Perbarindo Kejar Kredit Produktif 60%

NERACA

Manado---Perhimpunan Bank Perkreditan Rakyat Indonesia (Perbarindo) cabang Sulawesi Utara(Sulut) manargetkan peningkatan pangsa kredit produktif hingga 60 persen sampai akhir tahun ini. "Perbarindo akan terus mendorong BPR yang ada di daerah ini mampu meningkatkan pangsa kredit produktif hingga mencapai 60 persen," kata Ketua Perbarindo Sulut, Denny Senduk di Manado,Selasa.

Menurut Denny, guna mendorong peningkatan kredit produktif maka BPR sepakat mendorong kredit usaha mikro kecil menengah(UMKM). “UMKM menjadi fokus ekspansi kredit BPR pada tahun ini," ujarnya

Lebih jauh kata Denny, dengan ekspansi kredit ke sektor UMKM, maka diharapkan akan mendorong percepatan perluasan kredit produktif tumbuh lebih tinggi ketimbang konsumtif. Sektor UMKM yang menjadi target ekspansi BPR diantaranya, pertanian, perdagangan, serta industri kecil produktif dan lainnya yang diperkirakan memberi sumbangsih terhadap perekonomian daerah.

BPR sebagai lembaga keuangan yang makin diakui eksistensinya terhadap perekonomian daerah ini menyusul perannya pada pembiayaan sektor riil semakin dominan. Di Sulut saat ini terdapat 17 BPR yang tersebar mulai dari kawasan perkotaan hingga pedesaan.

Sebelumnya, Perbarindo mematok target pertumbuhan kredit BPR mencapai 21-22%. Nilai ini hampir serupa dengan pertumbuhan kredit pada 2011 yang mencapai Rp41,1 triliun atau meningkat 21,44% dibanding 2010 sebesar Rp33,84 triliun.

Sebagai lembaga keuangan mikro, BPR harusnya dibimbing dan didukung melalui regulasi yang tepat. Regulasi yang dimaksud, seperti mengizinkan BPR mengambil peran sebagai kas daerah. “BPR merupakan guru ekonomi masyarakat, jadi seharusnya mendapat dukungan,” kata Ketua Umum Perhimpunan Bank Perkreditan Rakyat Indonesia (Perbarindo) Joko Suyanto.

Sementara itu, pada 2012 ini, Perbarindo juga mematok target pertumbuhan kredit BPR mencapai 21-22%. Nilai ini hampir serupa dengan pertumbuhan kredit pada 2011 yang mencapai Rp41,1 triliun atau meningkat 21,44% dibanding 2010 sebesar Rp33,84 triliun. **cahyo

BERITA TERKAIT

Bank Kalteng Tingkatkan Kredit Produktif

    NERACA   Kalteng - PT Bank Kalimantan Tengah meningkatkan penyaluran kredit produktif untuk memacu kinerja perekonomian daerah sesuai…

Tidak Ada Alasan Harga Beras Naik, Stok Cukup - SATGAS PANGAN POLRI KEJAR PELAKU PENGUBAH SPESIFIKASI BERAS

Jakarta-Kementerian Pertanian mengklaim kenaikan harga beras kualitas medium merupakan anomali, karena stok beras di gudang milik Bulog maupun di Pasar Induk…

Dibutuhkan Stimulus Fiskal untuk Tumbuhkan Sektor Produktif

    NERACA   Jakarta - Direktur Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Enny Sri Hartati mengatakan stimulus…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

IBEX 2018 Bahas Revolusi Teknologi Perbankan

  NERACA   Jakarta - Topik mengenai pengaruh revolusi teknologi pada sektor perbankan terutama dengan hadirnya teknologi finansial (fintech) dalam…

Sistem QR Code Bank Mandiri akan Diluncurkan Awal 2019

    NERACA   Jakarta - Presiden Direktur PT Bank Mandiri (Persero) Tbk Kartika Wirjoatmodjo mengatakan, Mandiri Pay sebagai sistem…

Sinarmas MSIG dan Bank Jatim Syariah Luncurkan Bancassurance

  NERACA   Surabaya - PT Asuransi Jiwa Sinarmas MSIG (Sinarmas MSIG Life) bersama PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur…