Askrida Targetkan Premi Rp1 Triliun - Pada 2012

NERACA

Jakarta--PT Asuransi Bangun Askrida (Askrida) menargetkan pendapatan premi sebesar Rp1 triliun hingga akhir 2012 dan realisasi hingga Juni 2012 mencapai lebih dari 50 %. "Kami menargetkan premi sebesar Rp1 triliun hingga akhir tahun, sedangkan hingga Juni 2012 sudah mencapai Rp560 miliar," kata Direktur Utama Askrida, Ai Sobaryadi di Jakarta, Rabu.

Lebih jauh Ai menambahkan target premi tersebut mengalami kenaikan dari realisasi premi 2011 yang sebesar Rp650 miliar. Target tersebut juga berada di atas Rencana Kerja dan Anggaran Perusahaan (RKAP) 2012. "Sebenarnya target sesuai RKAP kami itu dibawah Rp1 triliun, namun setelah melakukan koordinasi, kami yakin bisa mencapai nominal tersebut," tambahnya

Ai mengatakan hingga Juni 2012 aset perusahaan telah mencapai Rp1,1 triiliun. Dia mengharapkan perolehan laba sebesar Rp120 miliar pada 2012 ini. "Hingga Juni perolehan laba sudah 60 % dari yang ditargetkan," tegasnya

Dikatakan Ai, Askrida merupakan perusahaan asuransi yang melayani asuransi di bidang properti, aneka ragam (berbagai macam jenis asuransi) serta asuransi kendaraan.

Layanan asuransi kesehatan sendiri menurut Ai, saat ini dilayani oleh Unit Usaha Syariah Askrida, yang dalam dua hingga tahun ke depan diharapkan bisa melakukan pemisahan usaha.

Sebelumnya, PT Asuransi Bangun Askrida (Askrida), perusahaan asuransi milik Bank Pembangunan Daerah dan Pemerintah Daerah, membukukan kenaikan pendapatan premi sebesar 79,8% menjadi Rp 561 miliar pada semester I 2012 dari semester I 2011 Rp 312 miliar, menurut direksi perseroan. Pendapatan premi perusahaan ini telah melampaui target sepanjang semester I 2012.

Ai Sobaryadi, Presiden Direktur Askrida, mengatakan hingga semester I 2012 pendapatan premi perusahaan telah mencapai 56,1% dari target total pendapatan premi Rp 1 triliun. Tingginya kinerja perusahaan ditopang pembukaan empat kantor operasional baru. "Kami telah membuka kantor operasional di Gorontalo, Ternate, Jember, dan Pangkal Pinang," jelasnya. **

BERITA TERKAIT

Humpuss Bidik Pendapatan Tumbuh 15% - Bergantung Pada Proyek Pemerintah

NERACA Jakarta – Masih menjanjikannya bisnis jasa angkutan laut tahun depan, seiring dengan membaiknya harga minyak dunia mendorong PT Humpuss…

WTON Targetkan Pendapatan Tumbuh 20%

Optimisme tahun depan akan jauh lebih baik kondisi perekonomian dalam negeri, memacu PT Wijaya Karya Beton Tbk (WTON) menargetkan pertumbuhan…

Mega Manunggal Targetkan Laba Rp 200 Miliar - Proyeksi Kinerja 2018

NERACA Jakarta - PT Mega Manunggal Properti Tbk (MMLP) akan membangun dua sampai tiga gudang di tahun depan. Dengan begitu perusahaan ini…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

The Fed Naikkan Suku Bunga 25 Bps

      NERACA   Washington - Federal Reserve AS atau bank sentral AS pada akhir pertemuan kebijakan dua harinya…

Amartha Salurkan Pembiayaan Rp200 miliar

      NERACA   Jakarta – PT Amartha Mikro Fintek (Amartha) telah menyalurkan pembiayaan dengan model financial technology (fintech)…

Mahasiswa GenBI Diharapkan jadi Garda Terdepan

      NERACA   Bogor - Bank Indonesia (BI) meminta kepada seluruh mahasiswa penerima beasiswa BI dapat mendedikasikan ilmu…