Pefindo Sematkan Peringkat AAA Untuk LPEI

Lembaga Pembiayaan Indonesia (LPEI) meraih peringkat AAA dari Pemeringkat Efek Indonesia (Pefindo). Dijelaskan, peringkat ini mencerminkan status sovereign berdasarkan UU Nomor 2/2009.

Peringkat yang sama juga diberikan kepada obligasi BEI IV-2009, obligasi Eximbank I-2010, dan obligasi berkelanjutan Indonesia Eximbank I/PUB/2011. "Prospek dari peringkat korporasi perusahaan adalah stabil," kata analis Pefindo Danan Dito dalam siaran persnta di Jakarta, Selasa (4/9).

Selain mencerminkan status sovereign, peringkat tersebut juga mencerminkan posisi bisnis yang kuat di segmen pembiayaan ekspor, dan permodalan yang sangat kuat."Akan tetapi, peringkat tersebut juga dibatasi oleh indikator kualitas aset yang berada di bawah rata-rata industrinya," ungkapnya.

Pefindo juga menegaskan peringkat obligasi subordinasi I-2011 PT Bank Internasional Indonesia Tbk (BNII) di idAA+ (stabil). Peringkat-peringkat tersebut merefleksikan dukungan yang kuat dari Grup Maybank, posisi di pasar yang kuat, dan perbaikan atas besaran profitabilitas bank.

Sebagai informasi dilihat dari besaran aset, BNII merupakan Bank umum terbesar kesembilan di Indonesia. BII memiliki 62,00 persen saham di PT Wahana Ottomitra Multiartha Tbk (WOMF), sebuah perusahaan yang membiayai kredit sepeda motor dan mobil.

Pemegang saham terbesar bank ini adalah Maybank, yang memiliki 97,29 persen saham Bank. Sedangkan publik memegang 2,71 persen saham. Bank memberikan jasa perbankannya melalui 375 cabang (termasuk enam cabang syariah dan tiga cabang luar negeri) serta 7.191 orang karyawan. (bani)

BERITA TERKAIT

Idul Fitri Momentum untuk Instropeksi Diri

  Oleh : Sulaiman Rahmat, Mahasiswa Lancang Kuning Pekanbaru Momen Idul Fitri bagi masyarakat Indonesia menjadi salah satu moment penting…

Revolusi Industri 4.0 Untuk Bidik 10 Besar Dunia

NERACA Jakarta – Pemerintah telah menetapkan target Indonesia masuk dalam jajaran 10 negara dengan perekonomian terbesar di dunia tahun 2030.…

Toyota Akan Gelontorkan Investasi Baru Untuk Mobil Listrik

Toyota melalui PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) siap menggelontorkan untuk pengembangan mobil listrik di dalam negeri, yang ditargetkan pemerintah…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Metrodata Bagikan Dividen Rp 10 Persaham

NERACA Jakarta - Berkah mencatatkan pertumbuhan laba bersih 12,1% sepanjang tahun 2017 kemarin, mendorong PT Metrodata Electronic Tbk (MDTL) untuk…

Duta Pertiwi Bidik Laba Bersih Rp 6 Miliar

NERACA Jakarta – Membaiknya harga batu bara, menjadi alasan bagi PT Duta Pertiwi Nusantara Tbk (DPNS) untuk mematok pertumbuhan bisnis…

Kapitalisasi Pasar di Bursa Tumbuh 0,24%

NERACA Jakarta - PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat indeks harga saham gabungan (IHSG) dalam sepekan menjelang libur panjang Idul…