Pasar Lesu, Adaro Pangkas Target Produksi 2012

NERACA

Jakarta – Demam krisis ekonomi dunia semakin menjalar ke industri tambang di Indonesia. PT Adaro Energy Tbk, salah satu perusahaan tambang batubara terkemuka di Indonesia, memangkas target produksi hingga akhir 2012 menjadi 48 juta ton. Awalnya perseroan memasang target produksi 2012 sebesar 53 juta ton.

Corporate Secretary Adaro Devindra Ratzarwin mengatakan, revisi target tersebut dikarenakan kondisi pasar yang semakin sulit akibat imbas dari krisis Eropa. Lebih jauh dia mengatakan, turunnya harga batu bara saat ini dikarenakan kurangnya permintaan. "Ketersediaan batu bara di dunia lebih dari cukup makanya harganya turun," ujarnya.

Di samping itu, realisasi produksi batu bara perseroan hingga semester I-2012 sudah sekira 50% dari target. "Hingga semster I-2012, produksi batu bara Adaro sudah mencapai 23 juta ton," kata dia di Jakarta, kemarin.

Yang jelas, lanut dia, seluruh volume penjualan Adaro telah dikontrak dan sebagian besar merupakan kontrak dengan harga yang telah ditetapkan berdasarkan harga tetap dan terkait dengan indeks. Dia menegaskan, tidak ada batu bara Adaro yang dijual di pasar spot.

Devindra juga mengatakan, jumlah permintaan batu bara di seluruh dunia menurutnya memang mengalqami peningkatan khususnya permintaan yang paling besar adalah China dan India. Dia mengatakan, batubara yang berasal dari Indonesia sangat kompetitif.

Menurut dia, hal tersebut dikarenakan Indonesia merupakan penghasil batu bara semua jenis, khususnya untuk yang berperingkat rendah dan diproduksi dengan biaya yang rendah. Selanjutnya, dia berharap harga batubara tidak turun lagi, dan bisa rebound. Adapun harga batubara saat ini menurutnya memang tercatat lebih rendah dibanding dengan kurun waktu tiga tahun sebelumnya.

Tidak hanya soal produksi, krisis Eropa juga mempengaruhi rencana akuisisi sebuah perusahaan pertambangan batu bara PT Bhakti Energi Persada (BEP). Devindra Ratzarwin menyatakan, karena krisis di Eropa belum berakhir, maka akuisis bukan menjadi prioritasnya. Pada kesempatan itu, Devindra memastikan belum ada perkembangan baru dari hasil rencana tersebut. "Dengan kondisi saat ini, perusahaan fokus hanya di pertambangan yang sudah jalan," terangnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Adaro telah menyepakati perjanjian opsi berjangka waktu tiga tahun untuk mengakuisisi kepemilikan pengendali atas BEP. Perseroan sebelumnya memang telah menandatangani surat perjanjian untuk hak untuk memperoleh saham BEP di atas 51% melalui konversi pinjaman yang akan diberikan sebesar US$500 juta dalam waktu tiga tahun.

Lewat anak usahanya PT Alam Tri Abadi, Adaro memiliki pilihan untuk membeli saham di BEP yang dimiliki oleh lima pihak yang disebut penjual. Kelima pihak itu adalah PT Triputra Investindo, PT Persada Capital, PT Arieska Lianawati, Konar Suhananto, Andrianto Oetomo, dan Arianto Oetomo. Total jumlah saham lima pihak tersebut sekitar 79,8%. Sementara BEP, perusahaan yang didirikan pada 2002 ini memegang tujuh konsesi (IUP) batubara termal rendah kalori di Kecamatan Muara Wahau, Kabupaten Kutai Timur, Kalimantan Timur.

BERITA TERKAIT

Pemegang Saham Serap Rights Issue MDKA - Bidik Dana di Pasar Rp 1,33 Triliun

NERACA Jakarta - Aksi korporasi yang dilakukan PT Merdeka Copper Gold Tbk (MDKA) berupa penerbitan saham baru (rights issue) dengan…

Produksi Tumbuh Lampaui 17%, IKM Yogyakarta Juga Inovatif

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian gencar memacu produktivitas dan daya saing industri kecil dan menengah (IKM) nasional. Sektor yang menjadi…

Kapitalisasi Pasar di Bursa Tumbuh 0,24%

NERACA Jakarta - PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat indeks harga saham gabungan (IHSG) dalam sepekan menjelang libur panjang Idul…

BERITA LAINNYA DI INDUSTRI

Ini Jurus Wujudkan Indonesia Jadi Kiblat Fesyen Muslim Dunia

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian terus berupaya mewujudkan visi Indonesia untuk menjadi kiblat fesyen muslim dunia pada tahun 2020. Peluang…

Laporan Keuangan - Satu Dekade, Kemenperin Raih Opini WTP Berturut

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian kembali meraih opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) untuk laporan keuangan…

Dukung Industri 4.0 - Kemenperin Usul Tambah Anggaran Rp 2,57 Triliun

  NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian mengusulkan tambahan anggaran pada tahun 2019 kepada DPR RI sebesar Rp2,57 triliun. Anggaran tersebut…