Mutiara Gelontorkan Bisnis Mikro Rp10 Miliar - Bangun 50 Outlet

NERACA

Jakarta-- PT Bank Mutiara siap mengucurkan dana sekitar Rp10 miliar guna masuk ke bisnis mikro. Dana sebesar itu untuk membuka outlet mikro. "Semua sudah siap, September nanti, kuartal empat kami siap masuk ke bisnis mikro," kata Direktur Utama Bank Mutiara Maryono di Jakarta.

Lebih jauh kata Maryono, pengembangan sektor bisnis mikro ini dengan membangun 50 outlet mikro di berbagai daerah. "Kita memang akan meningkatkan nilai Bank Mutiara, diantaranya dengan masuk ke segmen mikro untuk meningkatkan pertumbuhan nilai Dana Pihak Ketiga (DPK) melalui struktur dana murah melalui giro dan tabungan," ujarnya

Menurut Maryono, pihaknya sangat tertarik dengan besarnya pasar perkembangan kredit mikro di Indonesia. Hal ini karena menurut dia, ceruk pasar mikro bau tergarap 20% saja dan sisanya masih bisa digarap industri perbankan.

Dikatakan Maryono, hal ini juga membuat perseroan tidak takut bergerak dengan kompetitor yang telah lebih dahulu masuk dan bersaing di bisnis mikro. "Selama (aset) kita diambil pemerintah (Lembaga Penjamin Simpanan), kita sudah masuk ke sektor kredit otomotif dengan kerjasama multifinance. Outstanding kredit kita sampai Rp2,9 triliun dalam dua sampai tiga tahun, NPL (rasio kredit macet) juga rendah," paparnya

Oleh karena itulah, Maryono memaparkan, ke depan, pihaknya ingin menggandeng Bank Perkreditan Rakyat (BPR) dan koperasi untuk berkonsentrasi dalam pengembangan kredit mikronya. Hal ini disebabkan karena beban biaya operasional yang ditanggung pihaknya (BOPO) masih tinggi. Maklum, saat ini, Maryono menyebut bahwa BOPO per semester satu ini masih dekat dengan angka 90 persen atau masih tinggi, sehingga ekspansi mikro tidak mungkin mulus tanpa bantuan pihak ketiga. "Saat ini, pilot project kita untuk BPR dan koperasi ada di Jakarta dan Jawa Tengah," tambahnya.

Meski menggandeng pihak ketiga, dia optimistis Mutiara masih tetap bisa menggeruk untung di lahan bisnis mikro yang diincarnya seperti sektor perdagangan dan home industry. **ria

Bank Mutiara siap mengucurkan dana sekitar Rp10 miliar guna masuk ke bisnis mikro. Dana sebesar itu untuk membuka outlet mikro. "Semua sudah siap, September nanti, kuartal empat kami siap masuk ke bisnis mikro," kata Direktur Utama Bank Mutiara Maryono di Jakarta.

Lebih jauh kata Maryono, pengembangan sektor bisnis mikro ini dengan membangun 50 outlet mikro di berbagai daerah. "Kita memang akan meningkatkan nilai Bank Mutiara, diantaranya dengan masuk ke segmen mikro untuk meningkatkan pertumbuhan nilai Dana Pihak Ketiga (DPK) melalui struktur dana murah melalui giro dan tabungan," ujarnya

Menurut Maryono, pihaknya sangat tertarik dengan besarnya pasar perkembangan kredit mikro di Indonesia. Hal ini karena menurut dia, ceruk pasar mikro bau tergarap 20% saja dan sisanya masih bisa digarap industri perbankan.

Dikatakan Maryono, hal ini juga membuat perseroan tidak takut bergerak dengan kompetitor yang telah lebih dahulu masuk dan bersaing di bisnis mikro. "Selama (aset) kita diambil pemerintah (Lembaga Penjamin Simpanan), kita sudah masuk ke sektor kredit otomotif dengan kerjasama multifinance. Outstanding kredit kita sampai Rp2,9 triliun dalam dua sampai tiga tahun, NPL (rasio kredit macet) juga rendah," paparnya

Oleh karena itulah, Maryono memaparkan, ke depan, pihaknya ingin menggandeng Bank Perkreditan Rakyat (BPR) dan koperasi untuk berkonsentrasi dalam pengembangan kredit mikronya. Hal ini disebabkan karena beban biaya operasional yang ditanggung pihaknya (BOPO) masih tinggi. Maklum, saat ini, Maryono menyebut bahwa BOPO per semester satu ini masih dekat dengan angka 90 persen atau masih tinggi, sehingga ekspansi mikro tidak mungkin mulus tanpa bantuan pihak ketiga. "Saat ini, pilot project kita untuk BPR dan koperasi ada di Jakarta dan Jawa Tengah," tambahnya.

Meski menggandeng pihak ketiga, dia optimistis Mutiara masih tetap bisa menggeruk untung di lahan bisnis mikro yang diincarnya seperti sektor perdagangan dan home industry. **ria

BERITA TERKAIT

Astra "Kepincut" Bisnis Tol Trans Jawa - Miliki Potensi Trafik Lebih Besar

NERACA Jakarta – Dorongan pemerintah agar pihak swasta ikut andil dalam proyek pembangunan infrastruktur pemerintah, rupanya menjadi daya tarik PT…

Sejahteraya Bukukan Rugi Rp 101,28 Miliar - Beban Pendapatan Naik 11,20%

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2017 kemaarin, PT Sejahteraraya Anugrahjaya Tbk (SRAJ) masih membukukan kerugian Rp 101,28 miliar. Angka tersebut…

Modalku Raih Pendanaan Rp350 miliar

      NERACA   Jakarta - Modalku dan Funding Societies, bagian dari Funding Asia Group meraih Pendanaan Seri B…

BERITA LAINNYA DI INFO BANK

AXA Mandiri – Kemenkes Berdayakan Masyarakat Difabel

      NERACA   Jakarta - PT AXA Mandiri Financial Services (AXA Mandiri) bersama dengan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia…

Kredit Pendidikan Perlu Pendampingan Usaha

    NERACA   Jakarta - Pakar Pendidikan Universitas Negeri Yogyakarta Wuryadi mengharapkan pemerintah memberikan fasilitas pendampingan usaha bagi mahasiswa…

LPS Minta Bank Edukasi Nasabah - Tingkatkan Kepercayaan Terhadap Bank

      NERACA   Jakarta - Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) mengimbau perbankan melakukan edukasi kepada nasabah terkait adanya fasilitas…