Peningkatan Urbanisasi Setelah Lebaran Sudah Diantisipasi

NERACA

Pemerintah menyatakan siap untuk mengantisipasi meningkatnya urbanisasi, yang biasanya terjadi saat arus balik Lebaran dari kampung, seperti ikutnya kerabat, keluarga, atau teman/tetangga terdekat. Para pelaku urbanisasi ini pada umumnya ingin mendapatkan penghidupan yang lebih layak dengan mendapatkan pekerjaan di perkotaan.

Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Menakertrans) Muhaimin Iskandar mengatakan, sebagian besar pendatang baru tersebut tidak dibekali keterampilan dan keahlian yang cukup untuk mencari pekerjaan yang sesuai.

Akibatnya, urbanisasi dapat menimbulkan gejolak sosial dan ancaman pengangguran yang tinggi di perkotaan termasuk Jakarta, Bandung, Surabaya, Medan, dan kota-kota besar lainnya di Indonesia.

Menurut dia, problem rutin kita setiap pascamudik adalah meningkatnya jumlah arus balik sekaligus pengikut baru dalam arti urbanisasi. Pendatang baru tanpa keterampilan nekat berangkat ke kota-kota besar di tanah air. Dari tahun ke tahun sebetulnya menurun tapi kita khawatir kalau terus menerus terjadi.

”Urbanisasi dapat menimbulkan gejolak sosial dan ancaman pengangguran yang tinggi di perkotaan," terang Muhaimin di Gedung Kemenakertrans, Jakarta, Kamis (23/8).

Untuk mengantisipasi hal itu, lanjut Muhaimin, pemerintah telah menyiapkan tiga langkah solusi dalam mengatasi masalah yang timbul akibat urbanisasi pascamudik Lebaran.

Pertama, mendorong pemerintah daerah dengan otonomi daerah ini agar terus menerus meningkatkan perencanaan ketenagakerjaan. Caranya, disamping investasi adalah penciptaan lapangan alternatif pekerjaan sementara maupun pekerjaan tetap, pembangunan infrastruktur melalui padat karya.

“Oleh karena itu, Kemenakertrans akan terus memback up pemerintah daerah untuk membuat perencanaan ketenagakerjaan yang baik terutama di daerah-daerah basis tenaga kerja di sekitar di kota-kota besar. Perencanaan tenaga kerja itu penting supaya tidak terjadi penumpukan,“ kata Muhaimin.

Kedua, pemerintah terus mendorong memberikan program-program alternatif seperti kewirausahaan, pelatihan kemudian teknologi serba guna, padat karya produkltif, lalu kegiatan kegiatan yang kita harapkan melalui MP3EI penciptaan dan pembangunan ekonomi kawasan.

"Yang ketiga kita juga berharap di kota-kota besar juga mulai memperketat diri untuk tidak memudahkan penganggur menumpuk di kota-kota besar," ujarnya.

“Saya setuju dengan operasi yustisi termasuk yang kita dorong transmigrasi dari kota-kota besar. Program ini akan mengurangi tingkat pengangguran. Akan tetapi yang paling penting dari ketiga hal itu adalah memperketat perencanaan tenagakerja baik di tingkat perusahaan maupun daerah," ujarnya. (agus/dbs)

BERITA TERKAIT

Mantan Ketua MK - KPU Sudah Benar Ikuti Putusan MK

Mahfud MD Mantan Ketua MK KPU Sudah Benar Ikuti Putusan MK Yogyakarta - Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Mahfud MD…

Optimalisasi Pelayanan BPJS Kesehatan Sudah Tepat Sasaran

  Oleh : Amira Zahra, Peneliti FISIP Universitas Diponegoro Sebagai upaya optimalisasi implementasi Program Jaminan Kesehatan Nasional – Kartu Indonesia…

Harga Minyak Dunia Melonjak 8 Persen Setelah Turun Tajam

NERACA Jakarta – Harga minyak melonjak pada akhir perdagangan pekan lalu membukukan kenaikan harian terkuat dalam lebih dari dua tahun…

BERITA LAINNYA DI

Pasar Otomotif Indonesia Diprediksi Lebih Positif di 2019

NERACA Jakarta – Pengamat otomotif yang juga dosen Institut Teknologi Bandung, Yannes Martinus Pasaribu memprediksi pasar otomotif dalam negeri tahun…

Ford Gandeng Mahasiswa Untuk Riset Teknologi Swakemudi

Ford Motor Company Amerika meneken kesepakatan dengan Michigan State University (MSU) untuk menggelar penelitian bersama terkait teknologi kendaraan masa depan,…

GM Jual 200.000 Kendaraan Listrik di Amerika pada 2018

General Motors (GM) secara total telah menjual 200.000 kendaraan listrik di Amerika Serikat hingga akhir 2018, memicu penghapusan kredit pajak…