Marak Buru Saham Murah, Tren Emiten UMA Meningkat

NERACA

Jakarta – Meningkatnya tren saham yang masuk dalam unusual market activity (UMA) sepanjang 2012, disebabkan maraknya pelaku pasar berburu atau memilih saham murah pada lapis kedua dan ketiga. Alhasil, banyak saham masuk UMA.

Kata Direktur Pengawasan Bursa Efek Indonesia (BEI) Uriep Budhi Prasetyo, kondisi ini membuat banyak saham bergerak tidak wajar atau seperti biasanya pada suatu kurun waktu tertentu di pasar modal, “Ada kecenderungan itu. Namun kita telah memiliki UMA yang juga bagian dari edukasi sehingga pelaku pasar dapat mengehui apa yang mesti dibeli. Pelaku pasar jangan hanya mendengar rumor saja,”katanya di Jakarta, Senin (13/8).

Menurutnya, ada beberapa saham masuk UMA pada semester kedua 2012 antara lain saham SQBI, POOL, BISI, SMMT, BRMS, GREN, APIC, dan MCOR. Berdasarkan catatan, ada sekitar 40 saham dan satu waran yang masuk UMA hingga semester pertama 2012 dibandingkan semester pertama pertama 2011 ada 36 emiten dan dua waran.

Selain itu, pada semester pertama 2012, ada lima emiten yang dua kali masuk UMA antara lain saham PT Surya Esa Perkasa Tbk (ESSA), saham PT Yulie Securindo Tbk (YULE), saham PT Smartfren Tbk (FREN), saham PT Bekasi Asri Pemula Tbk (BAPA), dan saham MYOH.

Sekedar informasi, unusual market activity (UMA) adalah aktifitas perdagangan dan atau pergerakan harga suatu efek yang tidak biasa pada suatu kurun waktu tertentu di bursa yang menurut penilaian bursa dapat berpotensi menganggu terselenggaranya perdagangan efek yang teratur, wajar dan efisien. Pengumuman UMA tidak serta merta menunjukkan adanya pelanggaran di bidang pasar modal.

Sebelumnya, Direktur Utama BEI Ito Warsito mengakui, sepanjang semester pertama 2012, jumlah saham yang masuk dalam pengawasan BEI atau unusual market activity (UMA) meningkat menjadi 40 saham ditambah satu waran, dibandingkan periode yang sama tahun lalu, yakni 36 saham ditambah dua waran.

Menurutnya, saham masuk UMA bertambah karena banyak saham naik yang tidak sesuai dengan pola normal. Kendatipun demikian, hal tersebut belum tentu ada pelanggaran, “Saham masuk UMA sebagai bentuk peringatan untuk para investor. UMA tersebut diumumkan bila BEI melihat hal-hal yang harus diwaspadai oleh investor terhadap saham-saham tertentu,”ungkapnya.

Sementara menurut analis PT Batavia Prosperindo Sekuritas Billy Budiman, banyak fund manager yang mengejar target return dengan memakai saham-saham lapis ketiga. Fund manager memperkirakan outlook ekonomi kurang tidak begitu baik sehingga tidak memungkinan mendapatkan return bagus dari saham-saham blue chip. (bani)

BERITA TERKAIT

Mendes Sebut Penyerapan Dana Desa Terus Meningkat

    NERACA   Semarang - Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (PDTT) Eko Putro Sandjojo menyebutkan penyerapan dana…

Saham Bank Agris Masuk Pengawasan BEI

NERACA Jakarta – Lantaran terjadi peningkatan harga saham di luar kewajaran atau unusual market activity (UMA), saham PT Bank Agris…

Indoritel Kantungi Pinjaman Rp 2 Triliun - Gadaikan Saham Anak Usaha

NERACA Jakarta – Danai pengembangan bisnis, PT Indoritel Makmur Internasional Tbk (DNET) mengantungi pnjaman dari PT Bank Mandiri Tbk (BMRI)…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kantungi Dana Segar US$ 150 Juta - Wika Realty Kebut Proyek TOD Jakarta River City

NERACA Jakarta – Pengembang PT Jakarta River City – anak usaha dari PT Wika Realty memastikan pembangunan proyek mixed use…

TBIG Berikan Layanan Kesehatan di Jateng

Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility (CSR), PT Tower Bersama InfrastructureTbk (TBIG) memberikan bantuan pangan dan…

BEI Perpanjang Suspensi GREN dan TRUB

Lantaran belum melakukan pembayaran denda, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) memperpanjang penghentian sementara perdagangan efek PT Evergreen Invesco Tbk (GREN)…