Pembiayaan Indonesia Eximbank Naik 42,5%

NERACA

Jakarta--Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (Indonesia EximBank) mencatat pertumbuhan pembiayaan sebesar 42,51 % dari Rp17,38 triliun pada Agustus 2011 menjadi Rp24,77 triliun per Agustus 2012. "Meskipun kinerja ekspor Indonesia pada semester pertama 2012 tidak terlalu bagus, tetapi ternyata pembiayaan untuk ekspor masih dapat tumbuh cukup baik," kata Direktur Eksekutif Indonesia EximBank, I Made Gde Erata di Jakarta, Kamis.

Menurut Erata, beberapa keragaman fasilitas Indonesia EximBank untuk meningkatkan kinerja ekspor nasional itu adalah berupa pembiayaan modal kerja kepada korporasi dan UKM dalam negeri, pembiayaan investasi untuk modernisasi mesin, serta beberapa pembiayaan proyek.

Adapun komposisi pembiayaan tersebut terdiri dari mata uang valas sebesar 47 % dan rupiah sebesar 53 % dengan sebaran di berbagai macam sektor industri, katanya. "Tercatat 10 besar sektor industri yang dibiayai meliputi tekstil (10,15 %), minyak kelapa sawit mentah (9,91 %), perkebunan kelapa sawit (7,49 %), angkutan umum-laut (5,22 %), "crumb rubber" (4,67 %), dan industri perabot (3,36 %),” tambahnya.

Selanjutnya adalah industri angkutan umum-udara (3,09 %), pertambangan batubara (2,42 %), industri makanan (2,42 %), serta indusri logam dasar (2,42 %). Dengan pertumbuhan pembiayaan tersebut maka Indonesia EximBank mencatat total aset sebesar Rp30,99 triliun per Agustus 2012 atau tumbuh 35,6 % dari Rp22,85 triliun pada Agustus tahun lalu. "Kami optimis target aset yang dibebankan RKAT per Desember 2012 sebesar Rp31,83 triliun akan tercapai," ujarnya

Indonesia Eximbank juga tercatat berhasil menekan tingkat kredit macet dari 3,25 % pada Desember 2011 menjadi 1,38 % pada Agustus 2012, sementara target pembiayaan yang dibebankan kepada Indonesia Eximbank pada Desember 2012 sesuai RKAT adalah sebesar Rp24,5 triliun telah tercapai. "Kita proyeksikan pembiayaan pada akhir 2012 sekitar Rp25 triliun, sedikit lebih dari yang ditargetkan," pungkasnya.**ria

BERITA TERKAIT

Danai Ekspansi Pembiayaan - Lagi, SMF Terbitkan Obligasi Rp 9 Triliun

NERACA Jakarta – Bila tidak ada aral melintang, tahun ini PT. Sarana Multigriya Finansial Persero (SMF) berencana menerbitkan surat utang…

LPEI Dukung Pembiayaan Ekspor Kereta ke Bangladesh

  NERACA   Jakarta - Lembaga Pemerintah Ekspor Indonesia (LPEI) atau Indonesia Eximbank memberikan pembiayaan menggunakan skema National Interest Account…

BTN Pacu Pembiayaan Perumahan Sektor Non Formal

PT Bank Tabungan Negara Tbk (BBTN) terus memacu pembiayaan perumahan di sektor non formal dengan memfasilitasi Kredit Pemilikan Rumah (KPR)…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Tingkatkan Keuangan Inklusif, Hari Indonesia Menabung akan Ditetapkan

      NERACA   Jakarta - Pemerintah, Bank Indonesia (BI) dan Otoritas Jasa Keuangan (OJK) berencana menetapkan Hari Indonesia…

Nelayan Diminta Manfaatkan Bank Mikro Nelayan

  NERACA   Jakarta - Presiden Joko Widodo menerima perwakilan nelayan dari seluruh Indonesia dan mengingatkan mereka serta para pengusaha…

UMKM Diminta Manfaatkan UU Penjaminan

  NERACA   Jakarta - Anggota Komisi XI DPR RI Mukhamad Misbakhun mendorong para pelaku usaha mikro kecil dan menengah…