Penurunan Daya Saing Tak Ancam Investasi

NERACA

Jakarta—Pemerintah yakin penurunan indeks daya saing Indonsia dalam laporan World Economic Forum (WEF) takkan mengancam masuknya arus investasi. "Itu (penurunan daya saing) tentu tidak mengancam, tidak akan langsung mengancam investasi seperti itu," kata Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Hatta Rajasa di Jakarta, Kamis.

Dalam laporan terbaru Global Competitiveness 2012-2013 World Economic Forum (WEF) menyatakan, daya saing Indonesia untuk 2012-2013 menempati peringkat ke-50 dari 144 negara, turun dibanding tahun lalu di posisi ke-46. Laporan WEF yang dilansir tersebut didasarkan pada data yang tersedia untuk umum dan survei pada 15.000 pemimpin bisnis di 144 negara.

Namun demikian Hatta mengakui pemerintah merasa prihatin dengan adanya laporan tersebut, terlebih lagi yang menjadi penyebab turunnya daya saing Indonesia ternyata terkait dengan pelayanan publik. "Kita patut prihatin dengan laporan itu, dan ini sesuatu yang memang menjadi pekerjaan rumah, terutama yang disoroti itu adalah masalah pelayanan publik, masalah birokrasi dan itu jadi pekerjaan besar kita sekarang ini," ujarnya.

Untuk itu, sambung Hatta, pemerintah akan melakukan suatu improvement atau program-program yang disebut dengan birokrasi yang efisien, yang melayani bukan yang menghambat atau yang koruptif. "Jadi dalam menyikapi laporan tersebut pemerintah berorientasi agar pelayanan publik bisa lebih cepat, tanggap, responsif, sehingga penting bagi kita untuk memiliki aparatur yang mempunyai kualifikasi profesionalisasi yang tinggi," jelasnya

Hatta mengakui, penurunan daya saing memang memiliki keterkaitan terhadap investasi, namun hal ini perlu cepat diperbaiki agar iklim investasi di Indonesia tidak terganggu. "Saya tidak ingin ketika investasi kita saat ini sedang bagus-bagusnya diganggu dengan hal seperti itu, jadi kita perlu introspeksi diri, semua harus bekerja keras, terutama di daerah, karena ujung-ujungnya pelayanan publik ada di daerah, kabupaten, provinsi dan sebagainya," ujarnya.

Menurut Hatta, saat ini Indonesia masih menjadi negara tujuan investasi, jadi orang tidak akan menurunkan minatnya berinvestasi di Indonesia karena memang Indonesia menjadi negara tujuan investasi yang baik. "Sekalipun memang di dalam 'doing business' itu kadang-kadang lambat, terutama di pelayanan, ini yang memang pada akhirnya kita harus melakukan reformasi birokrasi secara menyeluruh," pungkasnya.

Ditempat terpisah, Menteri Keuangan Agus Martowardojo mengatakan pemerintah akan melakukan langkah pengamanan untuk mengantisipasi dampak krisis ekonomi dunia terhadap Indonesia demi memperkuat perekonomian domestik. "Terkait dengan langkah-langkah memperkuat perekonomian domestik, kami akan selalu menjaga agar dampak ekonomi dunia kepada Indonesia dapat kami antisipasi dengan melakukan pengamanan ketika melakukan perubahan APBN 2012," ungkapanya

Menurut Agus, salah satu langkah antisipasi yang akan dilakukan pemerintah adalah penghematan penggunaan anggaran. "Kami akan melakukan penghematan dengan memotong anggaran-anggaran dari kementerian dan lembaga, khususnya untuk program-program yang kurang prioritas," ucapnya. **bari

BERITA TERKAIT

Penurunan Tarif Penerbangan Oleh Maskapai Diapresiasi

NERACA Jakarta – Kementerian Perhubungan melalui Direktorat Jenderal Perhubungan Udara mengapresiasi penurunan tarif penerbangan yang disepakati oleh seluruh maskapai anggota…

Sempat Diprotes, Jualan Online Tak Wajib Miliki NPWP

  NERACA   Jakarta - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menyatakan bahwa para pedagang maupun penyedia jasa "e-commerce" yang berjualan melalui platform…

Proyek KPBU Tak Terganggu Tahun Politik

  NERACA   Jakarta - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro memastikan proyek-proyek infrastruktur yang dibiayai dengan skema…

BERITA LAINNYA DI BERITA EKONOMI

Bantuan 50 Ekor Ayam Kementan Bantu Kehidupan Masyarakat

    NERACA Tasikmalaya - Kehidupan Cicih, seorang buruh tani di Desa Kiarajangkung, Kec. Sukahening, Kab. Tasikmalaya, Jawa Barat, menjadi…

Utang Luar Negeri Naik 7% Jadi Rp5.220 Triliun

  NERACA Jakarta - Utang luar negeri Indonesia naik tujuh persen secara tahunan menjadi 372,9 miliar dolar AS per akhir…

PII Ingin Berikan Kenyamanan Berinvestasi - Indonesia PPP Day 2019

  NERACA Singapura - Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menyelenggarakan Indonesia Public Private Partnership (PPP) Day 2019 di Singapura pada Selasa, (15/01)…