Komite Basel Dukung Pengetatan Perbankan

NERACA

Jenewa--- Komite Basel otoritas pengawasan perbankan mengakui lebih dari 100 negara mendukung perubahan penting prinsip (dasar) peraturan bank internasional, sebagai akibat dari krisis keuangan global. "Merujuk pada pengalaman pembelajaran selama krisis keuangan yang dimulai pada 2007, revisi prinsip Inti merupakan langkah maju yang “signifikan" dari daftar prinsip-prinsip sebelumnya yang disusun oleh Komite Basel pada 2006,” kata Ketua Komite Basel , Stefan Ingves dalam pernyataannya.

Pengawas perbankan dan gubernur bank sentral yang mewakili lebih dari 100 negara. “Kami telah berkumpul di Istanbul pada Kamis dan Jumat untuk konferensi internasional, mendukung revisi kumpulan 29 prinsip inti,” tambahnya

Revisi ditujukan "banyak manajemen risiko yang signifikan melemah dan kerentanan lainnya disorot dalam krisis keuangan," Bank for International Settlements (BIS) menjelaskan.

Prinsip-prinsip tersebut diubah menjadi antara lain menyoroti kebutuhan untuk pengawasan lebih intens pada bank yang secara sistemik penting, bagi pengawas untuk membantu mengidentifikasi, menganalisis dan mengambil tindakan preemptive untuk mengatasi risiko sistemik dan untuk manajemen krisis yang lebih efektif. "Pengawas dan bank telah membuat langkah besar dalam memperkuat menajemen risiko bank dan praktik pengawasan sejak awal krisis," Ketua Komite Basel yang juga kepala bank sentral Swedia, Stefan Ingves.

Revisi dilakukan oleh kelompok yang terdiri dari pengawas perbankan dari negara-negara anggota dan non-anggota negara Komite Basel, bersama dengan grup pengawas perbankan regional, Dana Moneter Internasional, Bank Dunia dan Dewan Jasa Keuangan Islam kata komite itu.

Sementara komite mengatakan, perubahan akan membantu mendorong "stabilitas keuangan secara global", mengakui bahwa beberapa tindakan diperlukan melibatkan tahap-tahap besar yang "otoritas pengawas mungkin perlu untuk membuat transisi mereka ... dari waktu ke waktu." **

BERITA TERKAIT

Pengawasan Perbankan dan Teknologi Nano

  Oleh: Achmad Deni Daruri, President Director Center for Banking Crisis   Hong Kong sebagai salah satu pusat keuangan di…

Kemenperin Usul Tambah Anggaran Rp 2,57 Triliun - Dukung Industri 4.0

  NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian mengusulkan tambahan anggaran pada tahun 2019 kepada DPR RI sebesar Rp2,57 triliun. Anggaran tersebut…

Perbankan Berlomba Tawarkan Layanan dan Produk Digital

      NERACA   Jakarta - Laporan Maverick Banking Media Performance Report Q1-2018 menyebutkan bahwa industri perbankan semakin beradaptasi…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Bank SulutGo Ajukan Izin Terbitkan Kartu Debit

  NERACA   Manado - PT Bank Pembangunan Daerah (BPD) Sulawesi Utara dan Gorontalo (SulutGo) mengajukan permohonan izin kepada Bank…

Rasio Kredit Macet Di Sulteng Aman

    NERACA   Palu - Kepala kantor perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sulawesi Tengah Miyono mengatakan rasio kredit macet atau…

Sinergi Pesantren dengan Pembiayaan Ultra Mikro

      NERACA   Jakarta - Pemerintah mendorong sinergi pondok pesantren dengan program pembiayaan Ultra Mikro yang diyakini dapat…