Produksi Pangan dan Manufaktur Belum Cukupi Kebutuhan Domestik

NERACA

Jakarta - Indonesia sebagai negara yang mempunyai pertumbuhan diatas 6% dalam 3 tahun berturut-turut, memiliki pertumbuhan ekonomi yang cukup baik sehingga berpengaruh positif pada daya beli yang besar, khususnya kepada produk pangan dan produk hasil manufaktur. Namun, 2 penunjang pertumbuhan ekonomi itu, yakni produksi pangan dan manufaktur untuk dikonsumsi dan diserap pasar domestik belum bisa mengimbangi tingginya pertumbuhan ekonomi dan daya beli masyarakat. Sehingga, 2 penunjang pertumbuhan ekonomi nasional tersebut diisi oleh produk-produk impor.

“Pertumbuhan naik, daya beli naik, khususnya untuk konsumsi pangan dan manufaktur. Namun sayang produksi pangan dan manufaktur kita kurang. Faktanya kekurangan ini malah diisi oleh produk impor,” kata Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Bidang Perdagangan, Distribusi dan Logistik Natsir Mansyur melalui keterangan tertulis yang diterima Neraca, Selasa (16/10).

Pihaknya menilai, angka produksi pangan dan manufaktur belum signifikan sehingga tidak mencukupi kebutuhan-kebutuhan domestik dan belum siap menyerap daya beli masyarakat yang naik sebagai konsekuensi dari tingginya pertumbuhan. “Kondisi demikian akan berdampak kepada impor. Dikhawatirkan ini bisa berlangsung sampai 5 tahun yang akan datang,” ungkapnya.

Swasembada Pangan

Dunia usaha, lanjut Natsir, memahami adanya program-program yang terus dilaksanakan pemerintah antara lain di Kementerian Pertanian ada program swasembada pangan, di Kementerian Perindustrian ada program hilirisasi produk perkebunan, minerba dan batubara, di Kementerian Perdagangan ada program menjaga pasar domestik, dan beberapa program lainnya, namun pihaknya mengatakan program tersebut efektifitasnya mencapai 3 sampai 5 tahun mendatang.

“3 sampai 5 tahun kedepan, dengan pertumbuhan Indonesia yang baik maka 2 penunjang pertumbuhan seperti pangan dan hasil manufaktur diisi oleh produk barang impor, jadi jangan heran apabila produk impor membanjiri pasar domestik kita,” jelasnya.

Pihaknya berharap, program pemerintah untuk menunjang pertumbuhan ekonomi nasional tidak kehilangan momentum, produksi pangan dan produksi hasil manufaktur perlu digenjot supaya seimbang dengan tingginya pertumbuhan dan daya beli. “Jangan sampai pertumbuhan kita naik dan daya beli pun bagus, tapi malah tidak ditunjang dengan produk-produk nasional. Kami berharap supaya produk pangan dan manufaktur bisa berjaya di negeri sendiri untuk mengisi pasar domestik, dan tetap berorientasi pasar ekspor,” tutup Natsir.

BERITA TERKAIT

Masih Ada Perusahaan Yang Belum Bayar THR

      NERACA   Jakarta – Meski hari raya lebaran idul fitri telah usai, namun masih ada perusahaan yang…

Presiden Belum Tentukan Waktu Bertemu KPK

Presiden Belum Tentukan Waktu Bertemu KPK  NERACA Tangerang - Presiden Joko Widodo belum menentukan waktu untuk bertemu dengan KPK terkait…

Dinilai Tidak Subtansial, RUU SDA Bukti Belum Siap

Dr. Nana M Arifjaya, ahli Hidrologi Institut Pertanian Bogor mengatakan. Rancangan Undang-Undang Sumber Day Air (RUU SDA) yang saat ini…

BERITA LAINNYA DI INDUSTRI

Ini Jurus Wujudkan Indonesia Jadi Kiblat Fesyen Muslim Dunia

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian terus berupaya mewujudkan visi Indonesia untuk menjadi kiblat fesyen muslim dunia pada tahun 2020. Peluang…

Laporan Keuangan - Satu Dekade, Kemenperin Raih Opini WTP Berturut

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian kembali meraih opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) untuk laporan keuangan…

Dukung Industri 4.0 - Kemenperin Usul Tambah Anggaran Rp 2,57 Triliun

  NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian mengusulkan tambahan anggaran pada tahun 2019 kepada DPR RI sebesar Rp2,57 triliun. Anggaran tersebut…