BCA Tak Siap Tampung Dana Hasil Ekspor

NERACA

Jakarta--PT Bank Central Asia Tbk (BCA) mengakui pihaknya belum siap mengelola dana hasil ekspor menyusul akan diberlakukannya aturan Bank Indonesia mengenai bisnis wali amanat (trustee) yang akan membuat valuta asing hasil ekspor masuk ke perbankan dalam negeri. "Kami belum siap menjalankan bisnis wali amanat. Karena berdasarkan pengalaman masa lalu, pengelolaan valuta asing yang terlalu banyak justru membayahakan bisnis kami," kata Presiden Direktur BCA Jahja Setiaatmaja, di Jakarta, Kamis.

Lebih jauh Jahja mengatakan pelajaran dari masa lalu tersebut membuat BCA saat ini membatasi penyerapan dana valuta asing sampai pada level 10 %. Selain pembatasan serapan dana valuta asing, BCA menurut Jahja membatasi kredit valas sampai pada level 3,5 milyar dolar AS. Sampai saat ini kredit valuta asing BCA sudah mencapai 2,5 milyar.

Bisnis wali amanat, kata Jahja membutuhkan infrastruktur perbankan yang baik dan sumber daya manusia (dalam hal ini 'fund manager') yang handal untuk mengelola dana valuta asing. "Bisnis wali amanat ini membutuhkan persiapan infrastrukur yang baik, selain itu 'fund manager' yang mengelola dana valuta asing juga harus handal. Itu yang dibutuhkan dunia perbankan di Indonesia untuk sukses mengelola bisnis ini," kata Jahja.

Meskipun BCA belum siap mengelola dana hasil ekspor, Jahja mengatakan bahwa aturan Bank Indonesia tentang bisnis wali amanat tersebut akan berdampak baik bagi perbankan dalam negeri, khususnya dalam menghadapi kekeringan likuiditas yang sempat dihadapi Bank Mandiri yang memaksa bank tersebut menjual obligasi rekapitalisasi. "Aturan tersebut akan berdampak baik bagi perbankan di Indonesia asalah dua syarat (infratruktur dan 'fund manager') itu terpenuhi," pungkasnya. **ria

BERITA TERKAIT

NU Care-LAZISNU Siap Kelola Dana Zakat yang Dihimpun BAZNAS

Jakarta, Badan Amil Zakat Nasional (BAZNAS) menggandeng Lembaga Amil Zakat (LAZ) berbasis Ormas. Enam LAZ Ormas di antaranya NU Care-LAZIS…

Luhut: Dubes Harus Mampu Berikir “Out of The Box” - EKSPOR MOBIL RI KE VIETNAM MULAI TERANCAM

Jakarta-Menko bidang Kemaritiman Luhut B. Pandjaitan menilai, Indonesia harus menjalankan politik luar negeri yang lebih ofensif, dengan tetap mengedepankan kepentingan…

INDUSTRI PENYUMBANG EKSPOR

Pekerja menyelesaikan produksi pakaian jadi di pabrik olahan pakaian jadi C59, Bandung, Jawa Barat, Senin (19/2). Pemerintah mencatat produk olahan…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Bikin Program Pendidikan, Bank Mandiri Gaet UGM

      NERACA   Jakarta - Bank Mandiri menjalin kerjasama dengan Universitas Gadjah Mada (UGM) dalam peningkatan kemampuan perbankan…

Genjot DPK, BTN Gelar Program “Super Untung Jaman Now”

      NERACA   Jakarta - Berhasil meraih pertumbuhan Dana Pihak Ketiga (DPK) sebesar 20,45% di atas rata-rata industri…

Waspada Bahaya “Jackpotting”

    NERACA   Jakarta - Lembaga Riset Keamanan Siber dan Komunikasi atau Communication and Information System Security Research Center…