Sejarah Awal Urbanisasi di Jawa

NERACA

Terjadinya peningkatan populasi di Pulau Jawa pertama kali disurvei oleh Gubernur Jenderal Inggris Sir Thomas Stamford Bingley Raffles yakni 4,5 juta, kemudian pada 1900 disurvei lagi dengan jumlah penduduk mencapai 30 juta jiwa.

Dari survei itu dapat diketahui terjadinya ledakan penduduk. Ledakan penduduk yang oleh Jan Wissman Christie ditulis dalam artikelnya State Without Cities: Demographic Trends in Early Java, tidak mencakup seluruh wilayah Pulau Jawa, namun hanya meliputi Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Christie melihat tentang distribusi populasi di Pulau Jawa yang berbeda. Distribusi populasi meliputi wilayah di daerah-daerah perkebunan swasta (partikelir), dan faktor-faktor yang menyebabkan urbanisasi.

Reid mengatakan bahwa populasi yang terjadi di tanah-tanah partikelir di Jawa Tengah dan Jawa Timur akibat dari struktur ekonomi kolonial. Struktur ini dibangun oleh kolonialisme di Asia Tenggara pada abad ke-16 dan abad ke-17.Hal itu disebabkan Asia Tenggara sudah menjadi daerah urbanisasi global. Tetapi Christie berpendapat bahwa pola pertumbuhan dan populasi di Jawa Tengah dan Jawa Timur sudah terjadi sebelum masa kolonial.

Menurut data arkeologis, Jawa telah melakukan perdagangan barang tambang pada abad ke-3 Sebelum Masehi dengan daerah di sebelah utara Vietnam. Pada masa perdagangan Pulau Jawa memiliki peranan penting sebagai daerah “Indianisasi”.

Kemudian data yang diambil dari demografi Jawa sendiri memiliki potensi sebagai pengekspor tembaga, piring, dan batu sebagai sumber ekonomi masyarakat Jawa.

Dalam artikel Christie yang diterbitkan oleh Southeast Asia Program Publications at Cornell University membagi dalam beberapa pokok bahasan.

Pada abad ke-9 sampai abad ke-14 manusia Jawa tinggal di daerah yang subur terutama dekat dengan gunung berapi dan delta sungai.

Sebelum tahun 929 M dominasi kerajaan terletak di daerah Gunung Merapi di Jawa Tengah, kemudian akibat serangan dari Sriwijaya, kekuasaan politik dipindahkan ke timur di delta Sungai Brantas. Pusat kekuasaan yang berada di delta sungai Brantas melahirkan kerajaan seperti Kediri, Singosari, dan Majapahit. (agus/dbs)

BERITA TERKAIT

Targetkan Listing Awal September - Bhakti Agung Bidik Dana IPO Rp 335,5 Miliar

NERACA Jakarta – Meskipun bisnis properti lesu, hal tersebut tidak menyurutkan rencana PT Bhakti Agung Propertindo Tbk untuk go public.…

Jaga Pasokan Gas Ke Pelanggan - PGN Operasikan LNG di Teluk Lamong, Jawa Timur

NERACA Jakarta – Besarnya kebutuhan gas bumi guna menunjang operasional beberapa pelaku industri dan termasuk jaringan gas rumah tangga, memacu…

Sofyan Basir Disebut Sarankan Kotjo Kerjakan Proyek PLN Luar Jawa - Sidang Sofyan Basir

Sofyan Basir Disebut Sarankan Kotjo Kerjakan Proyek PLN Luar Jawa Sidang Sofyan Basir NERACA Jakarta - Direktur Utama PLN non-aktif…

BERITA LAINNYA DI

Daerah Mendukung Pemindahan Ibukota Negara

Daerah Mendukung Pemindahan Ibukota Negara DPD RI berkomitmen mendukung rencana Pemerintah untuk segera merealisasikan pemindahan Ibu kota negara dari Jakarta…

Menangkap Peluang Pemindahan Ibukota Negara

Rektor Universitas Tanjungpura Pontianak, Prof DR Garuda Wiko SH, MSI mengatakan pemerintah provinsi Kalimantan Barat (Kalbar) harus mengambil peluang sebesar-besarnya…

Pemindahan Ibukota Tak Ganggu Anggaran Lain di APBN

Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional/Bappenas memastikan kebutuhan anggaran pemindahan ibu kota negara dari APBN, tidak akan diambil dari penerimaan APBN murni…