Pegadaian Kucurkan Pinjaman Rp26 Triliun

NERACA

Jakarta--PT Pegadaian Persero telah menyalurkan pinjaman kepada masyarakat hingga Juni tahun ini mencapai Rp26,3 triliun, pencapaian ini didukung oleh 6.800 outlet yang tersebar di seluruh Indonesia. "Juni, kami menyalurkan outstanding pinjaman sebesar Rp26,3 triliun," kata Direktur Utama Pegadaian Suhwono di Jakarta

Suhwono menambahkan, besarnya pinjaman yang disalurkan oleh Pegadaian didukung dengan adanya penurunan suku bunga yang telah dilakukan perseroan sejak April 2012 menjadi 1,2%. Selain itu, Pegadaian juga menurunkan biaya administrasi.

Sementara itu, tambah Suhwono, sinergi yang dilakukan Pegadaian bersama dengan BNI adalah dalam bidang layanan remitansi. Nantinya, salah satu outlet Pegadaian akan melayani remitansi. "Semua dapat dilakukan dengan dukungan perbankan. Sinergitas dari Sudirman tetapi bisa membawanya ke pelosok-pelosok," tuturnya.

Sementara itu, Direktur Utama BNI Gatot M Suwondo menambahkan kerja sama dengan Pegadaian ini dilakukan karena jaringan BNI di pelosok Tanah Air masih terbatas. "Semoga kerja sama dengan Pegadaian memberi manfaat bagi kedua belah pihak. 'Mutual credit' sesama BUMN," kata Gatot dalam kesempatan yang sama.

Ketersediaaan layanan remitansi BNI juga semakin optimal dengan dukungan 1.600 bank koresponden di seluruh dunia. BNI turut mengembangkan konsep "virtual office" dengan memasang aplikasi BNI di lebih dari 50 koresponden di luar negeri (Abu Dhabi, Dubai, Qatar, Kuwait, Oman, Malaysia, Brunei, Singapura, Hong Kong, dan Taiwan).

Sebelumnya Pegadaian berencana melantai di Bursa Efek Indonesia. Namun masih menantikan izin DPR RI. Menteri BUMN Dahlan Iskan mengatakan apabila mendapatkan persetujuan dari DPR, dan jumlah saham Pegadaian yang dilepas yakni sebesar 30 persen, maka diperkirakan dana hasil IPO mencapai sekitar Rp6,4 triliun, sedangkan jika saham yang dilepas 25 persen diperkirakan mencapai Rp5,3 triliun.

Menurut Dahlan, IPO Pegadaian dianggap penting agar perusahaan bisa mendapatkan sumber pendanaan yang lebih murah dan efisien sehingga bisa memberikan bunga yang lebih baik kepada peminjam. **cahyo

BERITA TERKAIT

Tugas Kolektor Pinjaman Online: Menjembatani Penyedia Jasa dan Nasabah

Tugas Kolektor Pinjaman Online: Menjembatani Penyedia Jasa dan Nasabah NERACA Jakarta – Jika ada divisi yang paling disibukkan dalam industri…

Garap Proyek LRT - ADHI Terima Pembayaran III Rp 1,2 Triliun

NERACA Jakarta –Perusahaan kontruksi plat merah, PT Adhi Karya Tbk (ADHI) menerima realisasi pembayaran tahap III pengerjaan proyek Light Rail…

Danai Ekspansi Bisnis - PTPP Bakal Terbitkan Obligasi Rp 1,5 Triliun

NERACA Jakarta – Tren perusahaan mencari pendanaan di pasar modal cukup marak pasca pemilihan presiden (Pilpres). Dimana salah satu perusahaan…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

BCA akan Merger Bank Royal dengan Anak Usaha Syariah

  NERACA   Jakarta - PT. Bank Central Asia Tbk mengungkapkan akan memerger atau menggabungkan anak usahanya PT. BCA Syariah…

Perang Dagang Diyakini Tak Gerus Pertumbuhan Kredit

      NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati meyakini peningkatan perang dagang antara Amerika Serikat (AS)…

BI akan Melakukan Penyesuaian Kebijakan Moneter

    NERACA   Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menilai Bank Indonesia (BI) akan melakukan penyesuaian kebijakan moneter…