Genjot Pembiayaan UMKM, PNM Rilis RDPT di Akhir Tahun

NERACA

Jakarta - PT Permodalan Nasional Madani (PNM) melalui anak perusahaannya PT PNM Investment Management akan menerbitkan Reksa Dana Penyertaan Terbatas (RDPT), “Kami akan menerbitkan RDPT senilai Rp200 miliar dan underlying RDPT ini adalah unit layanan modal mikro (ULaMM),”kata Direktur Utama PNM Parman Nataatmadja di Jakarta akhir pekan kemarin.

Dia mengatakan, rencananya penerbitan RDPT akan dilakukan pada kuartal keempat 2012. Asal tahu saja, selama ini modal usaha mikro berasal dari tengkulak. Hal itu, kata Parman karena kendala UMKM dalam menjalankan kegiatan usahanya memiliki keterbatasan akses kepada sumber permodalan.

Oleh karena itu, atas dasar pertimbangan tersebut pihaknya menerbitkan RDPT dengan underlying transaksi ULaMM. Ke depan, pihaknya akan terus meningkatkan jaringan untuk meningkatkan penyaluran pembiayaan. Mengingat, beberapa lembaga keuangan asing telah masuk ke kredit mikro.

Saat ini pihaknya mencatat, perseroan telah memiliki 477 unit ULaMM dan pembiayaan yang telah disalurkan hingga Agustus 2012 sebesar Rp2,7 triliun dan hingga akhir tahun 2012 pembiayaan ditargetkan bisa mencapai Rp3 triliun.

Terbitkan Obligasi

Selain itu, PT Permodalan Nasional Madani (PNM) melakukan penawaran umum obligasi I PNM Tahun 2012 senilai Rp 500 miliar bertenor lima tahun. Dengan prospek dan potensi UMK besar yang besar, PNM sangat optimis obligasi ini akan diminati investor dan diserap pasar.

Menurut Parman, setelah dikurangi biaya-biaya emisi, sekitar 80% dana penerbitan obligasi akan digunakan untuk modal kerja dan selebihnya untuk refinancing. "Modal kerja akan disalurkan kepada usaha mikro dan kecil melalui Unit Layanan Modal Mikro (ULaMM)," tandasnya.

Dia menambahkan, untuk penerbitan obligasi ini telah mendapat peringkat idA sari Pefindo. Sementara, untuk penjamin pelaksana penerbitan obligasi ini, perseroan telah menunjuk PT Bahana Securities. (bani)

BERITA TERKAIT

Tahun Ini, CSAP Buka Dua Gerai Mitra 10

NERACA Jakarta –Genjot pertumbuhan penjualan, PT Catur Sentosa Adiprana Tbk (CSAP) masih agresif perluas penetrasi pasar dengan membuka gerai Mitra…

Pasar Modal Indonesia Sudah Teruji dan Kebal - Dihantui Sentimen Tahun Politik

NERACA Jakarta – Tahun 2018 masih memberikan harapan positif bagi kinerja Bursa Efek Indonesia dengan tingkat pertumbuhan ekonomi Indonesia yang…

Genjot Investasi dan Ekspor, IKTA Dipacu Perdalam Struktur

NERACA Jakarta – Industri Kimia, Tektsil, dan Aneka (IKTA) merupakan kelompok sektor manufaktur yang berkontribusi signfikan terhadap Produk Domestik Bruto…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

TBIG Berikan Layanan Kesehatan di Jateng

Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility (CSR), PT Tower Bersama InfrastructureTbk (TBIG) memberikan bantuan pangan dan…

BEI Perpanjang Suspensi GREN dan TRUB

Lantaran belum melakukan pembayaran denda, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) memperpanjang penghentian sementara perdagangan efek PT Evergreen Invesco Tbk (GREN)…

Bukalapak dan JNE Hadirkan Layanan JTR

Sebagai bentuk komitmen Bukalapak untuk terus berusaha memberikan layanan terbaik dan mengoptimalkan jasa layanan pengiriman barang besar yang dapat mempermudah dan…