MP3EI Buka 9,6 Juta Lapangan Kerja

NERACA

Pembangunan infrastruktur sesuai Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI), yang melibatkan BUMN dan swasta diperkirakan akan membuka lapangan kerja baru sebesar 9,6 juta orang.

Sekretariat Kabinet RI dalam rilisnya pada HUT Kemerdekaan RI 17 Agustus 2012, menyebutkan jumlah lapangan kerja tersebut terbagi atas kegiatan industri sebesar 4,7 juta lapangan kerja,dan kegiatan sektor infrastruktur sebesar 4,9 juta lapangan kerja.

Dengan demikian, MP3EI diharapkan akan menurunkan angka pengangguran sejalan dengan gencarnya pembangunan Program Pro-Rakyat. Angka pengangguran nasional tercatat menurun 7,94 persen pada 2010 menjadi 6,56 persen pada 2011, dan turun lagi menjadi 6,32 persen pada Februari 2012.

Data pada Badan Pusat Statistik (BPS) menunjukkan, jumlah angkatan kerja di Indonesia pada Februari 2012 mencapai 120,4 juta orang, bertambah sekitar 3,0 juta orang dibandingkan dengan angkatan kerja Agustus 2011 sebesar 117,4 juta orang atau bertambah sebesar 1,0 juta orang dibandingkan dengan Februari 2011.

Sementara jumlah penduduk yang bekerja di Indonesia pada Februari 2012 mencapai 112,8 juta orang, bertambah sekitar 3,1 juta orang dibanding keadaan pada Agustus 2011 sebesar 109,7 juta orang atau bertambah 1,5 juta orang dibanding keadaan Februari 2011.

Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) di Indonesia pada Februari 2012 mencapai 6,32 persen, mengalami penurunan dibanding TPT Agustus 2011 sebesar 6,56 persen dan TPT Februari 2011 sebesar 6,80 persen.

Selama setahun terakhir (Februari 2011-Februari 2012), jumlah penduduk yang bekerja mengalami kenaikan, terutama di Sektor Perdagangan sekitar 780 ribu orang (3,36 persen) serta Sektor Keuangan sebesar 720 ribu orang (34,95 persen). Sedangkan sektor-sektor yang mengalami penurunan adalah Sektor Pertanian 1,3 juta orang (3,01 persen) dan Sektor Transportasi, Pergudangan, dan Komunikasi sebesar 380 ribu orang (6,81 persen).

Berdasarkan jumlah jam kerja pada Februari 2012, sebesar 77,2 juta orang (68,48 persen) bekerja di atas 35 jam per minggu, sedangkan pekerja dengan jumlah jam kerja kurang dari 15 per minggu mencapai 6,9 juta orang (6,08 persen).

Pada Februari 2012, pekerja pada jenjang pendidikan SD ke bawah masih tetap mendominasi yaitu sebesar 55,5 juta orang (49,21 persen), sedangkan pekerja dengan pendidikan diploma sekitar 3,1 juta orang (2,77 persen) dan pekerja dengan pendidikan universitas hanya sebesar 7,2 juta orang (6,43 persen). (agus)

BERITA TERKAIT

PDAM Kota Depok Buka Peluang Layanan Pelosok Kampung - Program Investasi Murah Pengadaan Air Bersih

PDAM Kota Depok Buka Peluang Layanan Pelosok Kampung Program Investasi Murah Pengadaan Air Bersih NERACA Depok - Kendati berada di…

PNS Kerja di Rumah?

Pemerintah mengeluarkan wacana memperbolehkan pegawai negeri sipil (PNS) kerja di rumah tanpa harus ke kantor, ternyata menimbulkan pro kontra di…

Siapkan Dana US$ 200 Juta - Program eMpowering Youths Dilanjutkan

NERACA Jakarta – Dinilai berhasil dalam memberdayakan ekonomi komunitas dan mengurangi kemiskinan di Asean, program eMpowring Youths yang digagas Maybank…

BERITA LAINNYA DI

Pacu Kualitas Pendidikan di NTT - Kredivo “Turun Gunung” Ikut Mengajar di Desa Pogo Tena

Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan pada dunia pendidikan dan peningkatan kualitas belajar dan mengajar, Kredivo, kartu kredit digital untuk…

Bebas Stunting Perlu Kerjasama Antar Kementerian - Lembaga

Mewujudkan generasi-generasi bangsa yang sehat cerdas dan sehat, diperlukan penanganan kesehatan yang optimal dan termasuk bebas dari kasus kekerdilan atau…

Pembangunan Infrastruktur di Tangerang Picu Pertumbuhan Properti

Pembangunan Infrastruktur di Tangerang Picu Pertumbuhan Properti   NERACA Jakarta - Analis properti, Anton Sitorus melihat maraknya pembangunan infrastruktur transportasi di…