Ekspor Toyota Tumbuh 93% - Semester I-2012

NERACA

Jakarta - Pabrikan Toyota di tanah air yakni PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia mencatatkan pertumbuhan ekspor yang tinggi di semester pertama tahun ini. Kalau dibanding periode yang sama tahun lalu, ekspor Toyota Manufacturing tumbuh hingga 93%.

Irwan Priyantoko, Chief External Affairs PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia menyatakan total ekspor Toyota di periode tersebut mencapai 29.651 unit. Hasil ekspor Toyota di semester serupa tahun lalu hanya 15.338 unit. "Penjualan ekspor kami di semester satu ini tumbuh 93%," lewat rilis yang diterima Neraca, Senin (23/7).

Untuk pasar ekspor, Toyota mengandalkan dua produk yakni Fortuner dan Innova. Total ekspor Innova di periode tersebut mencapai 9.798 unit atau meroket 92,61% dari penjualan periode yang sama tahun kemarin yang cuma 5.078 unit.

Pertumbuhan ekspor Fortuner juga tidak kalah menderu. Dengan hasil ekspor sebesar 19.853 unit di semester pertama, membuat ekspor tunggangan sport utility vehicle (SUV) ini tumbuh lebih dari 90% dari penjualan ekspor di periode yang sama tahun lalu yang masih 10.260 unit.

Wilayah Timur Tengah dan Afrika masih menjadi pasar ekspor utama bagi Innova dan Fortuner. Pasalnya, kedua wilayah ini terbilang cocok bagi dua tunggangan ini.

Irwan pun optimistis, permintaan produk Toyota asal Indonesia di pasar ekspor, terutama Afrika bakal mendongkrak kinerja bisnis Toyota Manufacturing.

Saat ini, kontribusi pasar ekspor sekitar 25% dari total penjualan Toyota Manufacturing. Paling cepat dua tahun lagi, Toyota berharap kontribusi pasar ekspor bisa digenjot sampai 40%. "Permintaan mobil di Afrika sangat besar dan diharapkan terus mendongkrak penjualan Toyota," paparnya.

Selain ekspor, produksi mobil Toyota di semester satu ini juga mengalami pertumbuhan sekitar 79%. Kalau produksi mobil Toyota di semester pertama tahun lalu sekitar 44.163 unit, maka di semester satu ini sudah mencapai lebih dari 79.000 unit.

Toyota Manufacturing memang sengaja menggenjot produksi mobil di periode tersebut lewat penambahan jam kerja. Ini untuk memenuhi pesanan inden mobil Toyota yang sudah ada sejak akhir tahun.

Langkah ini sejalan dengan target Toyota Manufacturing yang bakal memproduksi 160.000 unit mobil tahun ini. Kapasitas produksi Toyota baru 110.000 unit per tahun.

BERITA TERKAIT

Fajar Surya Raup Penjualan Rp 7,33 Triliun - Ditopang Pasar Ekspor

NERACA Jakarta – Sepanjang tahun 2017 kemarin, emiten produsen kertas PT Fajar Surya Wisesa Tbk (FASW) membukukan kenaikan penjualan sebesar…

Toyota dan Hyundai Juga Rekomendasikan BBM Berkualitas

Toyota dan Hyundai Juga Rekomendasikan BBM Berkualitas  NERACA Jakarta - PT Toyota Astra Motor (TAM) dan PT Hyundai Mobil Indonesia…

Ekspor Industri Alas Kaki Menapak Hingga US$4,7 Miliar

NERACA Jakarta – Kementerian Perindustrian memprioritaskan pengembangan industri alas kaki nasional agar semakin produktif dan berdaya saing, terlebih lagi karena…

BERITA LAINNYA DI INDUSTRI

Sektor Riil - Menperin Nilai Indonesia Siap ke Arah Industri Berbasis Digital

NERACA Jakarta – Pelaku industri nasional perlu memanfaatkan perkembangan bisnis dan teknologi dari era ekonomi digital saat ini, seperti yang…

KKP Bikin Percontohan Teknologi RAS Pada Unit Pembenihan Rakyat

NERACA Yogyakarta – Menteri Kelautan dan Perikanan, Susi Pudjiastuti melakukan tinjauan langsung ke Unit Pembenihan Rakyat (UPR) di desa wisata…

Dunia Usaha - Penerapan Industry 4.0 Buka Peluang Kerja Baru Lebih Spesifik

NERACA Jakarta – Penerapan sistem Industry 4.0 dinilai dapat menghasilkan peluang pekerjaan baru yang lebih spesifik, terutama yang membutuhkan kompetensi…