Suku Bunga Kredit Bank Cenderung Turun

NERACA

Jakarta--Bank Indonesia mengungkapkan rata-rata suku bunga kredit perbankan sampai Juli lalu bergerak stabil. Bahkan cenderung mengalami penurunan tipis untuk kredit modal kerja (KMK) dan kredit investasi (KI).

Data Bank Indonesia menunjukkan rata-rata suku bunga kredit pada Juli 2012 tercatat tidak jauh berbeda dibandingkan dengan bulan sebelumnya yakni sebesar 12,37 %. Adapun suku bunga KMK dan KI masih tercatat menurun meskipun hanya turun tipis yakni sebanyak 1 basis points (bps) dan 4 bps menjadi sebesar 11,78 % dan 11,42 % sedangkan suku bunga kredit konsumsi mengalami kenaikan tipis sebanyak 2 bps menjadi sebesar 13,92 %.

Penurunan suku bunga kredit juga dikonfirmasi dengan suku bunga dasar kredit (SBDK) yang masih terus mengalami penurunan. Penurunan SBDK selain terjadi di seluruh segmen, kecuali segmen KPR yang tetap. SBDK pada Juli 2012 untuk korporasi dan ritel masing-masing tercatat sebesar 9,77 % dan 11,07 % lebih rendah dari bulan sebelumnya sebesar 9,81 % dan 11,08 %.

Sementara itu, SBDK untuk jenis non KPR tercatat sebesar 10,87 %, menurun dari bulan sebelumnya yang sebesar 10,99 %. SBDK untuk jenis KPR tercatat belum mengalami perubahan dari bulan sebelumnya yang sebesar 10,50 %. BI mencatat, di sisi suku bunga simpanan, rata-rata suku bunga deposito 1 bulan pada Juli 2012 tercatat stabil dari bulan sebelumnya sebesar 5,5 %.

Sementara itu, pertumbuhan kredit masih tetap tinggi sejalan dengan kegiatan ekonomi yang masih kuat. Pada Juli 2012, pertumbuhan kredit (tidak termasuk kredit chaneling) mencapai 25,2 % (yoy), sedikit lebih rendah dari bulan sebelumnya yang mencapai 25,7 % (yoy).

Berdasarkan jenis penggunaannya, kredit investasi mencatat pertumbuhan tertinggi dibandingkan dengan jenis kredit lainnya sebesar 29,6 % (yoy) lebih tinggi dari bulan sebelumnya sebesar 29,1 % (yoy).

Di sisi lain, BI mencatat kredit modal kerja dan kredit konsumsi tercatat melambat dari bulan sebelumnya sebesar 28,2 % (yoy) dan 19,6 % (yoy) menjadi 27,3 % (yoy) dan 18,9 % (yoy).

Secara sektoral, pertumbuhan kredit terutama didukung oleh kredit sektor perdagangan, sektor industri pengolahan dan sektor jasa dunia usaha. Sampai dengan Juli 2012, pangsa penyaluran kredit terbesar tercatat pada sektor perdagangan sebesar 20 %, sektor industri pengolahan sebesar 16 % dan sektor jasa dunia usaha sebesar 11 %. Masing-masing sektor tersebut tumbuh tinggi mencapai 39,4 %, 29,9 % dan 28,7 % (yoy).

Sementara itu, pertumbuhan sektor konstruksi (bangunan) dan sektor pengangkutan (transportasi) masih tercatat tinggi sebesar 31 % dan 30,4 % (yoy). Sektor pertanian yang hanya memiliki pangsa 5 % dari total kredit juga mulai tumbuh tinggi sejak awal tahun 2012 dan di Juli mencapai 40 % (yoy). **

BERITA TERKAIT

Naik Turun Harga Tiket Pesawat

Asosiasi Perusahaan Penerbangan Nasional Indonesia (Indonesia National Carriers Association/INACA) sepakat untuk menurunkan tiket pesawat, yang sempat melambung beberapa waktu belakangan.…

Ciptakan Lingkungan Bersih - Allianz Beri Pelatihan Bank Sampah Gusling

Persoalan pengelolaan sampah masih menjadi masalah yang belum tertangani secara optimal, bahkan sebagian belum tertangani dengan baik. Alhasil, memberikan dampak…

BI Pertahankan Suku Bunga

    NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) mempertahankan suku bunga acuan 7-Day Reverse Repo Rate sebesar enam persen…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

BI Pertahankan Suku Bunga

    NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) mempertahankan suku bunga acuan 7-Day Reverse Repo Rate sebesar enam persen…

OJK Sebut DP 0% Gairahkan Sektor Produktif

      NERACA   Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengklaim kebijakan penghapusan uang muka kendaraan bermotor pada perusahaan…

SMF Kerjasama Operasional dengan Bank Penyalur KPR FLPP

    NERACA   Jakarta - PT Sarana Multigriya Finansial (SMF) melakukan penandatanganan perjanjian kerja sama operasional dengan bank penyalur…