Emas Masih Menggiurkan Untuk Investasi

NERACA

Jakarta--Logam mulia atau emas masih menjadi acuan masyarakat dalam negeri untuk berinvestasi meski harga komoditas itu terus mengalami peningkatan. "Meski emas terus mengalami kenaikan harga, kondisi itu tetap mendorong masyarakat untuk berinvestasi," kata Kepala Riset Monex Investindo Futures Ariston Tjendra di Jakarta, Sabtu.

Menurut Ariston, kondisi itu diperkirakan, karena, harga emas masih mempunyai ruang kenaikan, pasalnya masyarakat dalam negeri saat ini juga sudah mulai sadar berinvestasi dalam bentuk emas, dikarenakan dapat dijadikan 'hedging' (lindung nilai). "Jika emas mengalami tekanan diproyeksikan juga hanya dalam waktu jangka pendek. Kondisi itu juga tidak membuat masyarakat domestik khawatir dikarenakan emas memiliki kecenderungan naik," tambahnya

Lebih jauh Ariston menambahkan, investasi dalam bentuk emas dinilai masih cukup menjanjikan untuk jangka panjang. Disarankan agar masyarakat memilih emas batangan jika berinvestasi. "Emas batangan jauh lebih baik, karena kalau dalam bentuk perhiasan itu sudah tercampur dengan nilai seni, ketika dijual nilai seni tak ada artinya," jelasnya Tercatat, harga jual emas batangan di PT Aneka Tambang Tbk Unit Bisnis Pengolahan dan Pemurnian (UBPP) Logam Mulia seharga Rp587.200 per gram. Sementara itu, harga emas batangan ukuran lima gram dan 10 gram masing-masing senilai Rp2,786 juta dan Rp5,532 juta.

Dari pantauan, volume penjualan emas cenderung mengalami peningkatan. Rata-rata penjualan emas di UBPP Logam Mulia per hari mencapai 15-17 kilo gram (kg).

Sementara terpantau, harga emas Aneka Tambang Jumat (14/9) untuk satu gram senilai Rp587.000, meningkat 1,38 % dibanding pada awal pekan, Senin (10/9) sebesar Rp579.000 per gram.

Sementara, harga emas dunia Jumat (14/9) lalu berada di posisi 1.770 dolar AS per ons atau sedikit menurun 2,10 poin (0,12 %) dibanding hari sebelumnya. "Meski harga emas dunia mengalami penurunan namun tidak terlalu signifikan. Apalagi sentimen dari AS, yakni the Fed kembali merilis stimulus moneter yang agresif," ungkap Ariston

Investor, sambung Ariston, akan terus memburu emas sebagai alat lindung inflasi ketika kebijakan moneter melonggar, kondisi itu akan mendorong emas menembus level "resisstance" di 1.760 dolar AS per ons, diprediksi harga emas masih akan melambung dikisaran 2000 dolar AS per ons.

BERITA TERKAIT

Data Eksplorasi Migas Indonesia Masih Lemah

  NERACA   Jakarta - Anggota legislatif Komisi VII DPR Tjatur Sapto Edy menilai bahwa sistem data eksplorasi minyak dan…

Kemenperin Ukur Ratusan Industri untuk Siap Masuki Era 4.0

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian terus memacu kesiapan sektor manufaktur nasional dalam memasuki era industri 4.0. Berdasarkan peta jalan Making…

KPK Usulkan Rp20 Triliun untuk Pembiayaan Parpol

KPK Usulkan Rp20 Triliun untuk Pembiayaan Parpol NERACA Jakarta - KPK mengusulkan Rp20 triliun dari APBN digunakan untuk membiayai kegiatan…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Kredit Bank DKI Tumbuh 27,9%

      NERACA   Jakarta – Sepanjang 2018, Bank DKI mencatatkan pertumbuhan kredit sebesar 27,95 dari semula sebesar Rp27,1…

BI Tahan Suku Bunga Acuan

      NERACA   Jakarta – Bank Indonesia (BI) menahan suku bunga acuan BI 7 Day Reverse Repo Rate…

Bunga The Fed Diyakini Hanya Naik Sekali

      NERACA   Jakarta - Bank Indonesia mengubah proyeksinya untuk kenaikan suku bunga acuan The Federal Reserve, Bank…