Pasca Stock Split, Nilai Saham Indosiar Rp 50 Per Saham

NERACA

Jakarta – Rencana PT Indosiar Karya Mandiri Tbk (IDKM) melakukan pemecahan saham (stock split) akan mengurangi nilai saham perseroan. Pasalnya, dari harga sebelumnya Rp 250 per saham akan menjadi Rp50 per saham.

Direktur Utama Indosiar Halim Lie mengatakan, rencana pemecahan saham tersebut (stock split) untuk meningkatkan perdagangan saham perseroan. "Hanya biar likuiditas nambah saja, tidak ada alasan lain,”katanya di Jakarta, Senin (3/9).

Sebelumnya, IDKM berencana melakukan stock split antara Agustus sampai September. Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) telah menyetujui rencana stock split sebesar 1:5. Usulan stock split dilakukan agar saham perseroan lebih terjangkau untuk investasi oleh investor ritel sehingga kinerja perseroan dapat dinikmatii oleh lebih banyak pemegang saham dan meningkatkan likuiditas perdagangan saham perseroan.

Selain itu, Indosiar juga berencana membeli program acara baru dalam waktu dekat. Dengan program tersebut, maka segmen Indosiar akan sedikit lebih dewasa. "Ada program baru, namun rahasia, pokonya banyak," tutur dia.

Saat ditanya rencana ekspansi, Halim mengatakan, hingga kini belum ada rencana ekspansi. "Kita belum ada rencana saat ini, kita akan memperbaiki dulu program-program yang ada," tikes dia.

Sebagai informasi, dua anak usaha PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (EMTK), yaitu PT Indosiar Karya Mandiri Tbk (IDKM) dan PT Surya Citra Media Tbk (SCMA) berniat melakukan stock split alias pecah saham. Disebutkan, rasio pecah saham yang akan dilakukan keduanya yaitu 1:5. Sehingga harga sahamnya nanti akan jadi lima kali lebih kecil dari harga sekarang.

Presiden Direktur PT Schroder Invesmnet Management Michael Tjoajadi pernah bilang, stock split dinilai lebih banyak manfaat karena bisa meningkatkan likuiditas dan juga keterjangkauan investor ritel terhadap emiten yang harga sahamnya sudah mahal. “Stock split itu bagus karena bisa bikin likuid," ungkapnya.

Selain meningkatkan likuiditas, Michael mengatakan, pengurangan harga saham juga memberi kesempatan kepada investor ritel untuk untuk membeli saham bernilai besar dengan harga terjangkau. Hal ini tentu saja dapat meningkatkan jumlah investor ritel.

Stock split adalah aksi korporasi yang kerap dilakukan emiten di saat harga sahamnya terlalu mahal. Dengan memecah nilai nominal, maka harga saham emiten akan menjadi murah. Dampaknya, bisa terjangkau oleh investor ritel. (bani)

BERITA TERKAIT

Bersikap Move On dan Tetap Rukun Pasca Pemilu

  Oleh: Hariqo Wibawa Satria, Pengamat Media Sosial Masyarakat terutama pendukung dan tim kampanye diharapkan dapat kembali bangkit membangun kebersamaan…

Pabrik di Pati Dilalap Api - Garudafood Belum Taksir Nilai Kerugian

NERACA Jakarta – Musibah kebakaran yang terjadi di area gudang bahan kemasan PT Garudafood Putra Putri Jaya Tbk (GOOD) di…

Saham CPRI dan HRME Masuk Efek Syariah

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin menetapkan saham PT Capri Nusa Satu Properti Tbk (CPRI) dan…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Astrindo Raih Pendapatan US$ 27,16 Juta

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Astrindo Nusantara Infrastruktur Tbk (BIPI) membukukan pendapatan sebesar US$27,16 juta atau melesat…

Optimalkan Tiga Lini Bisnis Baru - Mitra Investindo Siapkan Capex US$ 3 Juta

NERACA Jakarta – Menjaga keberlangsungan usaha pasca bisnis utama terhenti pada akhir tahun lalu, PT Mitra Investindo Tbk (MITI) bakal…

Laba Betonjaya Melesat Tajam 144,59%

Di tahun 2018, PT Betonjaya Manunggal Tbk (BTON) mencatatkan laba tahun berjalan senilai Rp27,81 miliar atau naik 144,59% dibandingkan periode…