Awal Pekan Rupiah Naik 16 Poin

NERACA

Jakarta—Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS pada awal pekan menunjukkan tanda-tanda penguatan, bahkan terangkat naik 16 poin. Hal ini dipicu dari pertumbuhan Amerika Serikat yang melambat pada kuartal ke dua tahun ini.

Berdasarkan catatan, menurut analis Monex Investindo Futures Johanes Ginting, apresiasi mata uang rupiah dalam transaksi antarbank di Jakarta Senin sore bergerak menguat menjadi Rp9.464 dibanding posisi sebelumnya senilai Rp9.480 per dolar AS. "Laporan Departemen Perdagangan AS menunjukkan pertumbuhan ekonominya melambat pada kuartal ke II, kondisi itu memicu dolar AS melemah terhadap mata uang dunia lainnya," ujarnya

Bahkan Ginting, menambahkan produk domestik bruto (GDP) AS hanya tumbuh di angka 1,5 persen sepanjang periode April-Juni, yang merupakan laju pertumbuhan terlemah sejak kuartal ke tiga tahun 2011.

Namun, lanjut Ginting, perlambatan itu dinilai pasar belum cukup mengkhawatirkan untuk mendesak Federal Reserve AS dalam mendorong lebih banyak uang ke dalam perekonomian. "Data GDP masih sesuai perkiraan, hal itu dianggap cukup kuat untuk mendukung pandangan bahwa the Fed masih akan memantau pertumbuhan ekonomi selanjutnya dari dua data ketenagakerjaan berikutnya, sebelum memutuskan peluncuran pelonggaran kuantitatif tambahan," tambahnya

Dikatakan Ginting, penguatan rupiah juga termotivasi dari Kanselir Jerman dan Presiden Perancis yang menyatakan kesiapannya untuk melakukan apa saja guna menyelamatkan negara-negara kawasan Euro.

Selain itu, lanjut Ginting, Menteri Keuangan Jerman yang mendukung komitmen Presiden ECB Mario Draghi juga turut mendorong pemulihan mata uang euro. "Pekan lalu Presiden ECB tersebut berjanji pihaknya akan melakukan apa saja guna meyelamatkan mata uang tunggal Euro. Hal itu akan membawa dampak positif bagi mata uang rupiah terhadap dolar AS nantinya," imbuhnya

Sementara itu, kurs tengah Bank Indonesia pada, Senin (30/7) tercatat mata uang rupiah tidak bergerak nilainya atau stagnan di posisi Rp9.485 per dolar AS.

Ditempat terpisah, pengamat pasar uang dari Bank Himpunan Saudara, Rully Nova, penguatan rupiah dipicu oleh komitmen bank sentral Eropa (ECB) dalam penyelesaian krisis utang di Eropa. "Pihak ECB berkomitmen untuk melakukan apa saja dalam menyelesaikan krisis utang di Eropa, dengan begitu maka nilai tukar euro akan kembali stabil," ungkapnya

Rully menambahkan, ECB memberikan kepastian untuk menjaga likuiditas pasar obligasi negara terutama di Spanyol, Italia dan beberapa negara lain yang terkena krisis utang sehingga yield obligasi di negara-negara krisis akan menjadi rendah.

Lebih lanjut Rully mengatakan, komitmen yang dikemukakan ECB memberikan keyakinan kepada investor pasar uang untuk kembali menempatkan dana investasinya ke dalam aset-aset berisiko. "Kondisi itu akan membuat rupiah kembali mempunyai ruang penguatan pada awal pekan seiring masih kuatnya euforia dari pernyataan ECB itu. **ria

BERITA TERKAIT

Investasi Ilegal di Bali, Bukan Koperasi

Investasi Ilegal di Bali, Bukan Koperasi NERACA Denpasar - Sebanyak 12 lembaga keuangan yang menghimpun dana masyarakat secara ilegal di…

Farad Cryptoken Merambah Pasar Indonesia

  NERACA Jakarta-Sebuah mata uang digital baru (kriptografi) yang dikenal dengan Farad Cryptoken (“FRD”) mulai diperkenalkan ke masyarakat Indonesia melalui…

OJK: Kewenangan Satgas Waspada Iinvestasi Diperkuat

NERACA Bogor-Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mengharapkan Satuan Tugas (Satgas) Waspada Investasi dapat diperkuat kewenangannya dalam melaksanakan tugas pengawasan, dengan payung…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Siapkan Tawaran Khusus, Cashwagon Ingin Tingkatkan Jumlah Pemberi Pinjaman

    NERACA Jakarta - Perusahaan platform P2P (Peer to peer) Cashwagon (Kas Wagon) Indonesia menyiapkan tawaran khusus bagi para…

MAGI Beri Penghargaan ke Bengkel Rekanan Terbaik

    NERACA.   Jakarta - PT Mandiri AXA General Insurance (MAGI) memberikan penghargaan kepada bengkel rekanan terbaiknya dalam ajang…

Jamkrindo Syariah Targetkan Volume Penjaminan Rp35 Triliun

NERACA Jakarta - PT Jamkrindo Syariah (Jamsyar) mentargetkan volume penjaminan pada akhir 2020 mendatang bisa mencapai Rp35 triliun dan meraih…