Pertumbuhan Kredit Bank Bukopin Capai Rp46 Triliun

NERACA

Jakarta--PT Bank Bukopin Tbk (BBKP) mengungkapkan pertumbuhan laba bersih karena ditopang pertumbuhan kredit yang solid sepanjang semester I-2012 sebesar 44,3 %atau mencapai Rp46,03 triliun dibandingkan periode yang sama di 2011 sebesar Rp31,9 triliun. "Pertumbuhan kredit didukung oleh penyaluran kredit segmen UKM yang memberikan kontribusi sebesar Rp24,25 triliun atau setara 52,68 %dari total kredit sebesar Rp46,03 triliun," kata Direktur Utama BBKP Glen Glenardi ditemui dalam Paparan Kinerja BBKP Sementer-I 2012, di Ballroom Ritz Carlton Hotel, Mega Kuningan, Jakarta, Kamis (26/7)

Diakui Glen, perseroan mencatatkan kenaikan pertumbuhan laba bersih sebesar 20,3 %menjadi Rp403 miliar dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp334 miliar. Sedangkan laba sebelum pajak perseroan juga mengalami pertumbuhan sekira 21 % menjadi Rp518 miliar pada semenster-I 2012 dibandingkan dengan pertumbuhan tahun sebelumnya yang mencapai Rp429 miliar. ROE (return of equity) juga mengalami kenaikan 19,04 %dari angkanya tahun lalu menjadi 18,31 %. Sementara ROA (return of asset) naik menjadi 1,84 %dari 1,74 %.

Menurut Glen, kontribusi kredit yang kedua ditopang oleh segmen komersial sebesar Rp14,62 triliun atau 31,77 %. Sedangkan segmen konsumer sebesar Rp4,38 triliun dan segmen mikro sebesar Rp2,8 triliun dibandingkan akhir 2011. "Pertumbuhan kredit tertinggi dibukukan oleh pertumbuhan kredit segmen mikro yang tumbuh 20,37 %. Sementara untuk kredit konsumer tumbuh 18,11 %dan kredit segmen UKM sebesar 15,40 %," jelas dia.

Peningkatan kredit ini, tambahnya, diikuti oleh stabilnya Non Performing Loan (NPL) gross pada Juni 2012 yang turun menjadi 2,74 % dari 3,04 %dan rasio kecukupan modal (CAR) juga mengalami kenaikan menjadi 16,26 % dari 14,74 %. "Sedangkan aset perseroan tumbuh 22,625 %menjadi Rp60,66 triliun dibanding periode yang sama di 2011 sebesar Rp52,53 triliun," pungkasnya. **cahyo

BERITA TERKAIT

Kebijakan Fiskal Kaitannya dengan Pertumbuhan Ekonomi RI

Oleh: Eva Yunadia Chaerani, Mahasiswa PKN STAN *) Kebijakan Fiskal merupakan tindakan yang diambil oleh Pemerintah dalam bidang perpajakan dan…

Mencari Solusi untuk Masa Depan Bank Muamalat

Oleh: Satyagraha Beberapa waktu lalu, Bank Muamalat, yang saat ini merupakan bank syariah tertua di Indonesia, diterpa oleh isu kekurangan…

Bank Banten Dukung Program Penggunaan Aplikasi E-SP2D

Bank Banten Dukung Program Penggunaan Aplikasi E-SP2D NERACA Serang - PT Bank Pembangunan Daerah Banten, Tbk (Bank Banten) selaku bank…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

Maret, Pertumbuhan Kredit Diprediksi Mencapai 8-9%

  NERACA   Jakarta - Bank Indonesia (BI) melihat kredit perbankan akan bertumbuh di kisaran 8-9 persen (tahun ke tahun/yoy)…

Modalku Raih Pendanaan Rp350 miliar

      NERACA   Jakarta - Modalku dan Funding Societies, bagian dari Funding Asia Group meraih Pendanaan Seri B…

Pemerintah Terbitkan Dua Seri Surat Utang Valas

    NERACA   Jakarta - Pemerintah menerbitkan Surat Utang Negara (SUN) dalam dua valuta asing (dual-currency) yaitu denominasi dolar…