Indosiar Bukukan Laba Bersih Rp 150,7 Miliar di Semester I

NERACA

Jakarta – Sepanjang semester pertama tahun ini, PT Indosiar Karya Mandiri Tbk (IDKM) berhasil membukukan kenaikan laba bersih Rp 150,7 miliar dan dengan pendapatan juga naik 33,5% menjadi Rp 518,2 miliar.

Informasi tersebut disampaikan perseroan dalam siaran persnya kepada Bursa Efek Indonesia (BEI), Kamis (26/7). Pada periode yang sama 2011 sebesar Rp388,1 miliar. Sementara untuk laba bruto naik 147,1% menjadi Rp310,6 miliar dari Rp125,7 miliar. Untuk prosentase pendapatan neto mencapai 59,9 persen dari 32,4 persen di periode yang sama 2011.

Perseroan berhasil meningkatkan EBITDA hingga 481,7 persen mencapai Rp228,6 miliar dari Rp39,3 miliar. Pada periode sekarang, perseroan berhasil membalikkan kerugian sebesar Rp15,2 miliar menjadi laba bersih Rp150,7 miliar.

Sebelumnya, dikuartal pertama 2012, Indosiar juga mencatatkan laba bersih sebesar Rp51,9 miliar pada kuartal I-2012. Hal ini berbanding terbalik dengan kinerja perseroan pada kuartal I-2011. Pada waktu itu, perseroan membukukan rugi bersih sebesar Rp19,2 miliar.

Naiknya kinerja perseroan yang sekarang terafiliasi dengan PT Surya Citra Media Tbk (SCMA) ini lantaran pendapatannya juga menguat menjadi Rp225,8 miliar dari sebelumnya Rp171,8 miliar.

Lalu laba kotor tercatat juga naik Rp127,9 miliar dari sebelumnya yang hanya Rp43 miliar. Begitu juga dengan Ebitda perseroan tercatat Rp91,4 miliar. Terpaut jauh dari periode sebelumnya yang hanya Rp1,1 miliar. Laba kotor juga tercatat Rp85,1 miliar, sementara sebelumnya malah rugi sampai Rp5,9 miliar.

Di sisi lain, total aset perseroan tercatat turun menjadi Rp902 miliar dari sebelumnya yang menyentuh Rp1 triliun. Tapi, posisi kas dan setara kas pada akhir Maret 2012 tercatat Rp163,7 miliar, naik signifikan dari periode sebelumnya Rp11,5 miliar.

Stock Split Saham

Asal tahu saja, dua anak usaha PT Elang Mahkota Teknologi Tbk (EMTK), yaitu PT Indosiar Karya Mandiri Tbk (IDKM) dan PT Surya Citra Media Tbk (SCMA) berniat melakukan stock split alias pecah saham.

Disebutkan, rasio pecah saham yang akan dilakukan keduanya yaitu 1:5. Sehingga harga sahamnya nanti akan jadi lima kali lebih kecil dari harga sekarang. Rencananya, pemecahan saham ini akan terlaksana setelah mendapatkan persetujuan dari pemegang saham. Maka dari itu, dua emiten itu akan membawa rencana ini untuk dibahas dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPLSB) perseroan yang akan dilakukan sekitar bulan Agustus/September 2012 mendatang. (bani)

BERITA TERKAIT

Laba Bank Jatim Tumbuh 5,01%

      NERACA   Jakarta - PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk (Bank Jatim) mencatatkan laba bersih mengalami…

BJB Optimistis Capai Target Laba

      NERACA   Bandung - PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk (bank bjb) optimistis akan…

Bank Mandiri Kantungi Laba Rp 12,2 Triliun

NERACA Jakarta – Semester pertama 2018, PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI) mencatatkan laba bersih Rp 12,2 triliun. Angka ini…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

BRPT Siapkan Belanja Modal US$ 1,19 Miliar

Dalam rangka meningkatkan kapasitas produksi pabrik petrokimia sebesar 900 ribu ton menjadi 4,2 juta ton per tahun, PT Barito Pacific…

Gandeng Binar Academy - Telkomsel Edukasi Digital Anak Muda di Timur

NERACA Jakarta - Dalam rangka pemerataan dan menggejot partisipasi anak muda di kawasan Timur Indonesia dalam kompetisi The NextDev, Telkomsel…

Juli, Fast Food Baru Buka 6 Gerai Baru

Ekspansi bisnis PT Fast Food Indonesia Tbk (FAST) dalam membuka gerai baru terus agresif. Tercatat hingga Juli 2018, emiten restoran…