Pusat Pertumbuhan Properti dan Infrastruktur Jalan Tol

NERACA

Pembangunan infrastruktur berupa jalan tol ternyata erat kaitannya dengan perkembangan yang marak di bidang properti. Itulah sebabnya, para pemasar proyek perumahan mengatakan bahwa tiga daya tarik utama proyek propertinya adalah: lokasi, lokasi, dan lokasi.

Lokasi itu disebutkan tiga kali, hal itu menunjukkan bahwa akses jalan ke perumahan itu menjadi daya tarik utama dalam upaya menjual produk perumahan.

Untuk menjadi pusat pertumbuhan yang baik, memang diperlukan dukungan infrastruktur yang membuka simpul-simpul transportasi dari dan ke suatu kawasan.

Terdapat satu fenamena yang menarik, bahwa suatu daerah yang terbuka jalur transportasinya membuat daerah yang dikepung oleh infrastruktur jalan—terutama jalan tol—itu mempunyai tingkat pertumbuhan yang relatif jauh lebih tinggi daripada daerah yang sulit dicapai dengan sistem transportasi yang ada.

Hal itu terasa sekali di DKI Jakarta. Daerah Ibukota yang mempunyai penduduk sekitar 12 juta pada siang hari, pada malam hari penduduknya hanya berjumlah sekitar tujuh juta. Sisanya adalah pelaju yang bergerak dari daerah penyangga yaitu Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi (Bodetabek).

Itulah pula sebabnya arus lalu lintas yang berasal dari daerah penyangga Ibukota itu menjadi macet, karena para pelaju yang merupakan eksekutif, pebisnis, pekerja, dan sektor nonformal lainnya mondar-mandir ke ibukota.

Ibukota Jakarta, kalau boleh diibaratkan sebagai ”gula”, maka daerah ini mampu menarik ”semut” ke sana. Dari data Bank Indonesia terungkap bahwa sebelum reformasi, sekitar 70% dari uang beredar berada di DKI. Namun setelah reformasi dengan diberlakukannya UU 22 Tahun 1999 tentang Otonomi Daerah, maka uang beredar itu turun menjadi 47%. Jumlah uang beredar itu sedikitnya Rp2.992,06 triliun atau US$317,97 miliar pada akhir bulan Mei 2012. Berarti uang yang beredar di Jakarta adalah sekitar Rp 1.406 triliun.

Ke manakah uang sebanyak itu terserap? Selain untuk kendaraan, tentu saja dipergunakan untuk membeli rumah.

Dari suatu riset pasar yang dilakukan seorang pengamat properti, ternyata daerah Tangerang-Serpong mempunyai aksesibilitas yang tinggi. Kedua daerah ini ternyata mempunyai lima akses jalan tol yaitu TB Simatupang, Jakarta-Tangerang, Tangerang-Merak, tol Sediyatmo, dan rencana tol Bandara.

Aksesibilitas Tangerang-Serpong itulah yang mengangkat harga tanah di kawasan ini menjulang ke atas. (agus)

BERITA TERKAIT

Proyek Tol Bandung-Tasikmalaya Masih Tunggu Pemerintah Pusat

      NERACA   Bandung - Pemerintah Provinsi Jawa Barat menunggu aksi pemerintah pusat serta mendorong Kementerian Pekerjaan Umum…

Arus Balik Tol Tangerang –Merak Diprediksi Akhir Pekan Ini

NERACA Tangerang – Meskipun libur panjang lebaran telah usai pada Kamis (21/6), namun menurut manajemen PT Marga Mandalasakti (ASTRA Tol…

Dilema Pertumbuhan vs Stabilitas

Persoalan target pertumbuhan ekonomi dan menjaga stabilitas mata rupiah selalu menjadi pembahasan banyak pihak. Pasalnya, untuk menjaga stabilitas rupiah, BI…

BERITA LAINNYA DI

Lewat Permainan Interaktif Digital - SHARP Bersedekah Bagikan 1000 Paket di 22 Kota

Indahnya berbagi kepada sesama kembali dilakukan PT SHARP Electronics Indonesia. Lewat program tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility…

APP Sinar Mas Wakafkan 10 Ribu Al-Quran ke Penjuru Riau

Melanjutkan program tahun sebelumnya, Asia Pulp & Paper (APP) Sinar Mas bersama PT Arara Abadi, PT Indah Kiat Pulp &…

Toyota Akan Gelontorkan Investasi Baru Untuk Mobil Listrik

Toyota melalui PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) siap menggelontorkan untuk pengembangan mobil listrik di dalam negeri, yang ditargetkan pemerintah…