BEI Suspensi Gardah Tujuh Buana - Terkait Harga Batu Bara

NERACA

Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) melakukan penghentian sementara perdagangan (suspensi) saham PT Garda Tujuh Buana Tbk (GTBO) terkait kesesuaian transaksi penjualan batu bara perseroan terhadap perundang-undangan dan peraturan berlaku dan mempertimbangkan penyelenggaraan perdagangan efek yang teratur, wajar dan efisien.

Kepala Divisi Perdagangan Saham BEI, Andre PJ. Toelle mengatakan suspensi dilakukan sehubungan dengan permintaan bursa pada 9 Oktober 2012 kepada perseroan, “BEI minta Garda Tujuh Buana untuk melakukan konfirmasi kepada Direktorat Jenderal Mineral dan Batu bara atau pemerintah daerah serta instansi terkait lainnya yang berwenang dalam perizinan bidang pertambangan terkait kesesuaian transaksi penjualan batu bara perseroan,”katanya dalam siaran persnya di Jakarta, Senin (15/10).

Menurut Andre, bursa memutuskan melakukan penghentian sementara perdagangan efek GTBO ini pada seluruh pasar meliputi pasar reguler dan tunai. "Ini terhitung sejak sesi I perdagangan efek, Senin, hingga pengumuman lebih lanjut," tegasnya.

Dia menambahkan pihaknya juga meminta kepada pihak-pihak yang berkepentingan untuk selalu memperhatikan keterbukaan informasi yang disampaikan oleh GTBO. Hingga paruh pertama 2012, emiten pertambangan batu bara ini membukukan laba tahun berjalan senilai Rp939,80 miliar, melonjak 7.294,17 persen dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp12,71 miliar.

Lonjakan laba ini dipacu naiknya penjualan menjadi sebesar Rp1,14 triliun, dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya senilai Rp36,21 miliar. Selama semester I-2012, penjualan batu bara perseroan mencapai 3 juta metrik ton, dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya yang hanya 191.274 metrik ton. Hingga akhir Juni 2012, total aset perseroan tercatat senilai Rp1,44 triliun, tumbuh dibandingkan akhir Desember 2011 yang senilai Rp464,36 miliar. (bani)

BERITA TERKAIT

Tujuh Hasil Kerja Nyata 3 Tahun di Era Jokowi

  Oleh: Dhita Karuniawati, Mahasiswa IAIN Kendari Pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla (Jokowi-JK) akan memasuki periode…

BEI Pertegas Kepemilikan Investor Aman - Ramai Emiten Delisting

NERACA Jakarta – Sikap tegas PT Bursa Efek Indonesia (BEI) dalam memberikan sanksi delisting atau penghapusan paksa dari papan pasar…

Penerapan BBM Satu Harga Tinggal 14 Titik

      NERACA   Jakarta - Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) mencatat Program BBM Satu…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Terbitkan Obligasi Rp 2 Triliun - KAI Tawarkan Kupon Bunga Hingga 8%

NERACA Jakarta – Danai pengembangan ekspansi bisnisnya dan termasuk peremajaan armada, PT Kereta Api Indonesia (Persero) berencana menerbitkan obligasi I…

Laba Bersih Hartadinata Tumbuh 28,4%

NERACA Jakarta – Sepanjang kuartal tiga 2017, PT Hartadinata Abadi Tbk mencatatkan laba bersih sebesar Rp 95 miliar atau naik…

KPEI Sosialisasikan Kualitas Agunan

Demi meningkatkan kehatian-hatian transaksi, PT Kliring Penjaminan Efek Indonesia (KPEI) menyelenggarakan sosialisasi kepada para anggota kliring mengenai peningkatan kualitas agunan.…