Pegadaian Kucurkan Pinjaman Rp26 Triliun

NERACA

Jakarta--PT Pegadaian Persero telah menyalurkan pinjaman kepada masyarakat hingga Juni tahun ini mencapai Rp26,3 triliun, pencapaian ini didukung oleh 6.800 outlet yang tersebar di seluruh Indonesia. "Juni, kami menyalurkan outstanding pinjaman sebesar Rp26,3 triliun," kata Direktur Utama Pegadaian Suhwono di Jakarta

Suhwono menambahkan, besarnya pinjaman yang disalurkan oleh Pegadaian didukung dengan adanya penurunan suku bunga yang telah dilakukan perseroan sejak April 2012 menjadi 1,2%. Selain itu, Pegadaian juga menurunkan biaya administrasi.

Sementara itu, tambah Suhwono, sinergi yang dilakukan Pegadaian bersama dengan BNI adalah dalam bidang layanan remitansi. Nantinya, salah satu outlet Pegadaian akan melayani remitansi. "Semua dapat dilakukan dengan dukungan perbankan. Sinergitas dari Sudirman tetapi bisa membawanya ke pelosok-pelosok," tuturnya.

Sementara itu, Direktur Utama BNI Gatot M Suwondo menambahkan kerja sama dengan Pegadaian ini dilakukan karena jaringan BNI di pelosok Tanah Air masih terbatas. "Semoga kerja sama dengan Pegadaian memberi manfaat bagi kedua belah pihak. 'Mutual credit' sesama BUMN," kata Gatot dalam kesempatan yang sama.

Ketersediaaan layanan remitansi BNI juga semakin optimal dengan dukungan 1.600 bank koresponden di seluruh dunia. BNI turut mengembangkan konsep "virtual office" dengan memasang aplikasi BNI di lebih dari 50 koresponden di luar negeri (Abu Dhabi, Dubai, Qatar, Kuwait, Oman, Malaysia, Brunei, Singapura, Hong Kong, dan Taiwan).

Sebelumnya Pegadaian berencana melantai di Bursa Efek Indonesia. Namun masih menantikan izin DPR RI. Menteri BUMN Dahlan Iskan mengatakan apabila mendapatkan persetujuan dari DPR, dan jumlah saham Pegadaian yang dilepas yakni sebesar 30 persen, maka diperkirakan dana hasil IPO mencapai sekitar Rp6,4 triliun, sedangkan jika saham yang dilepas 25 persen diperkirakan mencapai Rp5,3 triliun.

Menurut Dahlan, IPO Pegadaian dianggap penting agar perusahaan bisa mendapatkan sumber pendanaan yang lebih murah dan efisien sehingga bisa memberikan bunga yang lebih baik kepada peminjam. **cahyo

BERITA TERKAIT

PPRO Bukukan Penjualan Rp 3,48 Triliun

NERACA Jakarta -Pengembang properti terkemuka di Tanah Air, PT PP Properti Tbk (PPRO) mencatatkan marketing sales Rp3,48 triliun sepanjang tahun…

2019, Pertumbuhan Pinjaman Online Rp44 Triliun

Asosiasi Fintech Pendanaan Bersama Indonesia (AFPI) memperkirakan potensi pertumbuhan penyaluran pinjaman online dua kali lipat yakni Rp44 triliun pada akhir…

Ini Dia, 99 Pinjaman Online Legal

OJK telah menghentikan dan mempublikasikan 635 entitas fintech "peer to peer" (P2P) lending tanpa izin OJK atau ilegal hingga awal…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

BTN Syariah Kenalkan KPR Hits

    NERACA   Surabaya - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk (BTN) melalui anak usahanya, BTN Syariah menggelar roadshow…

The Fed akan Akhiri Siklus Kenaikan Bunga

    NERACA   Jakarta - Federal Reserve AS (The Fed) atau bank sentral AS diperkirakan akan mengakhiri siklus kenaikan…

Akulaku Suntik Dana Rp500 Miliar ke Bank Yudha Bhakti

  NERACA   Jakarta – Perusahaan teknologi finansial (tekfin) berskala internasional, Akulaku, menyuntikkan dana ratusan miliar rupiah ke Bank Yudha…