Gaikindo Perkirakan Penjualan Mobil Naik 5% di 2013 - Kinerja Sektor Otomotif

NERACA

Jakarta - Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) memperkirakan jumlah penjualan mobil tahun depan naik tipis sebesar 5% dari target satu juta unit tahun ini. Hal ini dikarenakan Indonesia masih dihantui ketidakpastian ekonomi global dan domestik. Demikian disampaikan Ketua Umum Gaikindo, Sudirman Maman Rusdi, di Jakarta, akhir pekan lalu.

Sudirman mengaku, target tersebut adalah target pesimistis. Pasalnya masih banyak tanda tanya mengenai kondisi perekonomian dunia dan dalam negeri. Penjualan mobil diperkirakan mencapai 1.050.000 unit di tahun 2013. "Gaikindo masih menunggu kejelasan peraturan Low Carbon Emission, kebijakan menyangkut BBM, uang muka, kenaikan tarif dasar listrik. Itu semua saling terkait. Tetapi mudah-mudahan stabilitas politik sama seperti saat ini dan kondisi makro ekonomi membaik," jelasnya.

Dia mengatakan, kenaikan TDL tersebut akan berdampak pada inustri otomotif terutama industri komponennya. "Industri perakitan akan terkena dampaknya, tapi yang lebih besar di industri komponen," kata dia.

Sudirman melanjutkan, Gaikindo akan melakukan kalkulasi kenaikan biaya terhadap dampak kenaikan TDL sekitar 15% tahun depan. Meskipun banyak ketidakpastian, namun Sudirman berharap dengan banyaknya model baru akan dapat mendorong penjualan. "Semakin banyaknya produk baru yang dirilis produsen, justru masyarakat akan diuntungkan dengan semakin banyaknya pilihan," ujar dia.

Dia mengatakan, ada potensi pasar sebesar 45 juta orang kelas menengah di Indonesia saat ini. Hal ini menandakan bahwa permintaan jauh lebih besar daripada suplai, karena saat ini produksi mobil Indonesia baru akan mencapai 1 juta unit per tahun.

Sementara itu, Sekjen Gaikindo Juwono Andrianto mengungkapkan kendaraan dengan segmen sedan akan menjadi pilihan konsumen setelah kendaraan roda empat dengan segmen SUV dan city cars. Ditargetkan ada pertumbuhan 10%.

Lebih jauh lagi Juwono memprediksi kendaraan roda empat dengan segment 4×2 akan mendominasi pada 2013 dengan pertumbuhan sebesar 10%. Namun, dengan beberapa skenario perubahan indikator ekonomi, penjualan kendaraan roda empat akan sedikit terhambat. “Kita melihatnya segmen 4×2 akan mendominasi ditambah dengan adanya model baru yang dikeluarkan oleh beberapa merk perusahaan mobil pada 2013,″ kata Juwono.

Dia menambahkan, kendaraan dengan segmen sedan akan menjadi pilihan konsumen setelah kendaraan roda empat dengan segmen SUV dan city cars. Untuk itu, dirinya berharap pertumbuhan penjualaan kendaraan roda empat akan baik pada 2013.

“Apalagi pertumbuhan ekonomi Indonesia ditahun ini diprediksi baik. Bahkan, secara normal kita prediksi pertumbuhanya sebesar 10%. Kalau optimis bisa 15%. Tapi, saya rasa dengan ada dampak BBM akan memengaruhi pertumbuhan penjualan itu,” ucapnya.

Namun, ia belum berharap terlalu tinggi disebabkan harga BBM akan memengaruhi penjualan dan daya beli masyarakat Indonesia, sehingga Gaikindo hanya mematok angka 10%. Data pertumbuhan kendaraan roda empat sendiri pada 2008-2012, sedan sebesar -8%, 4×2 H/B 41%, 4×2 MPV 101%, 4×2 SUV + 4×4 91%. Segmen 4×2 tetap mendominasi dalam data ini.

BERITA TERKAIT

Kemendag Menggandeng Swasta dan Masyarakat Hadapi Ekonomi Global

NERACA Jakarta – Kementerian Perdagangan (Kemendag) menggandeng seluruh unsur pemerintah, swasta, dan seluruh lapisan masyarakat Indonesia harus diperkuat dalam menghadapi…

Kementan Berharap Gratieks Bisa Mendorong Sektor Ekonomi

NERACA Jakarta‐ Gerakan ekspor tiga kali lipat (Gratieks) yang dilaksanakan Kementerian Pertanian (Kementan) dalam waktu singkat diharapkan dapat mendorong sektor…

Kemendag Musnahkan 10.430 Regulator Tekanan Darah Tidak Sesuai SNI

NERACA Jakarta – Kementerian Perdagangan (Kemendag) melalui Direktorat Jenderal Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga (PKTN), memusnahkan 10.430 produk regulator tekanan…

BERITA LAINNYA DI BERITA KOMODITAS

Pasar Kopi Kian Seksi

NERACA Jakarta – Suka tidak suka bahwa fakta dilapangan saat ini konsumsi kopi di dunia termasuk di Indonesia semakin meningkat.…

Tembakau Sayang, Tembakau Malang

NERACA Jakarta - Benar, bahwa tidak sedikit cukai dari industri hilir tembakau (IHT) yang masuk ke Negara. Tapi dari banyaknya…

Kementan Berharap Usaha Tani Menjadi Skala Bisnis

NERACA Makassar - Pengalaman selama ini menunjukkan sektor pertanian mampu bertahan dalam kondisi pelambatan perekonomian Indonesia maupun dunia. bahkan sektor…