Harga Stabil, Indorama Yakin Pendapatan Tumbuh 5% di 2012

NERACA

Jakarta - PT Indorama Synthetics Tbk (INDR) optimis pertumbuhan pendapatan mencapai 5% pada 2012. Hal itu didukung dari kestabilan harga bahan baku, “Pertumbuhan pendapatan diperkirakan tumbuh hanya plus minus 5% antara US$750 juta-US$820 juta pada 2012. Hal itu dikarenakan harga bahan baku relatif stabil. Laba bersih produsen benang ini, juga diperkirakan sama pada 2011, “kata Direktur PT Indorama Synthetics Tbk, V S Baldwa di Jakarta akhir pekan lalu.

Oleh karena itu, dirinya menyakini pertumbuhan pendapatan 2012 diperkirakan hampir sama dengan pendapatan 2011. Asal tahu saja, tahun 2011 perseroan mencatatkan kinerja tinggi karena bahan baku naik khususnya kapas pada awal semester pertama 2011 sehingga berdampak terhadap harga produk.

Sedangka harga bahan baku mencapai US$2,25 per pon pada 2011 sedangkan tahun ini harga bahan baku mencapai US$0,70-US$0,80. Lebih lanjut dia menuturkan, pihaknya juga optimis dapat meraih tingkat pendapatan dan laba bersih sama dengan tahun 2011. Meskipun krisis ekonomi global masih berlangsung. Pangsa pasar ekspor perseroan relatif menyebar baik di benua Asia, Amerika, dan Eropa sehingga dapat mendukung kinerja perseroan. Pada 2011, perseroan telah mengekspor ke 80 negara di dunia.

Pangsa pasar Eropa mencapai 34%, Amerika Utara mencapai 21%, Amerika Latin sebesar 17%, Asia sebesar 15%, Afrika dan Timur Tengah sebesar 10%, dan Australia sebesar 4%. "Kami tidak bergantung pada satu market sehingga krisis ekonomi global tak terlalu pengaruh. Selain itu kami memiliki pelanggan bagus sehingga mendukung kinerja," kata Baldwa.

Selain itu, kinerja perseroan juga didukung dari peningkatan kapasitas benang pintal sekitar 25%. Peningkatan kapasitas benang pintal dari 40 ribu menjadi 50 ribu pada tahun pertama. Hingga Juni 2012, perseroan mencatatkan penjualan sebesar US$396,8 juta dari semester pertama 2011 sebesar US$405,4 juta. Laba bersih perseroan mencapai US$20,4 juta pada semester pertama 2012 dari semester pertama 2011 sebesar US$1,4 juta.

Belanja Modal US$ 35 Juta

Disamping itu, perseroan juga akan menggenjot belanja modal pada semester kedua 2012 dari belanja modal yang dianggarkan US$35 juta pada 2012. Kata V S Baldwa, pihaknya menganggarkan belanja modal sebesar US$70 juta dalam waktu dua tahun antara 2012-2013. Belanja modal yang dianggarkan sebesar US$30 juta-US$35 juta pada 2012.

Belanja modal tersebut digunakan untuk peningkatan kapasitas benang pintal, polyester pabrik di Purwakarta, Jawa Barat, Indonesia dan pabrik di Uzbezkistan, “Belanja modal yang telah direalisasikan baru US$5 juta pada semester pertama 2012, dan kami akan genjot belanja modal pada semester kedua 2012. Belanja modal itu digunakan untuk pabrik di Purwakarta, Indonesia, dan Uzbezkiztan," ujar. (bani)

BERITA TERKAIT

NPI Januari-Oktober Defisit US$5,51 Miliar - INDEF MINTA PEMERINTAH WASPADAI HARGA PANGAN

Jakarta-Badan Pusat Statistik (BPS) mengungkapkan, neraca perdagangan Indonesia (NPI) pada Oktober 2018 masih defisit US$1,82 miliar secara bulanan (mtm) dan…

IPO DIVA Oversubscribe mencapai 5,6 kali - Patok Harga Rp 2.950 Per Saham

NERACA Jakarta - PT Distribusi Voucher Nusantara Tbk (DIVA) telah menetapkan pelaksanakan penawaran umum saham perdana (initial public offering/IPO) pada…

Masuk Musim Hujan, Harga Komoditas Sayuran Merangkak Naik - Kabid Diskopdagrin Kota Sukabumi: Kenaikan Masih Dalam Batas Kewajaran

Masuk Musim Hujan, Harga Komoditas Sayuran Merangkak Naik Kabid Diskopdagrin Kota Sukabumi: Kenaikan Masih Dalam Batas Kewajaran NERACA Sukabumi -…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Keadilan Akan Batasi Ruang Genderuwo Ekonomi

Istilah genderuwo mendadak viral setelah dicetuskan Presiden Jokowi untuk menyebut politikus yang kerjanya hanya menakut-nakuti masyarakat, pandai memengaruhi dan tidak…

BEI Suspensi Saham Shield On Service

Setelah masuk dalam pengawasan PT Bursa Efek Indonesia (BEI) lantaran terjadi peningkatan harga saham di luar kewajara, kini BEI menghentikan…

Gugatan First Media Tidak Terkait Layanan

Kasus hukum yang dijalani PT First Media Tbk (KBLV) memastikan tidak terkait dengan layanan First Media dan layanan operasional perseroan…