Premi WanaArtha Life Capai Rp1,56 Triliun - Semester I 2012

NERACA

Jakarta – PT Asuransi Jiwa Adisarana Wanaartha (WanaArtha Life) mengklaim memperoleh pendapatan premi sebesar pada Rp1,56 triliun pada semester pertama 2012. Total premi WanaArtha Life disokong dari penerapan strategi yang berbeda sejak memasuki 2012. “Langkah tersebut kami ambil karena jumlah penduduk atau populasi (di Indonesia) sangat besar. Ekonomi kita terus tumbuh, sehingga daya beli dan penghasilan masyarakat terus bertambah,” kata Eddy KA Berutukata, Chief Executive Officer (CEO) WanaArtha Life di Jakarta.

Menurut Eddy, WanaArtha Life melakukan transformasi bisnis dengan lebih berorientasi pada nasabah ritel. Perubahan strategi dan transformasi ini membuat aset WanaArtha Life meningkat menjadi Rp2,55 triliun di Juni 2012. Adapun selama dua tahun terakhir, manajemen WanaArtha fokus menggenjot pertumbuhan bisnis perseroan.” Dengan kondisi seperti ini, kita percaya tingkat kepercayaan mereka terhadap pentingnya asuransi akan tumbuh,” ujarnya

Eddy menambahkan, sebagai bagian dari transformasi bisnis yang mulai dijalankan di 2009 sampai semester pertama 2012, WanaArtha Life sudah memiliki 53 kantor yang terdiri dari sales office dan agency office pada beberapa kota di Indonesia. “Sekarang asuransi jiwa nasional akan menyeimbangkan pertumbuhan bisnis yang berorientasi pada keragaman produk serta peningkatan kualitas dan pelayanan kepada nasabah. Jumlah agen kita yang bersertifikasi mencapai 934 orang. Tahun ini, jumlah agen perusahaan perseroan tersebut ditargetkan bertambah menjadi 1.000 orang,” tutur Eddy.

Namun Eddy berharap, dengan perolehan premi sebesar itu, rating peringkat perseroan di industri asuransi bisa naik dari 11 besar menjadi 10 besar. “Premi tahun lalu kami memiliki rating perolehan premi di rangking 11, kami berharap tidak butuh waktu lama untuk masuk sepuluh besar,” pungkasnya. **ria

BERITA TERKAIT

WIKA Bukukan Laba Bersih Rp 2,07 Triliun

NERACA Jakarta - PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (WIKA) sepanjang tahun 2018 mencetak laba bersih sebesar Rp2,07 triliun, tumbuh signifikan…

KPK Usulkan Rp20 Triliun untuk Pembiayaan Parpol

KPK Usulkan Rp20 Triliun untuk Pembiayaan Parpol NERACA Jakarta - KPK mengusulkan Rp20 triliun dari APBN digunakan untuk membiayai kegiatan…

Bukukan Penjualan Rp 106,74 Triliun - Porelahan Margin HM Sampoerna Makin Tebal

NERACA Jakarta – Di tahun 2018, PT HM Sampoerna Tbk (HMSP) mencatatkan penjualan bersih Rp106,74 triliun atau naik 7,72% pada…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Kredit Bank DKI Tumbuh 27,9%

      NERACA   Jakarta – Sepanjang 2018, Bank DKI mencatatkan pertumbuhan kredit sebesar 27,95 dari semula sebesar Rp27,1…

BI Tahan Suku Bunga Acuan

      NERACA   Jakarta – Bank Indonesia (BI) menahan suku bunga acuan BI 7 Day Reverse Repo Rate…

Bunga The Fed Diyakini Hanya Naik Sekali

      NERACA   Jakarta - Bank Indonesia mengubah proyeksinya untuk kenaikan suku bunga acuan The Federal Reserve, Bank…