Laba Greenwood Melesat 352,45% di Semester Pertama - Laris Manis Penjualan Office

NERACA

Jakarta – Sepanjang semester pertama, emiten properti PT Greenwood Sejahtera Tbk (GWSA) mencatatkan pertumbuhan laba melesat 352,45% menjadi Rp 273,82 miliar, dibandingkan periode sebelumnya hanya Rp 60,516 miliar. Kinerja ini didukung oleh penjualan ruang perkantoran yang laris-manis.

Informasi tersebutkan dalam laporan keuangan perseroan di Jakarta, Rabu (25/7). Disebutkan, penjualan perseroan hingga Juni 2012 mencapai Rp 419,2 miliar atau mengalami kenaikan 301,43% dari penjualan di 6 bulan pertama 2011 sebesar Rp 104,43 miliar

Penjualan tertinggi didapat dari unit perkantoran yang mencapai Rp 403,039 miliar. Unit ini meraih omset melesat dibandingkan periode yang sama tahun lalu Rp 84,55 miliar. Penjualan perkantoran yang dimaksud adalah proyek The City Center yang memasuki tahap penyelesaian.

Sedangkan penjualan unit apartemen The Peak justru turun dari Rp 14,41 miliar di semester I-2011 menjadi RP 9,82 miliar di semester I-2012. Pendapatan sewa perseroan naik tipis menjadi Rp 6,341 miliar dari periode sebelumnya Rp 5,46 miliar.

Beban pokok penjualan juga meningkat dari Rp 58,18 miliar menjadi Rp 198,62 miliar. Ini membawa laba kotor GWSA meroket 376% menjadi Rp 220,59 miliar dari periode sebelumya Rp 46,25 miliar. Kontribusi atas laba perseroan sangat terasa dari investasi dalam saham perusahaan asosiasi. Dari investasi tersebut, Greenwood memperoleh penghasilan sebesar Rp 118,39 miliar.

Perusahaan yang sahamnya dimiliki perseroan antara lain, PT Arah Sejahtera Abadi (ASA) 40% kepemilikan, PT Pluit Propertindo (PP) 47,17%, PT Manggala Gelora Perkasa (MGP) 27,4%, PT Briliant Sakti Persada (BSP) 30%, dan PT Citra Gemilang Nusantara (CGN) 23%.

Asal tahu saja, ditahun ini perseroan menargetkan pendapatan meningkat mencapai Rp400 miliar pada 2012. Presiden Direktur Greenwood Harry Gunawan pernah bilang, revenue perseroan lihat dari project. “Tahun depan Rp400 miliar, 2013 Rp480 miliar dan selanjutnya Rp500 miliar. Dengan harapan itu bisa bertambah, dengan adanya project baru yang digarap perusahaan,”ungkapnya.

Dia menambahkan, saat ini perusahaan akan menggarap tiga proyek baru dan rencananya akan mengerjakan dua di antara tiga proyek tersebut. Namun, perusahaan masih enggan menerangkan lebih lanjut proyek apa yang dimaksud.

Greenwood, merupakan perusahaan properti yang saat ini tengah mengembangkan proyek The City Center Batavia yang berlokasi di Jl KH Mas Mansyur Jakarta. Pembangunan tahap I tersebut direncanakan bisa sudah mulai beroperasi pada akhir tahun depan. (bani)

BERITA TERKAIT

Target Penjualan Agung Podomoro Stagnan - Mengandalkan Proyek Eksisting

NERACA Jakarta – Tahun ini, PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN) menargetkan marketing sales atau prapenjualan senilai Rp 4,9 triliun.…

Bank Ganesha Raih Laba Rp51,1 miliar

    NERACA   Jakarta - PT Bank Ganesha Tbk meraup laba bersih setelah pajak (audited) sebesar Rp51,1 miliar sepanjang…

Multipolar Bukukan Penjualan Rp 12,80 Triliun

PT Multipolar Tbk (MLPL) meraih penjualan sebesar Rp12,80 triliun hingga periode 30 September 2017 turun tipis dibandingkan penjualan Rp12,89 triliun…

BERITA LAINNYA DI BURSA SAHAM

TBIG Berikan Layanan Kesehatan di Jateng

Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan atau corporate social responsibility (CSR), PT Tower Bersama InfrastructureTbk (TBIG) memberikan bantuan pangan dan…

BEI Perpanjang Suspensi GREN dan TRUB

Lantaran belum melakukan pembayaran denda, PT Bursa Efek Indonesia (BEI) memperpanjang penghentian sementara perdagangan efek PT Evergreen Invesco Tbk (GREN)…

Bukalapak dan JNE Hadirkan Layanan JTR

Sebagai bentuk komitmen Bukalapak untuk terus berusaha memberikan layanan terbaik dan mengoptimalkan jasa layanan pengiriman barang besar yang dapat mempermudah dan…