Emiten Handphone Laris Manis Jelang Lebaran - Permintaan Meningkat 40%

NERACA

Jakarta – Jelang Lebaran, menjadi panen bagi penjualan handphone di Indonesia. Pasalnya, permintaan pasar akan meningkat 30%-40%. Dimana jika dibandingkan hari biasa penjualan handphone mencapai 100 unit, maka pada bulan puasa bisa mencapai 130-140 unit. Hal ini diimbangi karena tren masyarakat untuk berganti handphone saat mudik setelah mendapatkan tunjangan hari raya.

Tengok saja, tiga emiten distributor handphone yaitu PT Trikomsel Oke Tbk (TRIO), PT Global Teleshop Tbk (GLOB) dan PT Erajaya Swasembada (ERAA) yang berhasil membukukan kenaikan kinerja yang signifikan selama semester I-2012.

PT Erajaya Swasembada mencatatkan kenaikan signifikan dari sisi laba bersih, yaitu sebesar 216,79% menjadi Rp 212,14 miliar di tahun 2012, dibandingkan dengan Rp 66,96 miliar di tahun 2011.

Pihak manajemen ERAA menyebutkan, kenaikan laba tersbut disebabkan oleh penjualan bersih perseroan yang juga meningkat sebesar 214,69% menjadi Rp 6,41 triliun di semester I-2012, dibandingkan dengan jumlah penjualan bersih sebesar Rp 2,04 triliun di tahun 2011.

Kenaikan ini terjadi karena kontribusi penjualan PT. Teletama Artha Mandiri kepada Perseroan, penambahan jumlah outlet, perluasan pangsa pasar retail, dan juga penambahan produk/ brand baru.

Sementara Presiden Direktur PT Trikomsel Oke Tbk (TRIO), Sugiono Wiyono, mengungkapkan, hingga semester I tahun ini, Nokia masih merajai penjualan handphone di Indonesia. Meski demikian, Nokia masih kalah di bidang smartphone. "Kalau dari segi unit, Nokia masih yang paling banyak dijual," katanya.

Nokia Masih Jawara

Faktor utama Nokia masih jadi jawara, menurut dia, karena pabrikan asal Swedia itu menawarkan keberagaman model. Meski demikian, imbuhnya, Nokia masih kalah jauh di kelas smartphone jika dibanding rival terberat mereka, BlackBerry. Hal ini, menurut Sugiono, karena jenis smartphone Nokia masih terbatas pada beberapa jenis saja, seperti Nokia Lumia.

Penjualan smartphone sendiri, menurut Sugiono, tahun ini masih dikuasai oleh BlackBerry yang diikuti oleh smartphone berbasis sistem operasi Android seperti Samsung, HTC, dan lainnya.

Dia menambahkan, penjualan BlackBerry relatif merata pada semua segmen, baik itu segmen low end, middle end, dan high end. Untuk smartphone berbasis Android, Samsung masih menjadi penyumbang terbesar penjualan. Sementara itu, penjualan iPhone asal Amerika masih terbatas. "Penjualan masih one single digit dari persentase penjualan secara keseluruhan," ujarnya.

TRIO mengalami peningkatan laba menjadi Rp150,17 miliar pada semester I-2012 dari sebelumnya Rp 120,93 miliar pada periode yang sama 2011.Perseroan mencatatkan pendapatan bersih menjadi Rp 3,65 triliun dari Rp 3,44 triliun.

Sementara beban pokok penjualan tercatat meningkat dari Rp 3,02 triliun menjadi Rp 3,16 triliun di kuartal kedua 2012. Hal ini berdampak pada laba kotor perseroan juga meningkat dari Rp 416,76 miliar menjadi Rp 487,99 miliar.

Laba Global Rp 56,2 Miliar

Sedangkan untuk laba usaha, perseroan mencatat peningkatan dari Rp 238,93 miliar menjadi Rp 309,07 miliar. Sementara PT Global Teleshop Tbk (GLOB), yang belum lama ini diakuisisi oleh TRIO, berhasil mencatatkan kenaikan laba pada semester satu tahun ini menjadi Rp 56,2 miliar dibanding dengan periode yang sama tahun sebelumnya yang sebesar Rp 29,7 miliar.

Pendapatan bersih juga mengalami kenaikan signifikan yaitu naik 135,19% menjadi Rp 1,39 triliun pada semester I-2012 dibanding dengan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 591,5 miliar..

Kemudian laba per saham emiten yang baru saja melantai bulan Juli lalu ini juga tercatat meningkat menjadi Rp 65.696 per saham dibanding dengan sebelumnya yang sebesar Rp 34.795 per saham.

Selanjutnya, jika melihat dari sisi aset, tercatat juga meningkat menjadi Rp 990 miliar dibanding periode yang sama tahun sebelumnya yang sebesar Rp 893,44 miliar. Posisi saldo perseroan hingga 30 Juni tercatat sebesar Rp 100 miliar, atau stagnan dibanding dengan periode 31 Desember 2011 yang juga sebesar Rp 100 miliar. (bani)

BERITA TERKAIT

Investor Asing Masih Percaya Indonesia - Laris Manis Komodo Bond

NERACA Jakarta- Ludesnya penawaran PT Jasa Marga (Persero) Tbk (JSMR) Komodo Bond di Londo Stock Exchange, menunjukkan kepercayaan pelaku pasar…

GJTL Genjot Produksi Jadi 3.500 Ban Perhari - Permintaan Ban TBR Meningkat

NERACA Jakarta - Mengandalkan pasar ekspor dalam menggenjot pertumbuhan penjualan, PT Gajah Tunggal Tbk (GJTL) terus meningkatkan kapasitas produksi dan…

DWGL Kejar Produksi 8 Juta Ton Batu Bara - Pasok Permintaan PLN

NERACA Jakarta – Resmi mencatatkan saham perdananya di pasar modal pada perdagangan Rabu (13/12), PT Dwi Guna Laksana Tbk (DWGL)…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Desa Nabung Saham Hadir di Monokwari

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) akan mencanangkan "Desa Nabung Saham" di wilayah Kabupaten Manokwari, Papua Barat,”Desa Nabung Saham akan dibentuk…

BEI Suspensi Perdagangan Saham MNCN

Mengendus adanya transaksi yang mencurigakan melalui Nomura Sekuritas Indonesia, PT Media Nusantara Citra Tbk (MNCN) mengajukan penghentian sementara (suspensi) perdagangan…

Link Net Targetkan 150 Ribu Pelanggan

Kebutuhan jaringan internet di Indonesia memacu PT Link Net Tbk (LINK) gencar ekspansi jaringan. LINK optimistis bisa memenuhi target 2,8…