Tanah Surga Katanya - Film :

NERACA

Tinggal diwilayah perbatasan memang sangat memprihatinkan, bukan saja yang kemerdekaan terasa sangat jauh, tinggal diperbatasan memang jauh dari kata mewah, semuanya serba terbatas, baik mengenal negara, mengenal kata diperhatikan. Pemerintah memang tidak pernah menutup mata, namun pemerintah seakan tuli untuk mendengar penderitaan masyarakat perbatasan. Tanah Surga Katanya adalah sebuah film yang memperlihatkan kehidupan didaerah perbatasan yang tidak terperhatikan negara.

Hasyim, mantan sukarelawan Konfrontasi Indonesia Malaysia tahun 1965 hidup dengan kesendiriannya. Setelah istri tercintanya meninggal, ia memutuskan untuk tidak menikah dan tinggal bersama anak laki-laki satu-satunya yang juga menduda Haris dan dua orang anak Haris bernama Salman dan Salina.

Hidup di perbatasan Indonesia Malaysia membuat persoalan tersendiri, karena masih didominasi oleh keterbelakangan dalam pembangunan dan pertumbuhan ekonomi. Masyarakat perbatasan harus berjuang setengah mati untuk mempertahankan hidup mereka, termasuk keluarga Hasyim, namun kesetiaan dan loyalitasnya pada bangsa dan Negara membuat Hasyim bertahan tinggal.

Haris anak Hasyim, memilih hidup di Malaysia karena menurutnya Malaysia jauh lebih memberi harapan bagi masa depannya. Dia juga bermaksud mengajak seluruh keluarga pindah ke Malaysia termasuk bapaknya. Astuti, seorang guru sekolah dasar di kota datang tanpa direncanakannya. Ia mengajar di sekolah yang hampir rubuh karena setahun tidak berfungsi. Tak lama berselang dr. Anwar, seorang dokter muda datang ke daerah itu, karena tidak mampu bersaing sebagai dokter professional di kota. Salman dan Salina gembira hatinya karna kedatangan guru Astuti dan dr. Anwar, yang oleh penduduk dikenal dengan sebutan dokter intel.

Diam-diam dr. Anwar menyukai Astuti Luluhkan hati Hasyim dengan bujukan Haris untuk pindah ke Malayasia? Bagaimana kisah kasih dr.Anwar dan guru Astuti? Bagaimana nasib Salman dan Salina yang terpaksa berpisah?

BERITA TERKAIT

Pasar Tekstil Tanah Abang Melesu

  NERACA   Jakarta - Penjualan tekstil di Pasar Tanah Abang masih lesu, sehingga beberapa pedagang pakaian jadi pun terpaksa…

Emdeki Beli Tanah di Cilegon dan Surabaya - Tambah Kapasitas Produksi

NERACA Jakarta – Perusahaan kimia, PT Emdeki Utama Tbk (MDKI) melakukan pembelian aset berupa tanah di Cilegon dan juga di…

PROSPEK INDUSTRI GAS TANAH AIR

kiri ke kanan. Ketua Umum Asosiasi Penyalur Gas Alam Indonesia / Indonesian Natural Gas Trader Asociation (INGTA) Sabrun Jamil, Sekjen…

BERITA LAINNYA DI RESENSI FILM

Love The Coopers: Kejutan untuk Klan Cooper

Film komedi barat berjudul “Love The Coopers” ini merupakan film yang berceritakan mengenai empat generasi dari klan Cooper yang datang…

Wujudkan Impian dengan Zikir 99 Asmaul Husna

Menurut etimologi,  Asmaul Husna berasal dari kata Al Asma dan Al Husna, yang artinya nama-nama yang indah. Secara istilah Asmaul…

Pride and Prejudice and Zombies

Pride and Prejudice and Zombies adalah salah satu film horor arahan arahan sutradara Burr Steers yang rilis di awal tahun…