Kantongi Peringkat A, Obligasi PNM Dinilai Stabil

Jakarta – Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo) menetapkan peringkat "A" kepada PT Permodalan Nasional Madani Persero, berlaku untuk rencana emisi obligasi I-2012 senilai Rp500 miliar dengan prospek stabil.

Analis Pefindo Danan Dito mengatakan, peringkat tersebut mencerminkan dukungan yang kuat dari pemerintah, kondisi likuiditas dan fleksibilitas finansial yang baik dan permodalan yang relatif kuat, “Akan tetapi, peringkat tersebut juga dibatasi oleh kompetisi yang ketat dan performa rentabilitas yang berada di bawah rata-rata," katanya dalam siaran persnya di Jakarta, Selasa (18/9).

Permodalan Nasional Madani merupakan lembaga keuangan dengan fokus bisnis pada pemberian kredit dan bantuan teknis untuk sektor usaha kecil, mikro, dan menengah, serta koperasi.

Kegiatan operasional dan produk-produk perusahaan sangat mirip dengan perbankan walaupun perusahaan beroperasi sebagai lembaga keuangan non bank. Sebagai BUMN, perusahaan membawa komitmen untuk mengembangkan sektor UMKM dan koperasi dalam misinya untuk mendukung kesejahteraan yang lebih baik bagi masyarakat yang memilki pendapatan rendah.

Sebagai informasi, akhir Mei 2012, perusahaan telah mendirikan 22 kantor cabang, 76 kantor regional (kluster), dan 477 unit di berbagai wilayah di Indonesia dalam memberikan jasa dan layanan kepada 55.000 nasabah yang aktif. Perusahaan dimiliki sepenuhnya oleh pemerintah.

Dalam enam bulan pertama 2012, PNM membukukan pertumbuhan laba bersih sekitar 54 persen menjadi Rp17,99 miliar, dibandingkan periode sama tahun lalu sebesar Rp11,70 miliar. Pencapaian ini didukung oleh meningkatnya pendapatan usaha 40 persen menjadi Rp420,90 miliar, dibandingkan periode sama tahun lalu sebesar Rp300,29 miliar.

Pertumbuhan pendapatan itu dikontribusi oleh jasa pembiayaan atau ULaMM (Unit Layanan Nodal Mikro) sebesar 88,13 persen dari pendapatan jasa pembiayaan mikro atau ULaMM sebesar Rp370,92 miliar, atau naik 58 persen dibandingkan tahun lalu sebesar Rp234,21 miliar. Hingga akhir Juni 2012, total penyaluran pembiayaan mikro lewat ULaMM mencapai Rp2,2 triliun. (ant/bani)

BERITA TERKAIT

KOTA SUKABUMI - Sempat Langka, Gas LPG 3 Kg Kembali Stabil

KOTA SUKABUMI Sempat Langka, Gas LPG 3 Kg Kembali Stabil NERACA Sukabumi - Sempat terjadi kelangkaan terhadap liquefied petroleum gas…

Manulife Sebut Pasar Obligasi Masih Positif

  NERACA   Jakarta - PT Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI) memandang beberapa faktor positif dari domestik masih akan terus…

Saat Obligasi Pemerintah Mengancam Industri Perbankan

  Oleh: Djony Edward Langgam pengaturan bunga di industri keuangan belakangan sedikit tercoreng, terutama dengan gencarnya penerbitan Surat Utang Negara…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Pasok Permintaan PLN - DWGL Kejar Produksi 8 Juta Ton Batu Bara

NERACA Jakarta – Resmi mencatatkan saham perdananya di pasar modal pada perdagangan Rabu (13/12), PT Dwi Guna Laksana Tbk (DWGL)…

Samindo Anggarkan Capex US$ 13,8 Juta

NERACA Jakrta - Tahun depan, PT Samindo Resources Tbk (MYOH) perusahaan penyedia jasa pertambangan batu mengalokasikan capex sebesar US$ 13,8…

Permintaan Ban TBR Meningkat - GJTL Genjot Produksi Jadi 3.500 Ban Perhari

NERACA Jakarta - Mengandalkan pasar ekspor dalam menggenjot pertumbuhan penjualan, PT Gajah Tunggal Tbk (GJTL) terus meningkatkan kapasitas produksi dan…