Target Pelanggan Listrik Capai 3,18 Juta - Pada 2013

NERACA

Jakarta—Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengatakan jumlah pelanggan listrik pada 2013 ditargetkan bertambah sebanyak 3,18 juta. "Sebanyak 2,95 juta atau 93 % di antaranya berasal dari pelanggan rumah tangga (R)," kata Dirjen Ketenagalistrikan Kementerian ESDM, Jarman di Jakarta, Selasa.

Jarman merinci, pelanggan rumah tangga itu terdiri atas R1 dengan kapasitas daya 450 VA yang bertambah sebanyak 1,3 juta. Lalu, golongan R1 900 VA bertambah sebesar 1,07 juta pelanggan, R1 1.300 VA 424 ribu, R1 2.200 VA 110 ribu, R2 35 ribu, dan R3 sebanyak 7.779.

Di luar itu, lanjutnya, adalah tambahan pelanggan dari golongan bisnis (B) sebesar 146 ribu, sosial (S) 64.717, pemerintah (P) 18.072, dan industri 2.994. “Tambahan pelanggan listrik terbesar berada di Provinsi Jabar dan Banten yakni 477 ribu,” paparnya.

Disusul, Provinsi Jateng dan Yogyakarta sebesar 296 ribu pelanggan, Jatim 270 ribu, Sumsel dan Jambi 234 ribu, Kalimantan Selatan dan Tengah 188 ribu, Papua dan Papua Barat 177 ribu, serta Jakarta dan Tangerang 169 ribu. "Prioritas kami juga untuk Indonesia bagian timur seperti Papua, Kalimantan, Sulawesi, dan NTT," ujarnya.

Pemerintah dan DPR telah menyepakati asumsi ketenagalistrikan RAPBN 2013. Asumsi itu adalah pertumbuhan penjualan listrik sembilan % atau 182,28 TWh, susut jaringan 8,5 %, dan biaya pokok penyediaan (BPP) Rp212,07 triliun atau Rp1.163 per kWh.

Marjin usaha ditetapkan sebesar tujuh %, BPP plus marjin Rp226,91 triliun dengan subsidi tahun berjalan Rp78,63 triliun dan total subsidi termasuk "carry over" Rp80,94 triliun.

BERITA TERKAIT

Dunia Usaha - Industri Hasil Tembakau Tercatat Serap 5,98 Juta Tenaga Kerja

NERACA Jakarta – Industri Hasil Tembakau (IHT) menjadi salah satu sektor manufaktur nasional yang strategis dan memiliki keterkaitan luas mulai…

Skema PPnBM Diubah untuk Pacu Pengembangan Mobil Listrik

Pemerintah siap memacu ekspor industri otomotif dengan harmonisasi skema Pajak Penjualan Barang Mewah (PPnBM). Dalam aturan baru ini, PPnBM tidak…

Honda akan Tarik Sekitar 1 Juta Kendaraan di AS dan Kanada

  Honda akan menarik dari peredaran sekitar 1 juta unit kendaraan di Amerika Serikat dan Kanada karena inflator kantong udara…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Pemerintah Tetapkan Tarif Ojek Online Naik

  NERACA   Jakarta – Pemerintah dalam hal ini Kementerian Perhubungan telah menetapkan biaya tarif ojek online. Tarif terbaru ini…

Ekonomi Terus Tumbuh, Easywell Targetkan Pasar Indonesia

    NERACA   Jakarta - Dilansir dari laman resmi Badan Pusat Statistik (BPS), Ekonomi Indonesia tahun 2018 mengalami pertumbuhan…

6,4 Juta Liter BBM Diselewengkan

  NERACA   Jakarta – Badan Penyalur Hilir Migas (BPH Migas) melakukan pengawasan terhadap penyaluran BBM. Hasilnya, sejak 2016 hingga…