Faktor Cuaca Hambat Proyek Pembangkit Listrik Semen Gresik

NERACA

Jakarta – Proyek PT Semen Gresik Tbk (SMGR) untuk pembangunan pembangkit listrik dengan kapasitas 2x35 megawatt (mw) di Sulawesi akan mundur sampai kuartal II-2013. Faktior cuaca yang ekstrem menjadi alasan molornya proyek perseroan.

Sekretaris Perusahaan Semen Gresik Agung Wiharto mengatakan, ekstremnya cuaca menjadi yang menghambat pekerjaan konstruksi lapangan menjadi penyebab molornya proyek perseroan, “Perseroan telah melakukan indentifikasi permasalahan atas penyelesaian proyek pembangkit listrik di Sulawesi serta mempertimbangkan laporan progres proyek terakhir dan evaluasi perkiraaan penyelesaian proyek," katanya dalam siaran persnya kepada Bursa Efek Indonesia (BEI) di Jakarta, Selasa (18/9).

Selain itu, dia juga menyampaikan, faktor lain terhambatnya proyek juga karena mobilisasi tenaga kerja lokal yang terbatas di sektor proyek. Kendatipun demikian, keterlambatan itu tidak mempengaruhi operasional pabrik semen Tonas V karena telah memperoleh komitmen pasokan listrik dari PT PLN (Persero).

Maka dengan memperhatikan beberapa faktor, antara lain pertimbangan manfaat strategis dan ekonomis, meskipun mengalami keterlambatan, proyek tersebut masih tetap layak untuk dilanjutkan.

Sebelumnya, perseroan juga berencana membangun PT Semen Indonesia dengan nilai investasi sebesar Rp 50 miliar. Perusahaan ini adalah gabungan dari peleburan dari PT Semen Gresik Tbk, Semen Tonasa dan PT Semen Padang.

Direktur Utama Semen Gresik Dwi Dwi Soetjipto pernah bilang, dana yang diperlukan untuk proses pembentukan Semen Indonesia mencapai Rp50 miliar. Di sisi lain, dirinya mengakui proses pembentukan Semen Indonesia menghadapi kendala dari internal tiga perusahaan BUMN semen tersebut. "Kalau di perusahaan hambatan berkaitan fanitisme kelompok," katanya.

Kendati demikian, dia yakin pembentukan Semen Indonesia ini akan tuntas pada akhir 2012. Sementara terkait merek (brand), perseroan akan tetap mempertahankan yang lama kendati Semen Indonesia terbentuk. "Kalau brand akan masih pertahankan yang masih kuat di pasar, tetap ada semen tonasa, gresik, dan padang," kata Dwi. (bani)

BERITA TERKAIT

Dukung Qanun Aceh - Bank BTN Konversi 4 Kantor Syariah

NERACA Jakarta - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. mengonversi 4 Kantor Cabang Pembantu (KCP) konvensional perseroan menjadi KCP Syariah…

Bantu Daya Saing UMKM - HIPO Hadirkan Aplikasi Marketplasce Histore

NERACA Jakarta – Berangkat dari upaya untuk membangun daya saing dan go digital pelaku usaha mikro kecil dan menengah, Himpunan…

Kejar Pertumbuhan Bisnis - Trisula Genjot Pasar Ekspor Segmen Uniform

NERACA Jakarta – Jaga pertumbuhan kinerja sepanjang tahun ini, PT Trisula International Tbk (TRIS) telah menyiapkan beberapa strategi bisnis. Apalagi…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Obligasi Global Medco Oversubscribed 6 Kali

NERACA Jakarta – Penerbitan obligasi global milik PT Medco Energi Internasional Tbk (MEDC) mendapatkan respon positif dari pelaku pasar. Dimana…

Kembangkan Kendaraan Listrik - Pemerintah Menaruh Asa Divestasi Saham INCO

NERACA Jakarta – Dukungan pemerintah terhadap PT Indonesia Asahan Aluminium (Inalum) untuk mengakuisisi 20% divestasi saham PT Vale Indonesia Tbk…

Tersandung Masalah Hukum - MPRO Batal Akuisisi Anak Usaha Hanson

NERACA Jakarta – Buntut dari disuspensinya perdagangan saham PT Hanson International Tbk (MYRX) oleh PT Bursa Efek Indonesia (BEI) karena…