Perbarindo Kejar Kredit Produktif 60%

NERACA

Manado---Perhimpunan Bank Perkreditan Rakyat Indonesia (Perbarindo) cabang Sulawesi Utara(Sulut) manargetkan peningkatan pangsa kredit produktif hingga 60 persen sampai akhir tahun ini. "Perbarindo akan terus mendorong BPR yang ada di daerah ini mampu meningkatkan pangsa kredit produktif hingga mencapai 60 persen," kata Ketua Perbarindo Sulut, Denny Senduk di Manado,Selasa.

Menurut Denny, guna mendorong peningkatan kredit produktif maka BPR sepakat mendorong kredit usaha mikro kecil menengah(UMKM). “UMKM menjadi fokus ekspansi kredit BPR pada tahun ini," ujarnya

Lebih jauh kata Denny, dengan ekspansi kredit ke sektor UMKM, maka diharapkan akan mendorong percepatan perluasan kredit produktif tumbuh lebih tinggi ketimbang konsumtif. Sektor UMKM yang menjadi target ekspansi BPR diantaranya, pertanian, perdagangan, serta industri kecil produktif dan lainnya yang diperkirakan memberi sumbangsih terhadap perekonomian daerah.

BPR sebagai lembaga keuangan yang makin diakui eksistensinya terhadap perekonomian daerah ini menyusul perannya pada pembiayaan sektor riil semakin dominan. Di Sulut saat ini terdapat 17 BPR yang tersebar mulai dari kawasan perkotaan hingga pedesaan.

Sebelumnya, Perbarindo mematok target pertumbuhan kredit BPR mencapai 21-22%. Nilai ini hampir serupa dengan pertumbuhan kredit pada 2011 yang mencapai Rp41,1 triliun atau meningkat 21,44% dibanding 2010 sebesar Rp33,84 triliun.

Sebagai lembaga keuangan mikro, BPR harusnya dibimbing dan didukung melalui regulasi yang tepat. Regulasi yang dimaksud, seperti mengizinkan BPR mengambil peran sebagai kas daerah. “BPR merupakan guru ekonomi masyarakat, jadi seharusnya mendapat dukungan,” kata Ketua Umum Perhimpunan Bank Perkreditan Rakyat Indonesia (Perbarindo) Joko Suyanto.

Sementara itu, pada 2012 ini, Perbarindo juga mematok target pertumbuhan kredit BPR mencapai 21-22%. Nilai ini hampir serupa dengan pertumbuhan kredit pada 2011 yang mencapai Rp41,1 triliun atau meningkat 21,44% dibanding 2010 sebesar Rp33,84 triliun. **cahyo

BERITA TERKAIT

BNI KEJAR

Sejumlah siswa Sekolah Dasar melihat hasil karya seni dari barang-barang bekas yang bergantungan di Instalasi Seni kreatif berbentuk lokomotif oleh…

Kejar Pertumbuhan Penjualan 20% - Lorena Mengandalkan Bisnis Angkutan Udara

NERACA Jakarta – Kejar pertumbuhan penjualan atau sales naik sebesar 15% - 20% sepanjang 2019,  PT Eka Sari Lorena Transport…

KREDIT UMKM BRI TUMBUH

Direktur Utama BRI Suprajarto (tengah) berpose bersama seluruh jajaran direksi BRI disela paparan kinerja keuangan triwulan II/2019 di Jakarta, Rabu…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Indonesia Eximbank Kerjasama Pembiayaan Ekspor ke Afrika

      NERACA   Jakarta - Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) atau Indonesia Eximbank menandatangani sejumlah perjanjian kerja sama…

Kartu Kredit Digital Kredivo Ciptakan Inovasi Checkout Tercepat

    NERACA   Jakarta – Kartu kredit digital, Kredivo menciptakan inovasi pembayaran digital di Indonesia dengan checkout 2-klik yang…

Menkeu Ingin Porsi Asing di SBN Turun

      NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menginginkan basis investor domestik dalam kepemilikan Surat Berharga…