Bangkitkan Kembali Konsep Ki Hajar Dewantara

NERACA Konsep pendidikan yang diajarkan oleh Bapak Pendidikan Nasional perlu dibangkitkan kembali agar pendidikan yang ideal dan sesuai dengan karakter bangsa dapat tercapai Pendidikan yang humanis menekankan pentingnya pelestarian eksistensi manusia, dalam arti membantu manusia lebih manusiawi, lebih berbudaya, sebagai manusia yang utuh berkembang. Menurut Ki Hajar Dewantara, seorang aktivis dalam pergerakan kemerdekaan bangsa Indonesia dan pelopor pendidikan bagi rakyat sejak zaman penjajahan Belanda, pendidikan harus dimiliki oleh setiap orang agar menjadi individu yang berkarakter dan berkualitas tinggi dalam menjunjung harkat dan martabat Indonesia. Inti konsep yang di ajarkan olehBapak Pendidikan Nasionaladalah untuk memanusiakan manusia sehingga menjadi individu yang mampu menjunjung kualitas bangsa Indonesia.Menyangkut daya cipta (kognitif), daya rasa (afektif), dan daya karsa (konatif)). Singkatnya,“educate the head, the heart, and the hand”. Ki Hajar Dewantara, pendidik asli Indonesia, melihat manusia lebih pada sisi kehidupan jiwanya. Menurutnya manusia memiliki daya jiwa yaitu cipta, karsa dan karya. Pengembangan manusia seutuhnya menuntut pengembangan semua daya secara seimbang. Pengembangan yang terlalu menitikberatkan pada satu daya saja akan menghasilkan ketidakutuhan perkembangan sebagai manusia. Beliau mengatakan bahwa pendidikan yang menekankan pada aspek intelektual belaka hanya akan menjauhkan peserta didik dari masyarakatnya. Selain itu, menurut Ki Hajar Dewantara, tujuan pendidikan adalah penguasaan diri. Sebab disinilah pendidikan yang humanisasi. Penguasaan diri merupakan yang harus dituju untuk tercapainya pendidikan yang memanusiakan manusia. Keinginan yang kuat untuk generasi bangsa Indonesia dan mengingat pentingnya guru yang memiliki kelimpahan mentalitas, moralitas, dan spiritualitas, telah membuat Bapak Pendidikan ini untuk mengubah namanya dari ningratnya sebagai Raden Mas Soewardi Suryaningrat menjadi Ki Hajar Dewantara. Dengan mengubah namanya, dia ingin menunjukkan perubahan sikapnya dalam melaksanakan pendidikan yaitu dari satria pinandita ke pinandita satria yaitu dari pahlawan yang berwatak guru spiritual ke guru spiritual yang berjiwa ksatria, yang mempersiapkan diri dan peserta didik untuk melindungi bangsa dan negara. Bagi Ki Hajar Dewantara, para guru hendaknya menjadi pribadi yang bermutu dalam kepribadian dan kerohanian, baru kemudian menyediakan diri untuk menjadi pahlawan dan juga menyiapkan para peserta didik untuk menjadi pembela nusa dan bangsa. Dengan kata lain, yang diutamakan sebagai pendidik pertama-tama adalah fungsinya sebagai model atau figure keteladanan, baru kemudian sebagai fasilitator atau pengajar. Oleh karena itu, nama Hajar Dewantara sendiri memiliki makna sebagai guru yang mengajarkan kebaikan, keluhuran, keutamaan. Pendidik atau Sang Hajar adalah seseorang yang memiliki kelebihan di bidang keagamaan dan keimanan, sekaligus masalah-masalah sosial kemasyarakatan.

BERITA TERKAIT

IHSG KEMBALI MENGUAT

Pekerja mengepel lantai di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Rabu (19/9).…

Jack Ma Kembali Ke Dunia Pendidikan

  Usai Daniel Zhang diumumkan sebagai pimpinan Alibaba yang akan mulai bertugas pada 2019 nanti, Jack Ma mengungkap bahwa dirinya…

Pencak Silat Bangkitkan Persatuan Bangsa

  Oleh : Quratul Aini, Mahasiswi Universitas Mataram Lombok Pencak silat merupakan suatu seni bela diri tradisional yang berkembang di…

BERITA LAINNYA DI PENDIDIKAN

BSI Resmi Jadi Universitas

  Bina Sarana Informatika (BSI) resmi menjadi universitas sejak Minggu (16/9/2018). Menurut informasi dari siaran pers, penyerahan Surat Keputusan (SK)…

Olimpiade Sains Nasional Yang Istimewa

    Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy mengatakan pelaksanaan Olimpiade Olahraga Siswa Nasional 2018 yang diselenggarakan pada 16 hingga…

2019, Mendikbud akan Hapus PPDB

      Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy akan mengubah skema proses Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) pada…