Tuntaskan Ketunaaksaraan pada 2015

NERACA

Pemerintah berkomitmen untuk menuntaskan ketunaaksaraan pada 2015. Berdasarkan kelompok usia, saat ini terdapat sekitar 500 ribu tuna aksara untuk kelompok usia 15-24 tahun, sekitar 2 juta untuk kelompok usia 25-44 tahun, dan 3,9 juta untuk kelompok usia 45-59 tahun.

Berbagai upaya sudah dilakukan untuk mengentaskan ketunaaksaraan yang terintegrasi dengan kegiatan ekonomi, sosial, budaya, serta dengan kehidupan berbangsa dan bernegara. Melalui upaya ini dapat diwujudkan pemberdayaan masyarakat yang mampu menghasilkan aksarawan yang lebih cakap, berkarakter, dan meningkatkan kualitas kehidupannya.

Pemerintah mengharapkan komitmen semua pihak untuk keaksaraan orang dewasa tidak lagi sebagai gerakan yang berorientasi pada upaya menuntaskan tuna aksara. Namun lebih kuat lagi menjadi gerakan masyarakat yang mampu mengurangi kesenjangan pengetahuan dan keterampilan.

Menurut Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Mohammad Nuh, keberaksaraan mampu meningkatkan perannya dalam pembangunan, antara lain bidang ekonomi, budaya, dunia informasi digital dan mewujudkan Indonesia yang damai, adil dan makmur.

Nuh melanjutkan, program peningkatan keaksaraan yang dilaksanakan baik ditingkat nasional, daerah maupun masyarakat yang meliputi pendidikan keaksaraan usaha mandiri, pendidikan keaksaraan dasar, program kecakapan hidup, penguatan kualitas tenaga tutor diyakini mampu turunkan angka tuna aksara, dan perluasan akses bahan bacaan pada Taman Bacaan Masyarakat di ruang publik.

“Upaya pemerintah menurunkan jumlah tuna aksara selama ini menunjukan hasil yang memuaskan. Setidaknya hal itu terlihat dari penurunan prosentasi angka tuna aksara menjadi 95,6 % atau tinggal sekitar 6,7 juta orang yang tuna aksara hingga 2011,” jelasnya.

Nuh menambahkan, disparitas antar provinsi juga menunjukan penurunan yang signifikan yaitu hanya tersisa dua provinsi dengan prosentase tuna aksara orang dewasa di atas 10 %. Dua provinsi itu yaitu Papua dan Nusa Tenggara Barat. Meski provinsi yang prosentasenya kecil masih memiliki angka absolut tuna aksara yang cukup besar, karena jumlah penduduk yang besar seperti Jawa Timur, Jawa Tengah dan Jawa Barat.

“Pemerintah berkomitmen untuk menuntaskan ketunakasaraan pada 2015. Berdasarkan kelompok usia, terdapat sekitar 500.000 tuna aksara untuk kelompok 15-24 tahun sekitar 2,3 juta untuk kelompok usia 25-44 dan 3,9 juta untuk kelompok 45-59 tahun,” jelasnya.

Hingga bulan ini, Indonesia telah berhasil menurunkan angka tuna aksara lansia hingga tinggal 4,43 persen atau 6,7 juta orang. Disparitas antarprovinsi juga semakin baik. Kini hanya tersisa tujuh provinsi dengan jumlah tuna aksara di atas 200 ribu orang yang awalnya sembilan provinsi pada 2010.

BERITA TERKAIT

PoliticaWave : Jokowi Kuasai Medsos Pada Debat Pertama

PoliticaWave : Jokowi Kuasai Medsos Pada Debat Pertama NERACA Jakarta - Survei media sosial PoliticaWave menyebut bahwa pasangan capres dan…

KPK Nyatakan Terdapat 64,05 Persen Wajib Lapor Pada 2018

KPK Nyatakan Terdapat 64,05 Persen Wajib Lapor Pada 2018 NERACA Jakarta - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menginformasikan terdapat 64,05 persen…

Depok Fokus Pembangunan Infrastruktur Pada 2019

Depok Fokus Pembangunan Infrastruktur Pada 2019 NERACA Depok - Pemerintah Kota (Pemkot) Depok, Jawa Barat, menyatakan pembangunan bidang infrastruktur, baik…

BERITA LAINNYA DI PENDIDIKAN

Peran Ibu Tak Akan Tergantikan dengan Teknologi

    Peranan ibu dalam mendidik anak tidak dapat digantikan oleh kemajuan teknologi seperti pada era digital saat ini, kata…

Pendidikan untuk Si Kecil di Era Teknologi

      Pada era millenial seperti saat ini, teknologi digital menjadi realitas zaman yang tidak dapat dihindari. Seiring perkembangan…

Mengapa Anak Usia 7 Tahun Ideal Masuk SD

    Selain kemampuan intelektual, kesiapan mental anak juga harus dipertimbangkan dalam aktivitas kegiatan belajar di jenjang pendidikan Sekolah Dasar…