Kisah Budidaya Kelinci di China

NERACA

Seperti halnya di belahan dunia lainnya, mungkin hanya Negeri Tirai Bambu ini yang mampu menjadi produsen kelinci berkualitas super, baik secara kuantitas maupun kualitas.

Kisah spektakuler budi daya kelinci pedaging yang dikembangkan masyarakat China hingga mendominasi pasokan daging kelinci di dunia bermula pada tahun 1950. Saat itu berbagai jenis kelinci dari luar negeri membanjiri China.

Gu Zilin, seorang peneliti dari Insititut Pertanian Universitas Ia Bei, Boading China, pada tahun 2001, ia menuliskan hasil risetnya tentang peternakan kelinci di China. Dalam artikel “Review Rabbit Breeding In China,” Zilin mengkaji pencapaian pengalaman pemeliharaan kelinci domestik di China. Hasilnya? Peternakan kelinci memiliki implikasi ekonomis baik dari daging, bulu dan hasil lainnya di sana. Ia memberi catatan khusus; jenis Anggora adalah penghasil bulu yang paling banyak diminati.

Pemerintah China pun segera memfasilitasi para pengimpor swasta untuk terlibat memberikan bantuan belanja kelinci dari beberapa negara seperti Inggris, Jepang dan Hungaria.

Kelinci Anggora yang didatangkan dari Jerman dan Perancis yang memang sangat diminati peternak karena kualitas bulunya yang baik. Sedangkan jenis kelinci pedaging, pemerintah China mendatangkan jenis kelinci besar dari Jepang, Selandia Baru, Jerman, Perancis, Amerika Serikat, Denmark dan lain-lain. Kelinci penghasil Fur jenis Rex dari Amerika Serikat juga banyak didatangkan semenjak tahun 1980-an.

Masuknya beragam kelinci impor tersebut membuat kelinci lokal China seperti jenis Taihang, Saibei, Fujiang, Anyang dan lain-lain berkembang lebih variatif karena perkawinan silang.

Upaya pemerintah mengimpor kelinci ini membuat peternakan kelinci untuk penghasil bulu cenderung berkembang lebih pesat dibandingkan dengan kelinci pedaging. Pesatnya perkembangan ternak kelinci juga didukung fakta bahwa masyarakat setempat sangat menggandrungi kelinci.

Kemudian pada 1980, kerjasama ekonomi dan teknologi di bidang peternakan kelinci dengan pemerintah Jerman, Perancis dan Amerika Serikat dilaksanakan di Jiangsu, Shandong, China. Kerjasama ini memperkenalkan model peternakan baru dan teknologi canggih untuk mengelola kelinci beserta hasil-hasilnya.

Dan pada 1988, China menjadi tuan rumah konferensi kelinci tingkat dunia yang keempat (Fourth World Rabbit Science Conference). Gu Zilin, berhasil mengubah wajah China hingga kini, karena penelitiannya memang dihargai oleh pemerintahnya.

BERITA TERKAIT

BUDIDAYA HIDROPONIK

Direktur Kepatuhan Bank DKI, Budi Mulyo Utomo (ketiga dari kiri) bersama Direktur Rumah Zakat, Asep Nurdin (kedua dari kiri), Camat…

Produk Otomotif China Tambah Pilihan Bagi Konsumen

Dua industri otomotif asal Tiongkok yakni PT SGMW Motor Indonesia (Wuling Motors) dan PT Sokonindo Automobile tahun ini resmi memasuki…

AKR Corporindo Raup Dana US$ 90 Juta - Divestasi Anak Usaha di China

NERACA Jakarta – Tekan efisiensi untuk menunjuang ekspansi proyek baru, perusahaan kimia PT AKR Corporindo Tbk (AKRA) bersiap menarik investasinya…

BERITA LAINNYA DI PELUANG USAHA

Sruput Peluang Usaha Bareng Coffee Stall Good Day

Minum kopi menjadi bagian dari gaya hidup. Bisnis kedai kopi pun banyak bermunculan. Tak ketinggalan, PT Santos Jaya Abadi yang…

Membangun Bisnis Untuk Pemula

Membuka bisnis sendiri atau berwirausaha kian digandrungi banyak orang. Bagi seseorang yang fleksibel dan tidak suka terikat, berbisnis memang menjadi…

Kian digemari, Gigit Usaha Camilan Dimsum

Kudapan dimsum sudah populer di lidah masyarakat Indonesia. Teksturnya yang kenyal dan lembut berpadu dengan rasa gurih, membuat makanan khas…