TPK Koja Tangani 1.400 Kontainer Per Hari - Hingga Semester I-2012

NERACA

Jakarta - Kinerja Terminal Peti Kemas (TPK) Koja diklaim terus membaik. Hingga semester I -2012, TPK Koja mampu meningkatkan produktivitasnya dan sekarang menangani lebih dari 1.400 kontainer per hari. Saat ini, Terminal Koja juga mampu melayani tiga kapal secara bersamaan dengan menggunakan enam quay crane (QC).

Iwan Rialdy, Presiden Direktur Hutchison Ports Indonesia (HPI), mengatakan keberhasilan Koja yang terus berkelanjutan dikarenakan kontribusi dan dedikasi manajemen Koja serta para tenaga kerja. “Kami sangat bangga memiliki tim terbaik di Koja,” katanya di Jakarta seperti dikutip dari siaran persnya, Senin (23/7).

Iwan menambahkan, baik IPC maupun HPI berkomitmen untuk meningkatkan tingkat produktivitas kepada pelanggan dengan berinvestasi dalam peralatan dan fasilitas untuk menangani peningkatan arus kontainer yang melintasi Tanjung Priok.

Untuk meningkatkan produktifitas Koja, pada tahun 2013 TPK Koja akan melakukan perluasan lahan kontainer, jalur gerbang tambahan, delapan head-truck, tiga rubber-tyred gantry crane (RGTC) dan satu super post-Panamax quay crane. Melalui penambahan lahan dan peralatan baru tersebut diharapkan kapasitas bongkar muat di Koja bisa mencapai satu juta TEUs per tahun.

Tahun ini, rata-rata gross cane rate (GCR) mencapai 27 pemindahan peti kemas perjam dengan vessel operating rate (VOR) 60 pemindahan peti kemas per jam. Tingkat produktivitas Koja tersebut meningkat signifikan dibandingkan tahun 2011, dimana rata-rata CGR adalah 22 pemindahan peti kemas per jam dan VOR 50 pemindahan petikemas per jam.

Peningkatan tingkat produktivitas Koja, lanjut Iwan, tidak bisa dipisahkan dari keberhasilan pelaksanaan sistem operasi terminal Hutchison Port Holdings – nGen. “Hutchison Ports Indonesia (HPI) dan Pelabuhan Indonesia Corporation (IPC), sebagai pemilik Koja berkomitmen untuk melakukan investasi lebih lanjut dalam bentuk peralatan baru dan fasilitas serta pelatihan bagi karyawan Koja – baik yang bersifat lokal maupun internasional,” ujar Iwan.

Sekedar informasi, Hutchison Ports Indonesia (HPI), bermitra dengan IPC dan beroperasi di PT Jakarta International Container Terminal (JICT) dan TPK Koja (Koja) di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta. JICT dan Koja adalah bagian dari Hutchison Port Holdings (HPH) Group. HPH merupakan anak perusahaan dari konglomerat multinasional Hutchison Whampoa Limited (HWL), yang merupakan investor, pengembang dan operator pelabuhan yang ternama di dunia.

Jaringan HPH operasi pelabuhan terdiri dari 314 tempat berlabuh di 52 pelabuhan yang mencakup 26 negara di seluruh Asia, Timur Tengah, Afrika, Eropa, Amerika dan Australia. Selama bertahun-tahun, HPH telah berkembang secara internasional ke bisnis lainnya, seperti logistik, transportasi yang masih memiliki keterkaitan dan hotel. Termasuk terminal kapal pesiar, pengoperasian bandar udara dan hotel, pusat distribusi, layanan kereta api, dan fasilitas perbaikan kapal.

BERITA TERKAIT

2020, 12 Proyek Migas Dijadwalkan Berjalan

NERACA Jakarta – Pemerintah terus menggonjot industri minyak dan gas (migas), bahkan dikabarkan bahwa di tahun 2020 ini  sebanyak 12…

GGGI dan RSPO Komit Buka Akses Pasar Minyak Sawit Berkelanjutan

NERACA Jakarta – Komitmen Indonesia dalam menciptakan minyak sawit yang berkelanjutan (sustainable) tidaklah main-main, diantaranya lembaga nirlaba Roundtable on Sustainable…

2020, KKP Targetkan Produksi 10,99 Juta Ton Rumput Laut

NERACA Jakarta – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) komit tidak hanya meningkatkan ekspor, tapi juga komit untuk meningkatkan produksi baik…

BERITA LAINNYA DI INDUSTRI

Ini dia 5 Industri Tidak Terkena Zero Odol

NERACA Jakarta - Percaya tidak percaya harus diakui bahwa kebijakan rencana bebas angkutan barang kelebihan dimensi kelebihan muatan atau overdimension overload (ODOL)…

Total Investasi Induk BUMN Tambang 2020 Capai Rp 24 Triliun

NERACA Kuala Tanjung – Benar bahwa pangsa pasar tambang tidaklah main-main, sehingga tidaklah heran jika investasi induk BUMN tambang mencapai…

Pemerintah Perlu Susun Peta Industri Tembakau

NERACA Jakarta - Pemerintah dinilai perlu menyusun road map atau peta jalan kebijakan pertembakauan menyusul jumlah produksi daun tembakau Indonesia…