Laba Adhi Karya Tumbuh 38,1% di Semester Pertama

NERACA

Jakarta - PT Adhi Karya Tbk (ADHI) membukukan laba bersih yang dapat didistribusikan kepada pemilik entitas induk sebesar Rp 29,05 miliar pada semester I-2012. Naik 38,1% dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya Rp 21,6 miliar.

Informasi tersebut disampai perseroan dalam laporan keuangan yang dipublikasikan perseroan di Jakarta, Senin (30/7). Akan tetapi, pendapatan perseroan tersebut mengalami penurunan sebesar 2,8% menjadi Rp 1,78 triliun dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 1,83 miliar.

Namun, rendahnya beban pokok penjualan membuat laba kotor perseroan masih mengalami kenaikan menjadi Rp 183,95 miliar dibandingkan sebelumnya yang sebesar Rp 189,29 miliar. Kinerja keuangan perseroan juga jadi semakin cemerlang seiring dengan bagian laba ventura bersama bersih yang naik jadi Rp 26,37 miliar dari sebelumnya yang sebesar Rp 18,04 miliar.

Selanjutnya, laba usaha perseroan naik jadi Rp 102,74 miliar dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 94,05 miliar. Total aset perseroan juga mengalami kenaikan menjadi Rp 6,46 triliun dibandingkan periode sebelumnya Rp 6,11 triliun. Lalu posisi kas dan setara kas pada akhir periiode tercatat Rp 304,8 miliar, naik dari sebelumnya Rp 287,8 miliar.

ADHI memperkirakan meraih kontrak baru sekitar Rp 4,5 triliun hingga Juni 2012 dari target kontrak sekitar Rp 13,5 triliun pada 2012. Sekretaris perusahaan PT Adhi Karya Tbk, Amrozi Hamidi mengatakan, kontrak baru mencapai Rp 4,5 triliun hingga semester pertama 2012 tetapi itu masih dalam rekonsiliasi. Perseroan tetap menargetkan kontrak baru mencapai Rp 13,5 triliun pada 2012.

Selain itu, proyek baru yang didapatkan pada Juli 2012 antara lain proyek pembangunan jalan pangkalan Susu-Tanjung Pura, Aceh, senilai Rp 140 miliar, pembangunan beberapa rumah sakit sekitar Rp 95 miliar, dan beberapa pembangunan gedung universitas sebesar Rp 53 miliar.

Di sisi lain, perseroan menargetkan kontrak baru senilai Rp 13,5 triliun pada 2012. Adapun kontrak baru tersebut sekitar 92% dari kontrak baru dari pemerintah dan sisanya swasta. perseroan juga menggarap proyek di luar negeri seperti di Asia Tenggara.

Sementara itu, sampai dengan kuartal pertama 2012, perseroan mencatatkan pendapatan usaha turun menjadi Rp 591,62 miliar dari kuartal pertama 2011 senilai Rp 625,25 miliar. Laba komprehensif yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk naik menjadi Rp 5,53 miliar hingga kuartal pertama 2012 dari kuartal pertama 2011 senilai Rp 2,48 miliar. (didi)

BERITA TERKAIT

Martina Berto Persolek Kinerja di Semester Dua

NERACA Jakarta – Anjloknya kinerja keuangan PT Martina Berto Tbk (MBTO) di paruh pertama tahun ini, mendorong emiten kosmetik ini…

Pembayaran Dividen di 2017 Tumbuh 14,5%

NERACA Jakarta – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatatkan kenaikan pembayaran dividennya untuk tahun buku 2017 lalu sebesar 14,5% dibandingkan…

BPS: NPI Masih Defisit di Agustus 2018 - MESKI EKSPOR TUMBUH, LAJU IMPOR LEBIH DERAS

Jakarta-Badan Pusat Statistik (BPS) merilis data neraca perdagangan Indonesia (NPI) sepanjang Agustus 2018 mengalami defisit sebesar US$1,02 miliar, menurun sedikit…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Kondisi Ekonomi Masih Baik - Minat Perusahaan Untuk IPO Tetap Tinggi

NERACA Jakarta - Nilai tukar rupiah yang sempat mengalami depresiasi cukup dalam dan memberikan sentimen negaif terhadap kondisi indeks harga…

Debut Perdana di Pasar Modal - Saham PANI Oversubscribed 14 Kali

NERACA Jakarta – Di tengah rapuhnya nilai tukar rupiah terhadap dollar AS dan juga terkoreksinya indeks harga saham gabungan (IHSG)…

Investor Summit 2018 Sambangi Surabaya

Rangkaian acara paparan publik dari perusahaan tercatat secara langsung di 8 kota Investor Summit 2018 kembali berlanjut dengan tujuan kota…