar sebesar 407 ribu pelanggan atau rata-rata pertumbuhan pelanggan baru sebesar lebih dari 45 ribu per bulan pada kuartal ketiga 2012. Jumlah pelanggan telah mencapai 1,57 juta atau naik 46% pada kuartal ketiga 2012 dari kuartal ketiga 2011 yang hanya sebanyak 1,07 juta."Kami yakin pertumbuhan pelanggan akan lebih besar lagi seiring peningkatan pelayanan lagi. Selain itu penambahan jumlah kantor cabang di seluruh Indonesia akan dapat menembus pasar yang belum tersentuh sebelumnya sehingga mempercepat peningkatan jumlah pelanggan," ungkapnya. (bani)

BERITA TERKAIT

Kemenperin Usul Tambah Anggaran Rp 2,57 Triliun - Dukung Industri 4.0

  NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian mengusulkan tambahan anggaran pada tahun 2019 kepada DPR RI sebesar Rp2,57 triliun. Anggaran tersebut…

KSEI Catatkan Jumlah Investor 1,3 Juta

NERACA Jakarta – Seiring agresifnya PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mengkampanyekan program Yuk Nabung Saham, kini jumlah investor lokal di…

GMF Bidik Pendapatan Rp 22 Miliar Pertahun - Kontrak Perawatan Pesawat Citilink

NERACA Jakarta - Jalin kerjasama antar anak usaha Garuda Indonesia Group, PT Garuda Maintenance Facility Aero Asia Tbk dan PT…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Metrodata Bagikan Dividen Rp 10 Persaham

NERACA Jakarta - Berkah mencatatkan pertumbuhan laba bersih 12,1% sepanjang tahun 2017 kemarin, mendorong PT Metrodata Electronic Tbk (MDTL) untuk…

Duta Pertiwi Bidik Laba Bersih Rp 6 Miliar

NERACA Jakarta – Membaiknya harga batu bara, menjadi alasan bagi PT Duta Pertiwi Nusantara Tbk (DPNS) untuk mematok pertumbuhan bisnis…

Kapitalisasi Pasar di Bursa Tumbuh 0,24%

NERACA Jakarta - PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat indeks harga saham gabungan (IHSG) dalam sepekan menjelang libur panjang Idul…