Sari Roti Cetak Laba Naik 39,92% di Semester I-2012

NERACA

Jakarta - Produsen roti Sari Roti, PT Nippon Indosari Corpindo Tbk (ROTI) membukukan laba bersih tahun berjalan naik 39,92% menjadi Rp72,29 miliar hingga semester pertama 2012 dari semester pertama 2011 sebesar Rp51,66 miliar.

Informasi tersebut disampaikan dalam keterbukaan informasi di Bursa Efek Indonesia (BEI) akhir pekan kemarin. Disebutkan, penjualan perseroan naik 55,69% menjadi Rp570,36 miliar pada paruh pertama 2012 Yoy dari Rp366,32 miliar. Beban pokok penjualan perseroan naik menjadi Rp306,65 miliar Yoy dari sebelumnya Rp195,82 miliar.

Sementara laba kotor ROTI naik menjadi Rp263,70 miliar pada semester pertama 2012 dari periode yang sama 2011 sebesar Rp170,50 miliar. Laba usaha naik menjadi Rp96,69 miliar Yoy dari Rp67,32 miliar. Laba per saham perseroan naik menjadi Rp71,42 Yoy dari Rp51,04.

Adapun kewajiban perseroan semester pertama 2012 naik menjadi Rp313,78 miliar ketimbang posisi pada 31 Desember 2011 yang mencapai Rp212,69 miliar. Ekuitas perseroan naik menjadi Rp589,75 miliar pada 30 Juni 2012 dari Rp546,44 miliar pada akhir 2011.

Di sisi lain, kas dan setara kas ROTI turun menjadi Rp18,11 miliar pada 30 Juni 2012 dari Rp48,39 miliar pada 31 Desember 2011. Asal tahu saja, perseroan berencana membangun pabrik di luar negeri dalam rangka membidik pasar penjualan di Malaysia dan Pilipina. Rencana pembangunan pabrik di Asia tersebut akan dilakukan dalam tiga tahun kedepan.

Direktur Operasional PT Nippon Indosari Corpindo Tbk, Yusuf Hady pernah bilang, pembangunan pabrik di luar negeri masih dalam tahap pengkajian matang. Oleh karena itu dirinya belum bisa menyebutkan nilai investasi yang dibutuhkan. Namun menurutnya, pembangunan pabrik di luar negeri nanti dimaksudkan untuk mengukuhkan perseroan sebagai market leader dalam penjualan roti di Asia. Maka tak ayal, sebelum masuk kepasar Asia market share harus mencapai 15% dari total penjuala roti didalam negeri. (bani)

BERITA TERKAIT

Keuntungan Naik, Volvo Pertahankan Pusat Ekspor di China

Volvo Cars akan mempertahankan China sebagai lokasi pusat ekspor, setelah mencetak kenaikan keuntungan operasional sebesar 0,9 persen pada 2018, kata…

Laba BNI Syariah Tumbuh 35,67%

    NERACA   Jakarta - PT Bank BNI Syariah membukukan laba bersih sebesar Rp416,08 miliar, naik 35,67 persen dibandingkan…

Laba Bersih Adira Finance Tumbuh 29%

Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Adira Dinamika Multi Finance Tbk (ADMF) mencatatkan laba bersih Rp1,815 triliun atau tumbuh 29% dibanding periode…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

Laba Fajar Surya Wisesa Melesat 136,1%

Sepanjang tahun 2018 kemarin, PT Fajar Surya Wisesa Tbk (FASW) mencatatkan laba bersih sebesar Rp1,405 triliun atau naik 136,1% dibanding periode…

Lagi, Comforta Raih Top Brand Award

Di awal tahun 2019 ini, Comforta Spring Bed kembali meraih penghargaan Top Brand Award. Dalam siaran persnya di Jakarta, kemarin,…

BPD Bank Kalsel Rencanakan IPO di 2020

Bila tidak ada aral melintang, Bank Pembangunan Daerah (BPD) Kalimantan Selatan atau Bank Kalsel rencanakan melakukan penawaran umum saham perdana…