Sejarah Awal Urbanisasi di Jawa

NERACA

Terjadinya peningkatan populasi di Pulau Jawa pertama kali disurvei oleh Gubernur Jenderal Inggris Sir Thomas Stamford Bingley Raffles yakni 4,5 juta, kemudian pada 1900 disurvei lagi dengan jumlah penduduk mencapai 30 juta jiwa.

Dari survei itu dapat diketahui terjadinya ledakan penduduk. Ledakan penduduk yang oleh Jan Wissman Christie ditulis dalam artikelnya State Without Cities: Demographic Trends in Early Java, tidak mencakup seluruh wilayah Pulau Jawa, namun hanya meliputi Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Christie melihat tentang distribusi populasi di Pulau Jawa yang berbeda. Distribusi populasi meliputi wilayah di daerah-daerah perkebunan swasta (partikelir), dan faktor-faktor yang menyebabkan urbanisasi.

Reid mengatakan bahwa populasi yang terjadi di tanah-tanah partikelir di Jawa Tengah dan Jawa Timur akibat dari struktur ekonomi kolonial. Struktur ini dibangun oleh kolonialisme di Asia Tenggara pada abad ke-16 dan abad ke-17.Hal itu disebabkan Asia Tenggara sudah menjadi daerah urbanisasi global. Tetapi Christie berpendapat bahwa pola pertumbuhan dan populasi di Jawa Tengah dan Jawa Timur sudah terjadi sebelum masa kolonial.

Menurut data arkeologis, Jawa telah melakukan perdagangan barang tambang pada abad ke-3 Sebelum Masehi dengan daerah di sebelah utara Vietnam. Pada masa perdagangan Pulau Jawa memiliki peranan penting sebagai daerah “Indianisasi”.

Kemudian data yang diambil dari demografi Jawa sendiri memiliki potensi sebagai pengekspor tembaga, piring, dan batu sebagai sumber ekonomi masyarakat Jawa.

Dalam artikel Christie yang diterbitkan oleh Southeast Asia Program Publications at Cornell University membagi dalam beberapa pokok bahasan.

Pada abad ke-9 sampai abad ke-14 manusia Jawa tinggal di daerah yang subur terutama dekat dengan gunung berapi dan delta sungai.

Sebelum tahun 929 M dominasi kerajaan terletak di daerah Gunung Merapi di Jawa Tengah, kemudian akibat serangan dari Sriwijaya, kekuasaan politik dipindahkan ke timur di delta Sungai Brantas. Pusat kekuasaan yang berada di delta sungai Brantas melahirkan kerajaan seperti Kediri, Singosari, dan Majapahit. (agus/dbs)

BERITA TERKAIT

Sistem QR Code Bank Mandiri akan Diluncurkan Awal 2019

    NERACA   Jakarta - Presiden Direktur PT Bank Mandiri (Persero) Tbk Kartika Wirjoatmodjo mengatakan, Mandiri Pay sebagai sistem…

Tol Trans Jawa, Jakarta-Surabaya Ditempuh 10 Jam

    NERACA   Surabaya - Waktu tempuh antara Jakarta ke Surabaya yang berjarak 760 kilometer dapat ditempuh paling lama…

Tol Trans Jawa Diklaim Dapat Tingkatkan Daya Saing Ekonomi

    NERACA   Jakarta - Ketersambungan ruas tol Trans Jawa yang akan terealisasi pada 2019 dinilai berdampak positif bagi…

BERITA LAINNYA DI

Triton Double Cabin HDX Paling Diminati di Indonesia

Dari sejumlah model Mitsubishi Triton yang tersedia, varian Triton Double Cabin HDX lah yang paling diminati di Indonesia dengan persentase…

Katup Diesel Bermasalah, Mazda Tarik 640 Ribu Mobil

Mazda Motor Corp pada Kamis mengungkap rencana menarik (recall) sekitar 640 ribu kendaraan secara global untuk melakukan perbaikan karena adanya…

BMW Mulai Perakitan Seri 8 Bermodel Atap Terbuka

BMW memulai perakitan Seri 8 terbaru bermodel atap terbuka (convertible), yang bakal diproduksi bersama BMW seri 5 dan 7 dalam…