BNI Catatkan Kredit Non Migas Capai Rp 2,12 Triliun

NERACA

Jakarta – PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) mencatatkan kredit pertambangan non-migas naik 42%, dari Rp1,74 triliun pada akhir 2011 menjadi Rp2,12 di akhir semester I 2012. Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (15/10).

Direktur Utama Gatot M Suwondo mengatakan, pertumbuhan itu terjadi karena layanan perbankan yang diberikan BNI kepada sektor pertambangan, baik migas dan non-migas, merupakan salah satu sektor unggulan yang diprioritaskan, “Bagi BNI pertambangan merupakan salah satu dari delapan sektor unggulan yang diprediksi akan berkembang dalam 5 tahun ke depan dan menjadi fokus ekspansi bisnis BNI,”katanya.

Oleh karena itu, secara umum kredit pertambangan BNI masih didominasi oleh pertambangan di sektor migas. Selama 2011 lalu, kredit BNI di sektor minyak, gas, dan pertambangan tumbuh signifikan sebesar 68% menjadi Rp11,9 triliun. Saat ini, BNI memberikan kredit kedelapan sektor diantaranya pertanian, komunikasi, kelistrikan, perdagangan, minyak, gas dan pertambangan, konstruksi dan industri permesinan, industri makanan dan minuman dan kimia serta pupuk.

Kata Gatot, kredit perbankan pada sektor pertambangan non-migas tumbuh dari Rp15,2 triliun di tahun 2009 menjadi Rp50,4 triliun pada pertengahan tahun 2012. Pertumbuhan tersebut mencapai rata-rata sekitar 50% per tahun atau jauh lebih tinggi dibanding pertumbuhan total kredit perbankan yang rata-rata berkisar 25% per tahun.

Pertumbuhan yang signifikan tersebut, didukung pula oleh rasio non performing loan (NPL) sektor pertambangan non-migas yang menurun dari 4,4% di tahun 2009 menjadi 0,9% pada pertengahan tahun 2012. Dari data industri, Indonesia merupakan pengekspor batu bara terbesar ke dua dunia setelah Australia. Lebih dari 78% produksi batubara nasional di eskpor ke luar negeri terutama ke China (18,7%), Jepang (15,0%), India (14,5%) dan Korea Selatan (14,4%). (bani)

BERITA TERKAIT

Penyaluran Kredit BCA Tumbuh Hingga 12,3%

    NERACA   Jakarta - PT Bank Central Asia Tbk (BCA) menumbuhkan penyaluran kredit sebesar 12,3 persen (tahun ke…

Multipolar Bukukan Penjualan Rp 12,80 Triliun

PT Multipolar Tbk (MLPL) meraih penjualan sebesar Rp12,80 triliun hingga periode 30 September 2017 turun tipis dibandingkan penjualan Rp12,89 triliun…

Elnusa Bukukan Pendapatan Rp 4,9 Triliun - Percepat Kinerja Operasi

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2017 kemarin, PT Elnusa Tbk (ELSA) berhasil mendongkrak kinerja dengan membukukan pendapatan usaha sebesar Rp4,9…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Semen Baturaja Terbitkan MTN Rp 400 Miliar

PT Semen Baturaja (Persero) Tbk atau (SMBR) menerbitkan surat hutang (MTN) senilai Rp400 miliar dengan jangka waktu selama tiga tahun…

Pelanggan Diminta Registrasi Nomor Prabayar

Telkomsel mengimbau pelanggan untuk segera melakukan registrasi nomor prabayar yang divalidasi sesuai dengan data kependudukan yang berlaku. Batas akhir masa…

BEI Resmikan Galeri Investasi di Untan

Direktur Pengembangan Bisnis PT Bursa Efek Indonesia (BEI), Nicky Hogan meresmikan galeri investasi BEI di Fakultas Hukum Universitas Tanjungpura (Untan)…