MNC Sky Vision Catatkan Pendapatan Rp 1,7 Triliun

NERACA

Jakarta - PT MNC Sky Vision Tbk (MSKY) mencatatkan kenaikan pendapatan 38% menjadi Rp1,7 triliun pada kuartal ketiga 2012 dari periode sama tahun lalu Rp1,2 tirliun. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya kepada Neraca di Jakarta akhir pekan kemarin.

Direktur Utama MSKY, Rudy Tanoesodibjo menjelaskan meski pendapatan naik, perolehan laba bersih perseroan turun menjadi Rp26 miliar dari Rp80 miliar pada kuartal ketiga 2011. Penurunan laba bersih itu karena ada unrealized foreign exchange loss sebesar Rp124 miliar dibandingkan dengan unrealized foreign exchange gain sebesar Rp43 miliar pada kuartal ketiga 2011.

Hal ini dikarenakan oleh translasi atas kewajiban pinjaman obligasi MSKY dalam mata uang dolar Amerika Serikat sebesar US$165 juta yang baru akan jatuh tempo pada 2015. Namun tidak menganggu kinerja maupun keuangan perseroan.

Sementara laba usaha perseroan meningkat menjadi Rp366 miliar dari Rp251 miliar pada kuartal ketiga 2011. Untuk EBITDA naik 38% menjadi Rp720 miliar pada kuartal ketiga 2012 dari Rp521 miliar.

Perseroan mencatatkan jumlah pelanggan TV berbayar sebesar 407 ribu pelanggan atau rata-rata pertumbuhan pelanggan baru sebesar lebih dari 45 ribu per bulan pada kuartal ketiga 2012. Jumlah pelanggan telah mencapai 1,57 juta atau naik 46% pada kuartal ketiga 2012 dari kuartal ketiga 2011 yang hanya sebanyak 1,07 juta."Kami yakin pertumbuhan pelanggan akan lebih besar lagi seiring peningkatan pelayanan lagi. Selain itu penambahan jumlah kantor cabang di seluruh Indonesia akan dapat menembus pasar yang belum tersentuh sebelumnya sehingga mempercepat peningkatan jumlah pelanggan," ungkapnya. (bani)

BERITA TERKAIT

Summarecon Ground Breaking Sky Bridge - Garap Apartemen di Serpong

NERACA Jakarta - PT Summarecon Agung Tbk (SMRA) melaksanakan ground breaking atau pengeboran tiang pertama pembangunan Sky Bridge apartemen Serpong…

Mandom Catatkan Penjualan Rp 2,71 Triliun

Sepanjang tahun 2017 kemarin, PT Mandom Indonesia Tbk (TCID) mencatatkan penjualan sebesar Rp 2,71 triliun. Jumlah tersebut meningkat 7,11% dari…

Indoritel Kantungi Pinjaman Rp 2 Triliun - Gadaikan Saham Anak Usaha

NERACA Jakarta – Danai pengembangan bisnis, PT Indoritel Makmur Internasional Tbk (DNET) mengantungi pnjaman dari PT Bank Mandiri Tbk (BMRI)…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

TBIG Berikan Layanan Kesehatan di Jateng

Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility (CSR), PT Tower Bersama InfrastructureTbk (TBIG) memberikan bantuan pangan dan…

BEI Perpanjang Suspensi GREN dan TRUB

Lantaran belum melakukan pembayaran denda, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) memperpanjang penghentian sementara perdagangan efek PT Evergreen Invesco Tbk (GREN)…

Bukalapak dan JNE Hadirkan Layanan JTR

Sebagai bentuk komitmen Bukalapak untuk terus berusaha memberikan layanan terbaik dan mengoptimalkan jasa layanan pengiriman barang besar yang dapat mempermudah dan…