Pembiayaan Indonesia Eximbank Naik 42,5%

NERACA

Jakarta--Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (Indonesia EximBank) mencatat pertumbuhan pembiayaan sebesar 42,51 % dari Rp17,38 triliun pada Agustus 2011 menjadi Rp24,77 triliun per Agustus 2012. "Meskipun kinerja ekspor Indonesia pada semester pertama 2012 tidak terlalu bagus, tetapi ternyata pembiayaan untuk ekspor masih dapat tumbuh cukup baik," kata Direktur Eksekutif Indonesia EximBank, I Made Gde Erata di Jakarta, Kamis.

Menurut Erata, beberapa keragaman fasilitas Indonesia EximBank untuk meningkatkan kinerja ekspor nasional itu adalah berupa pembiayaan modal kerja kepada korporasi dan UKM dalam negeri, pembiayaan investasi untuk modernisasi mesin, serta beberapa pembiayaan proyek.

Adapun komposisi pembiayaan tersebut terdiri dari mata uang valas sebesar 47 % dan rupiah sebesar 53 % dengan sebaran di berbagai macam sektor industri, katanya. "Tercatat 10 besar sektor industri yang dibiayai meliputi tekstil (10,15 %), minyak kelapa sawit mentah (9,91 %), perkebunan kelapa sawit (7,49 %), angkutan umum-laut (5,22 %), "crumb rubber" (4,67 %), dan industri perabot (3,36 %),” tambahnya.

Selanjutnya adalah industri angkutan umum-udara (3,09 %), pertambangan batubara (2,42 %), industri makanan (2,42 %), serta indusri logam dasar (2,42 %). Dengan pertumbuhan pembiayaan tersebut maka Indonesia EximBank mencatat total aset sebesar Rp30,99 triliun per Agustus 2012 atau tumbuh 35,6 % dari Rp22,85 triliun pada Agustus tahun lalu. "Kami optimis target aset yang dibebankan RKAT per Desember 2012 sebesar Rp31,83 triliun akan tercapai," ujarnya

Indonesia Eximbank juga tercatat berhasil menekan tingkat kredit macet dari 3,25 % pada Desember 2011 menjadi 1,38 % pada Agustus 2012, sementara target pembiayaan yang dibebankan kepada Indonesia Eximbank pada Desember 2012 sesuai RKAT adalah sebesar Rp24,5 triliun telah tercapai. "Kita proyeksikan pembiayaan pada akhir 2012 sekitar Rp25 triliun, sedikit lebih dari yang ditargetkan," pungkasnya.**ria

BERITA TERKAIT

Triton Double Cabin HDX Paling Diminati di Indonesia

Dari sejumlah model Mitsubishi Triton yang tersedia, varian Triton Double Cabin HDX lah yang paling diminati di Indonesia dengan persentase…

Indonesia Motorcycle Show 2018 Bukukan Penjualan 1.332 Unit

Pameran Indonesia Motorcycle Show (IMOS) 2018 resmi ditutup pada Minggu (4/11). Selama lima hari penyelenggaraan, ajang pameran kendaraan roda dua…

Indonesia Hadapi Tiga Beban Penyakit

Indonesia kini tengah memasuki masa transisi epidemiologi. Kondisi ini membuat Menteri Kesehatan Nila Moeloek meminta masyarakat untuk mewaspadai segala jenis…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

BI Siapkan Rekening Simpanan untuk Devisa Ekspor

    NERACA Jakarta - Bank Indonesia (BI) menyiapkan rekening simpanan khusus untuk memudahkan pengelolaan devisa hasil ekspor menyusul kebijakan memperkuat…

Perbankan Syariah Lebih Suka Akad Mudharabah

    NERACA Jakarta - Praktisi perbankan syariah dari PT Sarana Multigriya Finansial Eko Ratrianto mengatakan perbankan syariah lebih menyukai…

OJK : Kepercayaan Terhadap Pasar Keuangan Meningkat

    NERACA Jakarta - Otoritas Jasa Keuangan (OJK) menyebutkan ada indikasi bahwa kepercayaan investor terhadap pasar keuangan Indonesia pada…