Keselamatan Pemudik

Oleh: Ahmad Nabhani

Wartawan Harian Ekonomi NERACA

Libur Lebaran telah berakhir, arus balik para pemudik juga sudah mulai terjadi sejak kemarin hingga akhir pekan ini seiring mulai beraktivitasnya perekonomian. Pegawai negeri sipil (PNS) dan swasta sudah mulai masuk bekerja. Namun, sepanjang libur Lebaran tahun ini jumlah tingkat kecelakaan lalu lintas di jalur mudik ternyata meningkat lebih tinggi dibandingkan tahun lalu.

Berdasarkan data Polda Metro Jaya mencatat telah terjadi 152 kasus kecelakaan di wilayah hukum Polda Metro seperti Jakarta, Depok, Bekasi, dan Tangerang. Jumlah ini menurun 8% dari tahun sebelumnya yang mencapai 166 kasus. Sementara Posko Nasional Angkutan Lebaran Terpadu 2012 Kementerian Perhubungan, mencatat angka kecelakaan pada Hari Raya Idul Fitri 2012 mencapai hingga 3.600 kasus. Besaran angka kecelakaan tersebut tercatat sejak H-8 atau 11 Agustus 2012 hingga H+1 atau 21 Agustus 2012.

Dari 3600 kecelakaan yang ada, menyebabkan 638 orang meninggal. Kemudian 994 orang mengalami luka berat dan 3.444 orang mengalami luka ringan. Dari kecelakaan itu pula, kerugian materi mencapai Rp 7,4 miliar. Tentunya, selalu tingginya tingkat kecelakaan lalu lintas saat mudik dan arus balik bukanlah sebuah prestasi, tetapi menjadi catatan buruk bahwa negeri ini belum berhasil membebaskan pemudik dari ancaman kecelakaan fatal.

Meskipun, faktor utama kecelakaan adalah human error (kesalahan pengemudi) karena rendahnya kedisiplinan berlalu lintas, bukan serta merta pemerintah lepas tanggung jawab. Pasalnya, pemerintah dituding membuat pembiaran atas mereka yang mudik dengan risiko kecelakaan tinggi, seperti pemudik motor yang membawa lebih dari dua penumpang tidak pernah ditindak sesuai hukum yang berlaku.

Atas dasar itulah, pemerintah dinilai tidak tegas dalam menegakkan hukum, khususnya para pemudik motor yang membawa bawaan melebisi kapasitasnya. Maka tidak heran, sepanjang tahun tiap lebaran hampir 70% dari kendaraan yang terlibat kecelakaan adalah sepeda motor.

Sejatinya, pemerintah bisa belajar dari pengalaman mudik lebaran dan arus balik tahun lalu untuk memberikan kenyamanan, jaminan keselamatan pemudik dan menekan angka kecelakaan lalu lintas. Namun ironisnya, tingkat kecelakaan masih terus terjadi karena pemerintah lemah dan tidak serius dalam pengawasan serta evalusi selama penanganan mudik lebaran.

Kemudian maraknya mudik bareng gratis yang dilakukan perusahaan swasta dan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sebagai agenda tahunan belum juga menekan tingkat kecelakaan lalu lintas. Alasannya, banyaknya program mudik bareng selama ini tidak dibarengi pula dengan agenda balik bareng dari daerah.

Oleh karena itu, tidak heran jika animo masyarakat melakukan mudik gratis kurang karena penyediaan arus balik gratis tidak dilakukan. Selain itu, pemerintah sejatinya dapat lebih peka dalam persoalan tahunan ini, misalnya mampu menyediakan layanan angkutan umum gratis baik darat, udara dan laut. Langkah ini dilakukan sebagai subsidi langsung bagi rakyat kecil untuk menikmati mudik gratis secara aman, nyaman dan aman sampai di tujuan. Semoga!

BERITA TERKAIT

Wujudkan Keselamatan, Kemenhub Tutup Pelintasan KA Sebidang

Jakarta, Kementerian Perhubungan melalui Direktorat Jenderal Perkeretaapian telah melaksanakan berbagai langkah kebijakan untuk terus mewujudkan keselamatan di bidang perkeretaapian. Beberapa…

Keselamatan Kerja

Industri konstruksi merupakan sektor industri yang mempunyai tingkat risiko tinggi baik dari segi risiko usaha maupun risiko keselamatan kerja dan…

Citilink Indonesia Raih Peringkat Pertama - Manajemen Keselamatan Penerbangan

NERACA Jakarta – Maskapai berbiaya murah (LCC) Citilink Indonesia berhasil meraih peringkat pertama dalam ajang “Transportation Safety Management Award 2017”…

BERITA LAINNYA DI BISNIS INDONESIA

Modal Pemerintah di Koperasi, Mungkinkah?

Oleh : Agus Yuliawan  Pemerhati Ekonomi Syariah Koperasi yang merupakan soko guru perekonomian nasional—sebenarnya mampu memberikan kontribusi yang besar terhadap…

Keuangan Inklusif yang Ekslusif

  Oleh: Ariyo DP Irhamna Peneliti INDEF   Pada 13 Februari 2018, Presiden Joko Widodo menerima kunjungan kehormatan Utusan Khusus…

Penggabungan PGN Ke Pertamina - Oleh : Jajang Nurjaman, Koordinator Investigasi Center for budget Analysis (CBA)

Hingga september 2017 total aset Perusahaan Gas Negara (PGN) mencapai USD6.307.676.412 atau setara Rp83.892.096.279.600 (Kurs Rupiah Rp 13.300). Bahkan PGN…