Trikomsel Targetkan Penjualan 10% Dari Produk Lenovo

NERACA

Jakarta – Guna meningkatkan penjualan, PT Trikomsel Oke Tbk (TRIO) memperbanyak produk jualannya dan salah satunya produk Lenovo. Untuk produk ini, perseroan menargetkan kontribusi penjualan dari produk telekomunikasi Lenovo sebesar 10% pada 2013.

TRIO menggandeng Lenovo MIDH (Mobile Internet and Digital Home) untuk menggarap pangsa pasar telepon pintar (smartphone) berbasis android yang saat ini tengah laku di pasaran. Kerjasama ini meliputi penjualan hardware, software, suku cadang dan jasa service dari produk Lenovo.

Presiden Direktur Trikomsel Sugiono Wiyono mengungkapkan, dalam waktu atau sebelum lebaran tahun ini, Trikomsel dan Lenovo akan meluncurkan telepon genggam canggih atau smarthphone berbasis android yang lebih mirip dengan galaxy note. "Namanya SA 880 dengan layar 5 inchi, berbasis android dan processor 1 Giga Heartz," ujarnya di Jakarta, Senin (6/8).

Penjualan alat telekomunikasi ini akan membidik masyarakat kelas menengah ke bawah agar bisa menggunakan smartphone dengan harga terjangkau. Harga lenovo SA 880 ini dibanderol dengan harga Rp 1.888.000 per unit."Untuk tahap awal memang penjualan masih sedikit. Kalau pada Desember 2012, kemungkinan penjualan dapat mencapai 5%. Sedangkan target penjualan kami dari produk Lenovo ini mendekati 10% pada 2013," tutur Sugiono.

Lebih lanjut dia menuturkan, pihaknya akan membangun Lenovo Store untuk distribusi produk Lenovo. Pihaknya akan menganggarkan dana sekitar US$20 juta-US$30 juta hingga tahun depan. Dana tersebut akan berasal dari kas internal.

Selain itu, pihaknya akan meluncurkan 5-6 produk baru Lenovo pada 2012. Sugiono menuturkan, kontribusi penjualan dari smart phone termasuk Blackberry mencapai 50%, sisa sekitar 20% berasal dari penjualan fitur phone, dan sisanya penjualan voucher.

Pihaknya juga telah merealisasikan belanja modal sekitar US$7,5 juta-US$10 juta pada semester pertama 2012. Belanja modal tersebut telah digunakan untuk pembukaan toko. Perseroan menargetkan dapat membuka 100 toko pada 2012. Hingga kini, jumlah toko diperkirakan mendekati 1.200 toko di 170 kota di Indonesia. "Anggaran belanja modal kami sekitar US$15 juta-US$20 juta pada 2012, dan kami telah menggunakan setengahnya," pungkas Sugiono. (didi)

BERITA TERKAIT

Intiland Targetkan Penjualan Rp 3,3 Triliun - Mengandalkan Proyek Mixed Use

NERACA Jakarta – Geliat bisnis properti di tahun politik diyakini masih berpeluang tumbuh, menjadi sentimen positif bagi PT Intiland Development…

Harvest Time Targetkan Listing April 2018 - Lepas 1,86 Miliar Saham Ke Publik

NERACA Jakarta – Memanfaatkan melesatnya pertumbuhan indeks harga saham gabungan (IHSG), dinilai waktu yang tepat untuk melaksanakan penawaran umum saham…

Sistem Validasi IMEI Ponsel Ditargetkan Beroperasi April 2018 - Tekan Produk Ilegal

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian bersama Kementerian Komunikasi dan Informatika serta operator telepon seluler (ponsel) akan melakukan langkah sinergi untuk…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

BEI Gagas Desa Nabung Saham di Lampung

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Perwakilan Lampung menggagas Desa Nabung Saham untuk mendorong agar masyarakat memiliki penghasilan tambahan.”Sudah ada satu…

BFI Finance Kantungi Izin Usaha Syariah

Perusahaan pembiayaan, PT BFI Finance Indonesia Tbk telah memeroleh persetujuan perizinan pembukaan unit usaha syariah dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK).…

Total Emisi Obligasi Capai Rp 2,47 Triliun

PT Bursa Efek Indonesia (BEI) menyatakan telah membukukan total emisi obligasi dan sukuk sebanyak 1 emisi dari 1 emiten senilai…