Dukungan untuk Penderita Diabetes Penting

NERACA

Diabetesi memerlukan diet dengan panatalaksanaan yang khusus. Adanya diabetesi yang mau mendedikasikan dirinya untuk menjadi Pandu Diabetes bagi diabetesi yang lain adalah cara yang sangat tepat agar penyandang diabetes semakin sadar dan mudah menjalani pola hidup yang bisa mendukung kesehatannya.

Menurut Product Marketing Manager Soyjoy , Adhalia Latjeno, Soyjoy sebagai cemilan sehat yang sudah terbukti memiliki indeks Glikemik rendah dan merupakan cemilan yang baik bagi penderita diabetes merasa perlu mendukung penyelenggaraan seleksi nasional Pandu Diabetes tersebut.

Di dalam menjalani hidup sebagai diabetesi, perlu diperhatikan diet-kontrol-olahraga (DKO). Di dalam penatalaksanaan diet, diabetesi harus memperhatikan jumlah-jenis-jadwal makan termasuk dalam hal mengonsumsi cemilan. “oyjoysebagai cemilan sehat yang boleh dikonsumsi oleh diabetesi, melihat bahwa dukungan terhadap kegiatan edukasi ini akan sangat berarti bagi pencegahan diabetes itu sendiri dan menyerukan kembali pentingnya bagaimana hidup optimal sebagai seorang diabetesi,” ungkap Adhalia.

Dalam seleksi ini, Soyjoy memberikan materi mengenai pentingnya glikemik indeks di dalam penatalaksanaan pola makan Diabetes Mellitus khususnya type 2. Selain itu Soyjoy juga memberikan tes tertulis berupa pilihan ganda yang harus dijawab oleh peserta seleksi.

Panita seleksi juga memberikan ujian tertulis mengenai pengetahuan diabetes umum dan penatalaksanaannya. Ujian ditujukan sebagai kriteria penilaian untuk menjadi Pandu Diabetes. Seorang Pandu Diabetes harus memiliki pengetahuan yang cukup mengenai seluruh pola hidup sehat bagi diabetesi mulai dari diet, kontrol, dan olah raga agar ia dapat menjadi pandu atau panutan bagi sesama diabetesi. Karena itu calon Pandu Diabetes wajib memberikan edukasi berbagai informasi, pengalaman mengenai hidup dengan diabetes dan bagaimana menjalani hidup dengannya lebih optimal.

Seleksi Pandu Diabetes ini merupakan bagian penting dari perkemahan Diabetes Nasional yang rutin diadakan Persadia sejak 1992. Kegiatan ini bertujuan untuk memberikan informasi terbaru mengenai Diabetes Melitus dari sudut pandang Ilmu Kedokteran, Nutrisi, dan pengobatan. Selain para diabitesi, perkemahan diikuti oleh ahli dan tenaga medis mulai dari dokter spesialis, dokter umum, perawat, dan ahli gizi yang tertarik dengan penyakit dibites militus.

BERITA TERKAIT

Idul Fitri Momentum untuk Instropeksi Diri

  Oleh : Sulaiman Rahmat, Mahasiswa Lancang Kuning Pekanbaru Momen Idul Fitri bagi masyarakat Indonesia menjadi salah satu moment penting…

Revolusi Industri 4.0 Untuk Bidik 10 Besar Dunia

NERACA Jakarta – Pemerintah telah menetapkan target Indonesia masuk dalam jajaran 10 negara dengan perekonomian terbesar di dunia tahun 2030.…

Pola Puasa Tepat untuk Pasien Diabetes

Meski diperbolehkan untuk tidak berpuasa, seringkali penderita diabetes tetap mencoba untuk berpuasa agar tetap mendapatkan keberkahan dan pahala di bulan…

BERITA LAINNYA DI KESEHATAN

Ini Tanda Tubuh Kurang Tidur dan Butuh Istirahat

Tidur merupakan kebutuhan yang mesti dipenuhi untuk beristirahat dan memulihkan tenaga. Namun, sering kali orang-orang abai pada tanda-tanda tubuh yang…

Pola Puasa Tepat untuk Pasien Diabetes

Meski diperbolehkan untuk tidak berpuasa, seringkali penderita diabetes tetap mencoba untuk berpuasa agar tetap mendapatkan keberkahan dan pahala di bulan…

Lima Kunci Penting Puasa Sehat

Tak terasa puasa sudah berjalan sekitar dua minggu. Rasanya tubuh sudah mulai terbiasa, tetapi orang sebaiknya tetap menjaga agar puasa…