ARA Akui Kinerja Bank Kalbar

NERACA

Pontianak-- PT Bank Pembangunan Daerah Kalimantan Barat (Bank Kalbar) mendapat "Annual Report Award (ARA)" Tahun 2011 untuk kategori badan usaha milik daerah yang tidak tercatat di Bursa Efek. "Ini merupakan penghargaan yang pertama kalinya sejak Bank Kalbar ikut ARA mulai tahun 2008," kata Direktur Utama Bank Kalbar, Sudirman HMY, di Pontianak, Sabtu.

Menurut Sudirman, melalui tema itu, Bank Kalbar ingin menunjukkan senantiasa berupaya untuk berperan aktif dalam membantu memajukan perekonomian daerah Kalbar. Penghargaan tersebut tidak terlepas dari kerja keras dan sumbangsih pemikiran Tim ARA Bank Kalbar. "Mereka para pegawai di setiap divisi maupun satuan kerja yang ada di Bank Kalbar," tambahnya

ARA 2011 diselenggarakan oleh Bapepam-LK, Direktorat Jenderal Pajak, Kementerian BUMN, Bank Indonesia, Bursa Efek Indonesia (BEI), Komite Nasional Kebijakan Governance (KNKG) dan Ikatan Akuntan Indonesia (IAI).

Tujuan perhelatan yang digelar sejak tahun 2002 itu untuk meningkatkan keterbukaan informasi dan penerapan "good corporate governance" di setiap sektor usaha, baik BUMN, BUMD maupun perusahaan swasta yang berstatus "listed (tercatat)" atau "nonlisted (tidak tercatat)" di Bursa Efek.

Sudirman HMY berharap, pengakuan tersebut akan semakin menambah kepercayaan masyarakat terhadap Bank Kalbar. "Bahwa Bank Kalbar telah dikelola secara transparan, bersih dan mengikuti kaidah good corporate governance dalam operasional sehari-hari," ujarnya menegaskan.

Sedangkan kategori BUMD yang tercatat di Bursa Efek, juara II PT Bank DKI, juara II PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten, juara III PT Bank Pembangunan Daerah Sumatera Barat. Bank Kalbar merupakan perusahaan milik daerah yang sahamnya dimiliki pemerintah daerah di Kalbar, baik provinsi maupun kabupaten dan kota. Total nilai saham yang dimiliki pemerintah daerah itu mencapai Rp367,301 miliar. Kepemilikan terbesar ada di Pemprov Kalbar dengan nilai saham Rp226,327 miliar. **cahyo

BERITA TERKAIT

64 Bank Terdampak Status Gunung Agung

  NERACA Bali - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengungkapkan sebanyak 64 bank umum dan bank perkreditan rakyat terdampak status awas…

Bank Banten Jalin Kerjasama dengan Tokopedia

NERACA Serang - PT Bank Pembangunan Daerah Banten Tbk (Bank Banten) menjalin kerja sama dengan PT Tokopedia dalam hal kemitraan strategis…

Bank Dunia Ingatkan Soal Investasi SDM

  NERACA Jakarta - Presiden Grup Bank Dunia Jim Yong Kim mengingatkan pentingnya investasi Sumber Daya Manusia (SDM) untuk mendukung…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Permintaan Kredit di 13 Sektor Meningkat

  NERACA   Jakarta - Bank Indonesia melalui surveinya mencatat permintaan kredit pada 13 sektor ekonomi meningkat sepanjang triwulan III…

Bangun Infrastruktur SID Butuh Rp650 miliar

      NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) menyatakan biaya untuk investasi pembangunan infrastruktur Sistem Informasi Debitur atau…

BNI Dukung Peremajaan Kelapa Sawit

      NERACA   Jakarta - PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) mendukung program pemerintah dalam percepatan peremajaan…