Pusat Pertumbuhan Properti dan Infrastruktur Jalan Tol

NERACA

Pembangunan infrastruktur berupa jalan tol ternyata erat kaitannya dengan perkembangan yang marak di bidang properti. Itulah sebabnya, para pemasar proyek perumahan mengatakan bahwa tiga daya tarik utama proyek propertinya adalah: lokasi, lokasi, dan lokasi.

Lokasi itu disebutkan tiga kali, hal itu menunjukkan bahwa akses jalan ke perumahan itu menjadi daya tarik utama dalam upaya menjual produk perumahan.

Untuk menjadi pusat pertumbuhan yang baik, memang diperlukan dukungan infrastruktur yang membuka simpul-simpul transportasi dari dan ke suatu kawasan.

Terdapat satu fenamena yang menarik, bahwa suatu daerah yang terbuka jalur transportasinya membuat daerah yang dikepung oleh infrastruktur jalan—terutama jalan tol—itu mempunyai tingkat pertumbuhan yang relatif jauh lebih tinggi daripada daerah yang sulit dicapai dengan sistem transportasi yang ada.

Hal itu terasa sekali di DKI Jakarta. Daerah Ibukota yang mempunyai penduduk sekitar 12 juta pada siang hari, pada malam hari penduduknya hanya berjumlah sekitar tujuh juta. Sisanya adalah pelaju yang bergerak dari daerah penyangga yaitu Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Bodetabek).

Itulah pula sebabnya arus lalu lintas yang berasal dari daerah penyangga Ibukota itu menjadi macet, karena para pelaju yang merupakan eksekutif, pebisnis, pekerja, dan sektor nonformal lainnya mondar-mandir ke ibukota.

Ibukota Jakarta, kalau boleh diibaratkan sebagai ”gula”, maka daerah ini mampu menarik ”semut” ke sana. Dari data Bank Indonesia terungkap bahwa sebelum reformasi, sekitar 70% dari uang beredar berada di DKI. Namun setelah reformasi dengan diberlakukannya UU 22 Tahun 1999 tentang Otonomi Daerah, maka uang beredar itu turun menjadi 47%. Jumlah uang beredar itu sedikitnya Rp2.992,06 triliun atau US$317,97 miliar pada akhir bulan Mei 2012. Berarti uang yang beredar di Jakarta adalah sekitar Rp 1.406 triliun.

Ke manakah uang sebanyak itu terserap? Selain untuk kendaraan, tentu saja dipergunakan untuk membeli rumah.

Dari suatu riset pasar yang dilakukan seorang pengamat properti, ternyata daerah Tangerang-Serpong mempunyai aksesibilitas yang tinggi. Kedua daerah ini ternyata mempunyai lima akses jalan tol yaitu TB Simatupang, Jakarta-Tangerang, Tangerang-Merak, tol Sediyatmo, dan rencana tol Bandara.

Aksesibilitas Tangerang-Serpong itulah yang mengangkat harga tanah di kawasan ini menjulang ke atas. (agus)

BERITA TERKAIT

Infrastruktur Gas untuk Kemandirian Energi Nasional

  NERACA Jakarta - Pembangunan infrastruktur gas yang memadai ke seluruh daerah di Indonesia dengan didukung alokasi anggaran yang mencukupi…

Manfaat Integrasi dan Pertukaran Data Perpajakan bagi DJP

Oleh: Aditya Wibisono, Kepala Seksi Kerja Sama dan Humas, Kanwil Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Wajib Pajak Besar Saat ini Kanwil…

OJK Sebut Bumiputera Dalam Kondisi Normal - Dari Sisi Bisnis dan Pendanaan

  NERACA Jakarta - Para pemegang polis dan mitra kerja Asuransi Jiwa Bersama (AJB) Bumiputera 1912 kini bisa bernafas lega…

BERITA LAINNYA DI

Honda Ungkap Sedan Amaze Generasi Kedua di India

Honda memperkenalkan generasi kedua All New Honda Amaze yang dirancang di atas platform sedan premium dengan dua pilihan mesin, berbahan…

Struktur Baru Pajak Otomotif Paling Cepat Tuntas Triwulan I

Menteri Perindustrian Airlangga Hartanto mengharapkan struktur pajak baru bagi industri otomotif untuk mendorong produksi kendaraan jenis sedan dapat selesai paling…

China Diprediksi Akan Lewati AS Sebagai Pasar Otomotif Terbesar

China diproyeksikan akan melewati Amerika Serikat (AS) sebagai pasar otomotif terbesar dunia pada 2022, menurut Chief Executive Officer Nissan Motor…