Bank DKI Raup DPK Hingga Rp 20,35 Triliun

NERACA

Jakarta – PT Bank DKI berhasil meraup Dana Pihak Ketiga (DPK) sebesar Rp 20,35 triliun di semester pertama 2012. Ini naik 43,11% dari periode sama tahun lalu yang sebesar Rp 14,22 triliun. “Sedangkan sampai akhir tahun ini, kita menargetkan DPK sebesar Rp 22 triliun, sekarang sudah terlampaui, karena kita sudah menghasilkan Rp 22,3 triliun. Kita tidak ada revisi target, karena jika ada kelebihan yang didapat itu bonus,” kata Direktur Utama PT Bank DKI, Eko Budiwiyono di Jakarta

Menurut Eko, pertumbuhan DPK tersebut paling besar dipengaruhi oleh pertumbuhan dana simpanan berjangka, giro dan tabungan. Pada semester pertama 2012 ini, simpanan berjangka tumbuh sebesar 56,10% dari periode sama tahun lalu yang senilai Rp 5,8 triliun menjadi Rp 9,1 triliun pada tahun ini. Kemudian giro meningkat 34,83% menjadi Rp 7,3 triliun, dari Rp 5,4 triliun pada periode sama tahun lalu. Dan tabungan menjadi sebesar Rp 3,2 triliun, naik 30,7%, dari Rp 2,5 triliun pada tahun 2011. “Komposisi deposito memang masih tinggi. Komposisi kami juga akan terus diseimbangkan dengan memperbesar dana murah yang berasal dari giro dan tabungan,” tambahnya

Selain DPK, Bank DKI juga mengalami peningkatan dalam penyaluran kredit. Sampai akhir Juni 2012, penyaluran kredit Bank DKI mencapai Rp 12,84 triliun, tumbuh 37,27%, dari periode sama tahun lalu yang sebesar Rp 9,36 triliun. “Sampai akhir tahun ini, target penyaluran kredit kami senilai Rp 15,1 triliun. Jadi kami harus ekspansi lagi hingga Rp 2,3 triliun untuk mencapai target itu,” ujar Eko.

Komposisi penyaluran kredit Bank DKI adalah kredit konsumtif sebesar 55%, dan kredit produktif 45%. Kredit konsumtif ini kebanyakan dinikmati oleh para pegawai Pemda DKI. Sedangkan kredit produktif terbagi lagi atas beberapa segmen yaitu retail, mikro, komersial, dan korporasi. “Arah (penyaluran kredit) kita ke depan yaitu akan menjadi 50:50 untuk kredit produktif dan konsumtif. Jadi produktifnya tumbuh lebih cepat, dan konsumtifnya tetap tumbuh. Karena konsumtif itu kita pakai sebagai engine of profitability, supaya margin kita tetap stabil. Yang produktif, kita pakai sebagai engine of growth, maka pertumbuhan kita juga cepat,” pungkasnya. **ria

BERITA TERKAIT

BTN Pluit Resmi Jadi Kantor Cabang Penuh - Targetkan DPK Rp 1,2 Triliun

Seiring dengan pertumbuhan jumlah penduduk di Provinsi DKI Jakarta, khususnya Jakarta Utara yang akan mendorong kebutuhan pembiayaan perumahan, PT Bank…

Muamalat Raih 3 Penghargaan Sebagai Bank Swasta Publik Terbaik

      NERACA   Jakarta - PT Bank Muamalat Indonesia Tbk meraih penghargaan dalam ajang Anugerah Perusahaan TBK Indonesia-V-2018.…

Cadangan Beras Hingga Juni 2019 - PENEGASAN DIRUT PERUM BULOG:

Jakarta-Dirut Perum Badan Urusan Logistik (Bulog) Budi Waseso menegaskan, cadangan beras pemerintah aman sampai Juni 2019. Menurut dia, pihaknya sudah…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Kredit Komersial BTN Tumbuh 16,89%

  NERACA   Jakarta - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk. mencatatkan penyaluran kredit komersial hingga Agustus 2018 mencapai sekitar…

CIMB Niaga Syariah Dukung Pembangunan RS Hasyim Asyari

      NERACA   Jombang - Unit Usaha Syariah (UUS) PT Bank CIMB Niaga Tbk (CIMB Niaga Syariah) menyalurkan…

Jamkrindo Syariah Kuasai Pasar Penjaminan Syariah

      NERACA   Jakarta – PT Perusahaan Umum Jaminan Kredit Indonesia (Jamkrindo) Syariah mencatatkan kinerja yang cukup mentereng.…