Kuasai Pasar, Semen Gresik Akuisisi Dua Pabrik Semen Tahun ini

NERACA

Jakarta – Ambisi PT Semen Gresik Tbk (SMGR) menjadi market leader dan menguasai pasar industri semen terus dilakukan berbagai upaya, salah satunya rencana perserpan mengakuisisi terhadap dua perusahaan semen tingkat regional akhir tahun ini.

Direktur Utama Semen Gresik Dwi Soetjipto mengatakan, akuisisi dua perusahaan semen akan dilakukan tahun ini. Rencana ini dilakukan untuk mencapai visi menjadi produsen global di kawasan regional, “Saat ini perusahaan masih melakukan uji tuntas terkait rencana akuisisi tersebut dan hasilnya nanti di November. Saat ini masih dalam tahap finalisasi, tapi intinya, nilai akuisisi dua perusahaan itu di bawah Rp1 triliun," katanya di Jakarta, akhir pekan kemarin

Meski masih dalam tahap finalisasi, pihaknya mengaku telah menyiapkan dana sebesar Rp1 triliun untuk rencana akuisisi tersebut yang diambil dari kas internal perseroan. Saat ini, perseroan masih memiliki dana tunai (free cash) sebesar Rp4 triliun dengan rasio utang terhadap ekuitas (debt to equity ratio/DER) masih sebesar 0,3 kali. Artinya, perseroan masih memiliki peluang mencari dana eksternal dan akan membatasi debt to EBITDA sekitar 2 kali.

Sebelumnya, Menteri BUMN Dahlan Iskan pernah bilang, BUMN semen seperti PT Semen Gresik Tbk (SMGR), Semen Padang, Semen Tonasa dan Semen Rembang akan melebur menjadi PT Semen Indonesia pada akhir tahun ini.

Hal ini dilakukan untuk meningkatkan daya saing industri semen dalam negeri dan luar negeri. Kata Dahlan, PT Semen Indonesia sudah mengalahkan produsen semen dari Thailand, Siam Semen serta semua pabrik semen di 10 negara lainnya.

Menurutnya, semen Indonesia memiliki kemampuan dan kapasitas yang besar. Nanti yang menjadi CEO di Semen Indonesia, pemerintah akan menunjuk Dwi Soetjipto dan bentuk holding Semen Gresik.

Dia menuturkan Semen Indonesia berencana membangun empat pabrik semen baru di Rembang. Pabrik ini nantinya berkapasitas 2-3 juta ton. Saat ini, Semen Gresik tengah membangun tiga pabrik semen baru di Padang, Sumatera Barat dan memperluas pabrik semen di Tubah dengan kapasitas tiga juta ton per tahun. (bani)

BERITA TERKAIT

Tujuh Hasil Kerja Nyata 3 Tahun di Era Jokowi

  Oleh: Dhita Karuniawati, Mahasiswa IAIN Kendari Pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla (Jokowi-JK) akan memasuki periode…

Pemerintah Diminta Waspadai Ketidakpastian 2018 - MESKI PERTUMBUHAN EKONOMI 3 TAHUN TERAKHIR POSITIF

Jakarta-Meski pertumbuhan ekonomi dalam tiga tahun terakhir menunjukkan tren cukup positif, pemerintahan Jokowi-JK tetap harus fokus terus membenahi masalah ketimpangan…

MNC Leasing Bidik Pasar Pembiayaan Alkes

NERACA Jakarta – Besarnya potensi pasar industri alat kesehatan (Alkes) di Indonesia, menjadi ceruk pasar yang cukup menjanjikan. Oleh karena…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Terbitkan Obligasi Rp 2 Triliun - KAI Tawarkan Kupon Bunga Hingga 8%

NERACA Jakarta – Danai pengembangan ekspansi bisnisnya dan termasuk peremajaan armada, PT Kereta Api Indonesia (Persero) berencana menerbitkan obligasi I…

Laba Bersih Hartadinata Tumbuh 28,4%

NERACA Jakarta – Sepanjang kuartal tiga 2017, PT Hartadinata Abadi Tbk mencatatkan laba bersih sebesar Rp 95 miliar atau naik…

KPEI Sosialisasikan Kualitas Agunan

Demi meningkatkan kehatian-hatian transaksi, PT Kliring Penjaminan Efek Indonesia (KPEI) menyelenggarakan sosialisasi kepada para anggota kliring mengenai peningkatan kualitas agunan.…